Minggu, 17 Maret 2019 13:54 WITA

Pria Asal Indonesia Ini Penuh Peluru Demi Lindungi Putranya dari Penembakan di Masjid

Editor: Suriawati
Pria Asal Indonesia Ini Penuh Peluru Demi Lindungi Putranya dari Penembakan di Masjid
Zulfirman Syah bersama istri dan anaknya

RAKYATKU.COM - Seorang ayah penuh dengan peluru karena berusaha melindungi anak laki-lakinya selama serangan di masjid Christchurch.

Zulfirman Syah dilaporkan menempatkan dirinya di atas putranya, Averroes ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan secara acak selama salat Jumat.

Karena lukanya, sang ayah harus menjalani operasi darurat, sementara putranya yang berusia dua tahun menerima perawatan untuk cedera yang kurang serius.

Perjuangan Zulfirman diceritakan oleh istrinya, Alta Marie di Facebook. Dia menulis: "Suamiku melindungi putra kami selama serangan di Pusat Islam Linwood, yang membuatnya menerima sebagian besar peluru dan cedera yang jauh lebih kompleks daripada putra kami."

"Dia dalam kondisi stabil setelah operasi eksplorasi dan rekonstruktif ekstensif yang dia lakukan hari ini."

"Dia masih berada di unit perawatan intensif pada tahap ini, dia akan dipindahkan ke bangsal umum setiap kali dianggap tepat - kemungkinan di hari berikutnya atau lebih."

Loading...

"Dia pulih dengan baik dan ceria, sambil menghibur staf di bangsal anak-anak dengan sifatnya yang banyak bicara dan energik."

Halaman Go Fund Me telah dibuat untuk mengumpulkan uang untuk Zulfirman dan putranya. Sejauh ini, itu telah mengumpulkan lebih dari $16.000 dolar Selandia Baru.

Alta Marie sedang berada di rumah pada saat serangan. Dia memasak ketika suaminya menelepon, tapi dia tidak menyadari bahwa ada serangan teror sampai panggilan telpon kedua.

Zulfirman adalah warga Indonesia, yang baru saja pindah ke Selandia Baru bersama keluarganya.

Loading...
Loading...