Jumat, 15 Maret 2019 10:47 WITA

Gadis Cantik Ini Bantu Rawat Korban Pencabulan Kerabatnya

Editor: Aswad Syam
Gadis Cantik Ini Bantu Rawat Korban Pencabulan Kerabatnya
Norsheen Akhtar

RAKYATKU.COM, ROTHERHAM - Putri mantan wakil ketua dewan, yang terlibat dalam skandal perawatan seks anak Rotherham, membantu menjalankan layanan dukungan bagi para korbannya.

Norsheen Akhtar (32), telah diberi tanggung jawab manajerial, untuk program eksploitasi seksual anak yang dijalankan oleh Rotherham Rise.

Badan amal itu, yang utamanya bekerja dengan para korban kekerasan dalam rumah tangga wanita, menerima sebagian besar dana dari Dewan Rotherham.

Ayah Akhtar adalah Jahangir Akhtar, yang mengundurkan diri sebagai wakil ketua dewan pada tahun 2013 lalu, dan kehilangan kursinya di dewan pada tahun berikutnya.

Pengunduran dirinya menyusul klaim, bahwa ia membantu menengahi kesepakatan dengan polisi yang melibatkan salah satu kerabatnya. 

Kerabat itu - pemimpin kelompok geng Arshid 'Mad Ash' Hussain - dikatakan telah setuju untuk menyerahkan seorang gadis berusia 14 tahun yang hilang kepada petugas, di sebuah pompa bensin, setelah menerima jaminan bahwa ia tidak akan dituntut.

Jahangir Akhtar juga kemudian dilucuti dari SIM-nya, setelah tes 'fit and proper person' diperkenalkan oleh dewan.

Pemain berusia 58 tahun itu, kehilangan tempat duduknya di dewan pada pemilihan pada 2014, ketika ia dikalahkan oleh kandidat UKIP.

Tes memperhitungkan kecerdasan eksploitasi seksual anak, yang akan menimbulkan kekhawatiran signifikan dan serius terhadap risiko keselamatan publik jika lisensi tetap berlaku.

Nona Akhtar, yang masih tinggal bersama ayahnya di kota Yorkshire Selatan, bergabung dengan Rise setelah pengunduran dirinya, The Times melaporkan tadi malam.

Dia sekarang menjadi anggota tim manajemen seniornya, dan bertanggung jawab atas layanan konseling untuk para penyintas eksploitasi seksual anak (CSE).

Dalam perannya, ia memiliki akses penuh informasi rahasia pada basis data amal, termasuk nama dan alamat para korban, lapor surat kabar itu.

Penyelidikan independen yang dipimpin oleh Profesor Alexis Jay menemukan, sekitar 1.400 gadis Rotherham menjadi sasaran pelecehan seksual oleh gerombolan terorganisir dari sebagian besar pria Pakistan Inggris selama 16 tahun.

Loading...

Empat saudara laki-laki yang dipenjara selama 98 tahun pada 2016, setelah dihukum karena 53 pelanggaran seks anak terhadap 16 anak perempuan - Arshid, Basharat, Bannaras, dan Sageer Hussain - terkait dengan Akhtars.

Para korban pelecehan yang dibantu oleh Rise, menyuarakan keprihatinan tentang pengangkatan tersebut.

Seorang wanita, yang dibantu oleh badan amal bersama dengan saudara perempuannya, dan yang memberikan bukti terhadap saudara-saudara Hussain, mengatakan: "Saya terkejut bahwa badan amal dan dewan tidak mengakui bahwa menempatkan putri Jahangir Akhtar dalam peran itu, akan menciptakan potensi konflik kepentingan.

"Sinyal macam apa yang dikirim ke korban CSE? Bagaimana kita bisa memiliki keyakinan, bahwa pihak berwenang di Rotherham telah belajar dari masa lalu?," ujarnya.

Wanita itu mengatakan, pekerjaan Nona Akhtar untuk amal, bisa memberinya akses ke informasi tentang gadis-gadis dan wanita yang dirawat dan dieksploitasi secara seksual oleh satu atau lebih kerabat atau rekan mereka.

Kebangkitan diyakini telah menginformasikan dewan Rotherham, tentang pengangkatan Nona Akhtar tetapi otoritas setempat diperkirakan tidak melaporkan kekhawatiran.

Juga tidak ada saran, bahwa Nona Akhtar dengan cara apa pun berperilaku tidak tepat atau tidak profesional.

Mendanai pekerjaan Rotherham Rise untuk membantu anak-anak yang menjadi korban eksploitasi seksual, termasuk kontrak dewan dan hibah dengan total lebih dari £ 440.000.

Peran Nona Akhtar sebelumnya, termasuk bekerja sebagai pekerja pendukung sewa untuk badan amal Rotherham lainnya, Rush House, yang menyediakan layanan akomodasi untuk kaum muda.

Ayahnya selalu membantah melakukan kesalahan atau kesalahan yang terkait dengan skandal perawatan, dan tidak pernah didakwa dengan pelanggaran yang terkait dengan eksploitasi seksual anak. Dia memiliki hukuman pidana untuk perselisihan karena perannya dalam perkelahian keras di luar restoran.

Nona Akhtar atau ayahnya tidak bisa dihubungi untuk memberikan komentar semalam. 

Loading...
Loading...