Selasa, 12 Maret 2019 05:21 WITA

"Ma, Makamkan Aku di Samping Putriku," Bu Guru Tulis Surat Usai Bunuh Putrinya

Editor: Aswad Syam
Bethan Colebourn

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Di persidangan Claire Colebourn (36) tak dapat menahan tangisnya di pengadilan. Mantan guru sains itu, jadi terdakwa usai menenggelamkan putrinya yang berusia tiga tahun di kamar mandi. 

Bethan diduga dibunuh oleh Claire setelah dia berpisah dari suami eksekutif, Michael, yang dia duga berselingkuh.

Di Pengadilan Winchester Crown, Colebourn mengatakan kepada polisi bahwa putrinya memiliki kepercayaan penuh padanya, bahwa ibunya tak mungkin mencelakainya.

Kepada polisi, Claire mengaku, dia memegang kepala putrinya menghadap ke bawah di air dengan tangan kirinya sementara tubuh Bethan meronta-ronta.

Telah terdengar kata-kata terakhir anak itu yang memilukan bagi ibunya, setelah sang ibu mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya, "Aku tidak ingin mandi mami, aku tidak ingin mandi."

Namun, sambil menangis, Claire terus mencelupkan kepala putrinya hingga gadis itu berhenti meronta. Tubuhnya membiru.

Juri di Pengadilan Winchester Crown kemarin mendengar, usai mencelupkan kepala putrinya hingga tewas, Claire menulis surat kepada ibunya Janet Fildew, meminta dimakamkan dengan gadis kecilnya.

Diduga surat itu ditulis, tepat setelah Bethan tenggelam dan Fildew menerimanya empat hari setelah kematian cucunya.  

Pengadilan mendengar, surat itu berbunyi, "Ibu tersayang, aku mencintaimu. Bethan mencintaimu. Terimakasih untuk semuanya. Tolong pastikan saya dimakamkan dengan Bethan di Fordingbridge."

Claire terisak-isak di dermaga pengadilan, ketika dia menyaksikan wawancara polisi dengan ibunya, di mana dia menggambarkan tiba di rumah mereka dan menemukan Bethan, tampaknya tertidur.

Nyonya Fildew menangis ketika dia mengatakan kepada petugas, bahwa dia meninggalkan Bethan sehingga dia dapat bergegas membantu Claire yang menderita 'diabetes', setelah diduga menyuntikkan insulin dalam dosis besar dalam upaya bunuh diri.

Ketika ia bergegas mengitari rumah mencoba menemukan selai dan cokelat yang menyebar untuk membantu putrinya, penderita diabetes tipe satu, ia memeriksa lagi pada Bethan jika ia terbangun.

Dalam wawancara yang difilmkan, Nyonya Fildew mengatakan dia ngeri ketika dia menyadari 'mulut kecil' Bethan berwarna biru, dan dia 'sangat dingin' ketika dia berbaring di tempat tidur di kamar tidur di lantai bawah.

Putrinya dan Claire, 38, yang telah bersama selama 16 tahun, telah berpisah lebih dari sebulan sebelumnya dan dia mengatakan perpisahan telah memukul Claire 'sangat keras'.

Dia mengatakan kepada petugas: "Michael berjalan keluar dan dia tidak tahu di mana dia atau mengapa dia pergi. Mereka bertengkar dan dia berjalan keluar. Segalanya menjadi sangat cepat.

“Sangat sulit baginya. Ada pasang surut sejak perpisahan. Dia tidak lagi ingin tidur di kamar yang mereka tinggali dan tidur di kamar di lantai bawah, tempat aku menemukan Bethan.

“Aku tidak berpikir dia jatuh. Saya sedang memikirkan semuanya sekarang." 

Polisi bergegas ke bungalow dikonversi £ 400.000 yang Claire telah berbagi pada 19 Oktober 2017, di Fordingbridge, Hants, setelah Nyonya Fildew menelepon 999.

Paramedis berusaha menyelamatkan Bethan kecil, yang masih memiliki rambut basah dan cairan yang keluar dari mulutnya.

Claire, yang meringkuk di bawah selimut di atas, juga harus dirawat setelah mengalami overdosis insulin.

Penuntut mengatakan, Claire mencoba bunuh diri beberapa kali setelah menenggelamkan Bethan, berusaha menggantung diri dan menikam dirinya dengan pisau kecil.

Juri diberi tahu, dia telah menenggelamkan Bethan karena dia tidak ingin dia memiliki hubungan dengan Michael Colebourn, mengklaim dia 'menyelamatkannya' dari dia.

Loading...

Dalam wawancara video yang diperlihatkan kepada juri di Winchester Crown Court, Hants, hari ini, Nyonya Fildew mengatakan pintu depan tidak dikunci ketika dia datang dan membiarkan dirinya masuk.

Mengingat apa yang dia temukan, Nyonya Fildew menangis saat dia mengatakan kepada petugas: “Saya pergi ke kamar tidur di lantai bawah dan Bethan di tempat tidur.

“Dia sedang berbaring dan saya pikir dia tertidur. Benar-benar sepi di rumah. Aku tidak bisa mendengar apa-apa lagi, jadi aku bergegas ke atas dan Claire tergantung di sisi tempat tidurnya.

“Dia mendengus dan aku tahu dia dalam hipo. Saya berlari ke bawah untuk mendapatkan selai dan bergegas kembali lagi. Aku menggosokkannya di mulutnya dan bergegas turun lagi dan menyebar cokelat.

"Saya pikir dengan semua kebisingan yang harus saya periksa di Bethan. Aku menyalakan lampu di kamarnya dan mendekatinya.

“Mulut kecilnya berwarna biru.

"Ketika saya menarik selimut ke belakang, kakinya berwarna belang-belang lucu. Mereka pinky, purpley.

“Aku mengangkatnya dan dia kedinginan, sangat dingin. Saya berkata 'Bethan, Bethan'.

"Aku bergegas mencari ponsel untuk dihubungi 999. Dia tidak bernapas."

Pengadilan mendengar Ny. Fildew melakukan CPR pada gadis kecil itu, tetapi pengadilan telah mendengar Bethan sudah terbaring mati hampir selama sehari.

Claire menangis lagi ketika dia melihat ibunya memberi tahu petugas bahwa putrinya adalah 'ibu yang cerdas' yang 'dicintai setiap menit' sebagai orangtua.

Juri juga membaca pernyataan dari petugas polisi yang menangkap Claire setelah putrinya dilarikan ke rumah sakit.

Sersan Paul Roberts dan Inspektur Darren Murphy mengatakan, mereka menemukan dia meringkuk di bawah selimut di tempat tidur di lantai atas sementara Bethan diberikan CPR di lantai bawah.

Inspektur Murphy berkata, “Saya ingat adegan itu mirip dengan seorang remaja yang bersembunyi di balik selimut. Saya tidak berpikir dia bertanya tentang Bethan, dia sangat tenang."

Sersan Roberts menambahkan: "Saya mengatakan kepadanya bahwa kami menangkapnya karena saya perlu melindungi siapa pun dari bahaya lebih lanjut, termasuk dia.

"Karena kurangnya emosi dan perilakunya, saya bertanya apakah dia mengerti dan dia menjawab ya. Dia berkata, "Kami mandi, mandi, dan aku tidak bisa mengingat yang lain".

"Sepanjang seluruh interaksi saya dengannya, dia tetap tenang. Dia tidak tampak tertekan oleh apa yang terjadi."

Claire, yang suaminya menjalankan perusahaan interior kelautan Southampton Trimline, membantah telah membunuh putrinya.

Dengar pendapat itu juga mendengar Claire telah mengalami perceraian yang menyakitkan dari suaminya Michael, setelah dia menjadi yakin bahwa dia berselingkuh dengan seorang wanita bernama Kelly, seorang direktur keuangan di perusahaan mereka.

Dia mengajukan cerai dengan alasan, bahwa dia bekerja berjam-jam, pergi untuk urusan bisnis, mengendalikan keuangan rumah tangga, dan tidak tertarik membesarkan Bethan. Dia mengatakan dia 'tidak senang' dengan klaim terakhir.

Persidangan berlanjut.

Loading...
Loading...