Rabu, 20 Maret 2019 10:39 WITA

Ambulans Berhenti Isi Bahan Bakar, Pasien Meninggal

Editor: Aswad Syam
Ambulans Berhenti Isi Bahan Bakar, Pasien Meninggal
Ambulans isi bahan bakar.

RAKYATKU.COM, SARAWAK - Senin lalu, 11 Maret 2019, seorang warga yang diidentifikasi sebagai Lai Kim, meninggal di ambulans setelah ada keterlambatan dalam perjalanan ke rumah sakit.

Insiden ini dilaporkan terjadi di Kuching, Sarawak, dan anak perempuan korban, Fung Ying sekarang mencari penjelasan dari pihak berwenang, atas kesalahan yang mungkin telah merenggut nyawa ayahnya. 

Di postingan Facebook-nya yang viral, dia membagikan bagaimana ambulans harus berhenti di pompa bensin karena kehabisan bahan bakar.

“Di pagi hari, ayah saya menderita sakit perut ekstrem dan detak jantung yang luar biasa cepat. Ibu dan adik laki-lakiku segera mengirimnya ke klinik terdekat, Klinik Kesihatan Siburan di lingkungan kami. EKG menunjukkan bahwa ayah saya memiliki detak jantung yang tidak normal dan tidak ada fasilitas untuk mendiagnosis penyebab sakit perut karena ini adalah klinik. Dokter kemudian meminta ayah saya untuk dipindahkan ke rumah sakit," tulisnya.

"Ambulans tidak langsung ke rumah sakit dan sirene tidak diaktifkan juga. Dengan ayah saya yang sangat sakit di ambulans, mereka pergi ke Petronas Siburan untuk mengisi bahan bakar. Di sana, sebuah truk dengan ringan menabrak ambulans yang menyebabkan pintu pengemudi tidak bisa menutup,” tambahnya. 

“Ibuku bilang dia masih sadar ketika kecelakaan itu terjadi. Dia memberi tahu ibuku, 'Bagaimana kecelakaan itu terjadi? Kita seharusnya sudah sampai di rumah sakit sekarang.' Saya percaya kecelakaan itu menghabiskan banyak waktu di pompa bensin," ungkapnya.

Yang lebih mengejutkan, asisten medis dan pengemudi pergi ke kantor polisi untuk membuat laporan, meninggalkan ayah yang sakit di ambulans bersama anggota keluarganya. 

Loading...

Tiba-tiba, detak jantung sang ayah berhenti, dan dahinya menjadi dingin. 

“Saudaraku dengan cepat mencari bantuan dari asisten medis di kantor polisi. Dia melakukan CPR selama hampir 15 menit pada ayah saya. Sayangnya, ayah saya tidak berhasil dan meninggal sekitar pukul 11 ??pagi,” tambahnya. 

Sudah lebih dari seminggu sejak ayahnya meninggal dan satu-satunya jawaban yang mereka terima adalah permintaan maaf. 

Fung Ying sekarang menuntut penjelasan dari pihak berwenang atas nama ibunya. Dia juga mempertanyakan prosedur operasi standar (SOP) yang dipraktikkan oleh tenaga medis, dan memperkirakan bahwa ayahnya akan hidup jika ambulans dirawat dengan baik dan tidak membuat bahan bakar berhenti. 

Dipahami, korban dijemput oleh ambulans sekitar jam 9 pagi dan meninggal sekitar jam 11 pagi. Utusan Borneo melaporkan, pengemudi truk dan ambulans tidak terluka dan mereka sedang menunggu ambulans lain untuk membawa korban ke rumah sakit. 

Kasus ini sekarang sedang diselidiki berdasarkan Bagian 43 dari UU Transportasi Jalan 1987.

Loading...
Loading...