Minggu, 17 Maret 2019 17:26 WITA

Abdul Aziz: Pria Pemberani yang Mengusir Penembak dari Masjid

Editor: Suriawati
Abdul Aziz: Pria Pemberani yang Mengusir Penembak dari Masjid
Abdul Aziz (AFP)

RAKYATKU.COM - Ketika warga Selandia Baru berjuang untuk mengatasi kesedihan atas apa yang terjadi di Christchurch, kisah kepahlawanan muncul dari tragedi itu.

Dia adalah Abdul Aziz, seorang jamaah yang mengusir pria bersenjata, bernama Brenton Tarrant dengan hanya bersenjatakan mesin kartu kredit.

Saat orang-orang lari ketakutan, pria itu justru mengambil barang pertama yang bisa dia temukan, dan berlari keluar lalu berteriak "Kemarilah," seolah menantang pria bersenjata itu.

Aziz dipuji sebagai pahlawan karena upayanya mencegah lebih banyak korban selama shalat Jumat di masjid Linwood di Christchurch.

Itu adalah sasaran kedua, setelah penyerang (orang yang sama) membunuh belasan orang di masjid Al Noor di dekatnya, dan di jalanan. 

Aziz mengatakan bahwa dia menyerang sang penyerang di luar masjid ketika seseorang berteriak bahwa seorang pria bersenjata telah melepaskan tembakan.

"Dia mengenakan pakaian tentara. Saya tidak yakin apakah dia orang baik atau orang jahat. Ketika dia memaki saya, saya tahu bahwa dia bukan orang baik,” kata Aziz kepada Reuters.

Abdul Aziz: Pria Pemberani yang Mengusir Penembak dari MasjidAziz mengatakan dia melempar mesin kartu kredit, dan merunduk di antara mobil-mobil ketika Tarrant melepaskan tembakan.

Dia kemudian mengambil pistol yang dijatuhkan oleh Tarrant dan menarik pelatuknya, tapi itu kosong

"Saya berteriak pada pria itu, datang ke sini, datang ke sini - saya hanya ingin memfokuskan perhatiannya pada saya."

Loading...

Aziz mengatakan Tarrant masuk ke dalam masjid, dan dia mengikutinya.

“Ketika dia melihat saya dengan senjata di tangan saya, dia menjatuhkan pistol dan lari ke mobilnya. Saya mengejarnya,” katanya.

“Dia duduk di mobilnya, dan dengan senapan di tanganku saya melemparkannya melalui jendelanya seperti panah. Dia hanya memaki saya dan pergi. "

Aziz mengatakan empat anaknya bersamanya di masjid ketika serangan itu terjadi. Hampir 100 jamaah berada di masjid saat penyerang beraksi.

"Ketika saya kembali ke masjid, saya bisa melihat bahwa semua orang sangat ketakutan," kata Aziz. "Saya mengatakan kepada mereka: Saudaraku, kamu aman sekarang, bangun, dia pergi. Dia baru saja melarikan diri."

Dan setelah itu, semua orang mulai menangis.

Tarrant ditangkap dalam waktu 36 menit setelah serangan dimulai dan didakwa dengan pembunuhan pada hari Sabtu.

Aziz berasal dari Kabul, Afghanistan. Dia meninggalkan negara yang dilanda perang itu beberapa tahun lalu. Dia telah berada di Christchurch selama dua setengah tahun dan memiliki toko furnitur.

Loading...
Loading...