Minggu, 17 Maret 2019 15:16 WITA

Pasca-penembakan Jemaah Masjid, PM Selandia Baru Hubungi Facebook Bahas Video Streaming

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pasca-penembakan Jemaah Masjid, PM Selandia Baru Hubungi Facebook Bahas Video Streaming

RAKYATKU.COM - Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern mengatakan kepala operasi Facebook Sheryl Sandberg telah mengirim belasungkawa atas penembakan di dua masjid yang menewaskan 50 orang, beberapa di antaranya disiarkan langsung melalui platform media sosial.

"Tentu saja, saya telah memiliki kontak dari Sheryl Sandberg. Saya belum berbicara dengannya secara langsung tetapi dia telah menjangkau, sebuah pengakuan atas apa yang telah terjadi di sini di Selandia Baru," kata Ardern dalam konferensi media ketika ditanya apakah Facebook harus berhenti siaran langsung- Streaming.

"Ini adalah masalah yang saya akan bahas untuk berdiskusi langsung dengan Facebook."

Rekaman video mengerikan oleh orang-orang bersenjata yang melakukan pembantaian masjid pada hari Jumat disiarkan langsung di Facebook sebelum dipindahkan oleh perusahaan, dikutip dari Asia One, Minggu (17/3/2019).

Tetapi streaming yang berlangsung selama 17 menit itu dibagikan berulang kali di YouTube dan Twitter, dan platform Internet berusaha keras untuk menghapus video yang sedang diposkan ulang dari adegan mengerikan itu.

"Kami melakukan sebanyak yang kami bisa untuk menghapus, atau berusaha untuk menghapus, beberapa rekaman yang diedarkan setelah serangan teroris ini," kata Ardern. "Tapi pada akhirnya itu tergantung pada platform-platform itu untuk memfasilitasi pemindahan mereka."

"Aku pikir ada pertanyaan lebih lanjut yang harus dijawab."

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Mia Garlick dari Facebook New Zealand bersumpah untuk "bekerja sepanjang waktu untuk menghapus konten yang melanggar".

Loading...

"Dalam 24 jam pertama kami menghapus 1,5 juta video serangan secara global, yang lebih dari 1,2 juta diblokir saat diunggah," kata perusahaan itu.

Ardern bergabung dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dalam menyatakan keraguan bahwa peraturan saat ini berjalan cukup jauh. Morrison mengatakan bahwa perusahaan media sosial telah "bekerja sama" sejak serangan itu.

"Tetapi sayangnya saya harus mengatakan bahwa kapasitas untuk benar-benar membantu sepenuhnya sangat terbatas pada sisi teknologi."

Dia mengatakan "jaminan diberikan" bahwa begitu konten tersebut ditarik, sebuah rezim akan memastikan itu tidak kembali naik.

"Jelas itu belum terjadi."

"Jadi saya pikir ada beberapa diskusi yang sangat nyata yang harus didapat tentang bagaimana fasilitas dan kemampuan ini seperti yang ada di media sosial, dapat terus ditawarkan."

Loading...
Loading...