Selasa, 19 Maret 2019 07:20 WITA

Siswa Bunuh Diri Usai Dicabuli Bu Guru yang Gila Seks

Editor: Aswad Syam
Siswa Bunuh Diri Usai Dicabuli Bu Guru yang Gila Seks
Corbin Madison dan bu guru Tennille Whitaker

RAKYATKU.COM, NEVADA - Corbin Madison (18), merasa terhina. Bu guru Tennille Whitaker (41), yang gila seks telah mencabulinya, membuat siswa SMA itu memutuskan menembak dirinya.

Corbin adalah satu dari empat murid yang dilecehkan oleh Tennille Whitaker. Dia ditemukan dengan luka tembak di truk,  satu tahun setelah guru asal Nevada, Amerika Serikat yang sudah menikah itu, ditangkap.

Ayah Corbin, Terry, sekarang menuntut kepala sekolah, karena diduga membiarkannya lolos dengan tindakan seksual tidak hanya dengan putranya tetapi juga siswa lain.   

Gugatan itu mengklaim, Corbin bunuh diri karena depresi, penghinaan, dan rasa malu, yang dipicu setelah diangkat dan diekspos oleh Whitaker menurut The Elko Daily Free Press.

Ibu dua anak itu dipenjara selama 20 tahun Oktober lalu, karena empat tuduhan perilaku seksual antara seorang karyawan sekolah dan seorang murid.

Tampak bagaimana dia berhasil melecehkan korbannya, dengan mendirikan 'ruang baca pribadi' di ruang kelasnya, yang tidak bisa dilihat dari lorong atau jendela luar. 

Whitaker melakukan hubungan seks dengan empat anak lelaki, yang semuanya anak di bawah umur, dan menugaskan mereka sebagai pembantu. Dia kemudian akan berhubungan seks dengan siswa selama di luar jam mengajar. 

Korban lain, Brennen Hooper, menceritakan, bagaimana seorang pekerja sekolah memergoki Whitaker yang sedang duduk berlutut.

Gugatan itu menuduh Distrik Sekolah Kabupaten Elko, gagal untuk mengatasi, mencegah dan / atau menghilangkan predator seksual yang diketahui dari jajarannya.

Itu juga menuduh, mantan kepala sekolah Wells High School Chris McAnany, diperingatkan enam kali antara awal 2016 dan Maret 2017, bahwa Whitaker memiliki hubungan seksual yang melanggar hukum dengan siswa kecil.

McAnany telah diberi peringatan oleh seorang direktur distrik sekolah, seorang pekerja kustodian, orang tua dan dua guru.

Gugatan itu mengatakan, pejabat sekolah sengaja mengabaikan banyak keluhan tentang Whitaker, yang memungkinkan Whitaker melakukan pelecehan seksual, dan pelecehan anak selama beberapa tahun. 

"Dia memberi mereka hadiah, menyediakan setidaknya satu alkohol sebagai imbalan atas kepuasan seksual, baik di dalam maupun di luar sekolah, dan kadang-kadang mengantarkan mereka ke hotel," bunyi gugatan itu.

Loading...

"Personel pengawas dan administrasi distrik sekolah, memiliki pengetahuan aktual tentang sejarah Whitaker tentang perawatan dan menyalahgunakan siswa di bawah umur, antara September 2015 dan Juni 2017," lanjut gugatan itu.

Seorang pekerja sekolah menceritakan, bagaimana mereka menemukan Whitaker dan seorang siswa di ruang kelas dengan semua lampu dimatikan dan pintu dikunci. 

Siswa Bunuh Diri Usai Dicabuli Bu Guru yang Gila Seks

Bu Tennille Whitaker bersama suami dan anak-anak.

Gugatan itu mengatakan, distrik tersebut memiliki tugas untuk melindungi para korban, tetapi sebaliknya menanggapi dengan ketidakpedulian yang disengaja terhadap bahaya yang diketahui dan jelas ini, dan kemudian menekan, menyembunyikan atau gagal mengungkapkan informasi ini.

Akibatnya, para korban menderita ketakutan, kecemasan, tekanan mental dan emosional, rasa malu, kurangnya harga diri, aib dan penghinaan. Seseorang sangat trauma sehingga dia pindah dari Wells beberapa hari setelah lulus SMA tahun lalu, dan pada Agustus 2018 bunuh diri.

McAnany tidak segera menanggapi permintaan komentar. Inspektur Distrik Todd Pehrson mengatakan, para pejabat distrik tidak dapat mengomentari proses pengadilan yang tertunda.

"Kami mengikuti kebijakan dan prosedur kami. Keselamatan siswa kami adalah masalah nomor satu kami setiap saat," kata Pehrson dalam email.

Whitaker ditangkap pada Juni 2017. Selama hukumannya Oktober lalu, Whitaker meminta pengampunan dan menangis meminta maaf kepada para korban dan keluarga mereka.

"Aku akan malu selamanya," katanya, menurut Elko Daily Free Press. "Aku benar-benar minta maaf karena mengkhianati kepercayaan orang tua dan para korban."

Gugatan tersebut meminta ganti rugi total USD45.000.

Loading...
Loading...