Jumat, 15 Maret 2019 13:11 WITA

"Saya Lihat Orang Mati di Mana-mana" Saksi Gambarkan Penembakan di Masjid Al Noor

Editor: Suriawati
Foto: AP

RAKYATKU.COM - Para saksi mata menggambarkan serangan mematikan di Al Noor di Christchurch, Selandia Baru.

Farid Ahmed sedang berada di dalam masjid untuk melaksanakan shalat Jumat ketika serangan itu terjadi.

Pria itu menggambarkan bahwa suasana begitu sunyi, sebelum seorang pria masuk dan mulai membunuh para jamaah.

"Itu sangat damai, tenang dan sunyi, seperti saat khotbah dimulai, [Anda bisa mendengar] pin jatuh," kata Farid Ahmed.

"Lalu tiba-tiba penembakan dimulai. Itu dimulai di ruang utama."

"Saya berada di ruang samping, jadi saya tidak melihat siapa yang menembak tapi saya melihat bahwa beberapa orang berlari ke ruangan saya di mana saya berada, saya melihat beberapa orang memiliki darah di tubuh mereka dan beberapa orang tertatih-tatih. Itu pada saat itu saya menyadari hal-hal yang sangat serius."

"Jadi saya mencoba untuk keluar dan saya mendorong diri saya di belakang di mana mobil saya berada, dan dari sana saya mendengar suara tembakan, itu berlangsung enam menit atau lebih."

"Aku bisa mendengar teriakan dan tangisan, aku melihat beberapa orang mati, beberapa orang melarikan diri."

"Saya di kursi roda, jadi saya tidak bisa ke mana-mana. Dia melakukan pembantaian di dalam masjid."

Saksi lain, Ahmad Al-Mahmoud mengatakan kepada Stuff.com bahwa pria bersenjata itu mengenakan pakaian gaya tentara, termasuk helm, dan menyemprot interior masjid dengan tembakan.

"Dia [memiliki] senjata besar, dan banyak amuniasi, dan dia datang dan dia mulai menembak semua orang di masjid,di mana-mana," katanya.

"Dan mereka harus menghancurkan pintu, kaca di pintu kecil, dan semua orang berusaha keluar - jadi kami berusaha membuat semua orang melarikan diri dari daerah itu."

Dia mengatakan penyerang melepaskan setidaknya 40 tembakan.

Loading...

Saksi lain, Len Peneha, yang telah tinggal di sebelah masjid selama sekitar lima tahun, mengatakan dia melihat seorang pria berpakaian hitam memasuki masjid sekitar pukul 1:45 siang. Setelah itu dia kemudian mendengar puluhan tembakan, diikuti oleh orang-orang yang lari dari masjid.

Dia mengatakan pria bersenjata itu lari keluar dari masjid, menjatuhkan apa yang tampak seperti senjata semi-otomatis di jalan masuknya, dan melarikan diri.

"Saya melihat orang mati di mana-mana. Ada tiga di lorong, di pintu yang menuju ke masjid, dan orang-orang di dalam masjid."

"Ini benar-benar gila. Saya tidak mengerti bagaimana orang bisa melakukan ini pada orang-orang ini, kepada siapa pun. Itu konyol."

Ramzan Ali, yang berada di dalam masjid Al Noor selama penembakan, mengatakan dia adalah orang terakhir yang keluar dari masjid.

"Syekh memberikan khotbah pada salat Jumat dan waktu menunjukkan pukul 1:42 dan penembak mulai menembak," katanya kepada seorang wartawan dari Newshub.

"Sebenarnya saya belum melihat dia karena saya hanya berbaring di bawah bangku sambil berpikir bahwa jika saya keluar saya akan [ditembak], jadi saya hanya menyilangkan jari agar saya bisa hidup."

"Saya adalah orang terakhir yang keluar dari masjid setelah penembakan berhenti dan di [lantai] ada banyak mayat."

"Darah itu memercik ke arahku dan aku berpikir 'Ya Tuhan, apa yang akan terjadi padaku sekarang? Tapi untungnya aku masih hidup."

Janine Richmond, yang tinggal di dekat masjid, mengatakan dia mendengar sekitar 20 suara tembakan.

"Itu dimulai sangat lambat dan kemudian menjadi sangat cepat," katanya kepada media Selandia Baru.

Sumber: Abc.net.au.

Loading...
Loading...