Sabtu, 09 Maret 2019 15:14 WITA

Turki dan Rusia Patroli Bersama di Suriah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Turki dan Rusia Patroli Bersama di Suriah

RAKYATKU.COM - Turki dan Rusia  telah meluncurkan patroli bersama di provinsi Idlib, benteng besar terakhir oposisi Suriah di negara itu. 

Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa operasi itu mengikuti kesepakatan yang dibuat pada bulan September tahun lalu yang bertujuan mencegah pemerintah Suriah melancarkan serangan terhadap Idlib - rumah bagi hampir tiga juta orang.

Provinsi Idlib adalah wilayah utama terakhir yang dipegang oleh pemberontak Suriah dan dikendalikan oleh Hay'et Tahrir al-Sham (HTS), yang sebelumnya berafiliasi dengan  al-Qaeda .

Menurut perjanjian itu, pasukan Rusia akan berpatroli di tepi provinsi yang dikuasai pemberontak sementara tentara Turki akan beroperasi di zona demiliterisasi, dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (9/3/2019).

"Ada pembatasan pada penggunaan wilayah udara wilayah Idlib dan Afrin tetapi ini telah dicabut mulai hari ini," kata Akar, menambahkan bahwa patroli menandai "langkah signifikan" untuk kelanjutan gencatan senjata dan menjaga stabilitas di Idlib.

"Kerja sama kami dengan Rusia telah meningkat. Kami melihat ini sebagai langkah signifikan untuk kelanjutan gencatan senjata dan memastikan stabilitas".

Sinem Koseoglu dari Al Jazeera, yang meliput dari Istanbul, mengatakan menteri pertahanan Turki berusaha menggambar apa yang bisa terjadi jika gencatan senjata di Idlib rusak.

Loading...

"Ini adalah daerah yang penuh sesak. Setidaknya 3,5 juta warga sipil dikatakan tinggal di Idlib. Akar mengatakan jika situasinya meningkat di Idlib, orang-orang ini akan membanjiri tidak hanya perbatasan Turki tetapi juga Eropa," katanya.

Turki telah lama khawatir bahwa serangan terhadap Idlib dapat memaksa ratusan ribu pengungsi baru mengalir ke perbatasannya. Ini sudah menampung lebih dari tiga juta pengungsi Suriah .

"Tentu saja, bagi Turki, patroli ini juga penting untuk menjaga keamanan dan stabilitas di wilayah yang dikuasai pemberontak terakhir Suriah," kata Koseoglu. 

"Turki memiliki perbatasan 900 km dengan Suriah, itu sebabnya penting bagi mereka."

The  perang sipil Suriah  dimulai sebagai pemberontakan sebagian besar damai menentang Assad pada Maret 2011, tapi dengan cepat berkembang menjadi konflik skala penuh setelah pemimpin Suriah menolak untuk mengakui kekuasaan.

Mantan utusan khusus PBB untuk Suriah, Staffan de Mistura,  memperkirakan  sedikitnya 400.000 orang tewas dalam lima tahun pertama konflik. Jumlah kematian saat ini tidak diketahui.

Loading...
Loading...