Kamis, 07 Maret 2019 15:55 WITA

Huawei Tuding Amerika Serikat Sudah Retas Server-nya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Huawei Tuding Amerika Serikat Sudah Retas Server-nya

RAKYATKU.COM - Huawei Technologies menampar pemerintah Amerika Serikat dengan gugatan dalam upaya untuk membatalkan larangan federal pada perlengkapannya. Perusahaan teknologi asal China ini juga menuduh AS sebelumnya meretas ke dalam server-nya, meskipun tidak memberikan bukti.

"Pemerintah AS telah lama mencap Huawei sebagai ancaman. Pemerintah telah meretas server kami dan mencuri email dan kode sumber kami," ujar Guo Ping, ketua rotasi Huawei, dikutip dari Asia One, Kamis (7/3/2019).

Guo tidak merinci bagaimana pemerintah AS telah meretas server-nya untuk mencuri informasi tetapi dalam sebuah editorial di Financial Times pekan lalu. Guo mengatakan bagian dari alasan serangan AS terhadap Huawei dapat ditemukan dalam dokumen-dokumen yang bocor oleh whistle-blower dan mantan Kontraktor pemerintah AS Edward Snowden tentang kegiatan Badan Keamanan Nasional AS.

Guo juga berbicara tentang AS dan sikapnya terhadap keamanan siber di sebuah acara industri terkenal baru-baru ini.

"PRISM, PRISM di dinding, siapa yang paling bisa dipercaya dari mereka semua?" kata Guo.

PRISM adalah nama kode untuk program NSA yang mengumpulkan komunikasi internet dari berbagai perusahaan internet di AS. Program ini terungkap ketika dokumen rahasia tentang itu dibocorkan kepada wartawan oleh Snowden.

Song Liuping, kepala petugas hukum Huawei, merujuk wartawan ke dokumen yang bocor pada program PRISM oleh Snowden sebagai referensi untuk klaim Huawei tentang serangan cyber AS pada perusahaan.

"Kami menentang segala bentuk serangan cyber dan kami menentang pelecehan terhadap entitas apa pun termasuk negara dan perusahaan melalui serangan cyber," kata Song, Kamis.

NSA tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Loading...

NSA melakukan penetrasi peralatan di markas besar Huawei untuk memantau komunikasi pada peralatan jaringan Huawei secara global, menurut laporan New York Times pada tahun 2014, berdasarkan pada dokumen yang disediakan oleh Snowden.

NSA melanggar server Huawei di kantor pusatnya di Shenzhen untuk mendapatkan informasi tentang cara router Huawei dan sakelar digital yang kompleks bekerja, serta memata-matai komunikasi para eksekutif puncak perusahaan, menurut laporan itu.

Salah satu tujuan operasi NSA adalah untuk mengetahui apakah ada hubungan antara Huawei dan Tentara Pembebasan Rakyat China, menurut dokumen 2010 yang dikutip oleh The New York Times.

"Banyak target kami berkomunikasi melalui produk yang diproduksi Huawei," kata dokumen NSA yang bocor yang terdaftar di edwardsnowden.com. "Kami ingin memastikan bahwa kami tahu cara memanfaatkan produk-produk ini - kami juga ingin memastikan bahwa kami mempertahankan akses ke jalur komunikasi ini."

"Saya percaya bahwa ada perang spionase yang dilakukan antara Cina dan AS," kata Henry Wolfe, seorang profesional keamanan dan mantan profesor di Universitas Otago di Dunedin, Selandia Baru. "Apa pun bisa diretas. Saya tidak percaya bahwa AS ... takut mereka tidak bisa meretas apa pun."

Ahli keamanan dunia maya lainnya mengatakan peretasan adalah fakta kehidupan modern.

"Ketika negara-negara ingin menyerang infrastruktur jaringan inti, mereka hanya menulis eksploitasi perangkat lunak. Kode malware dapat ditanamkan dalam perangkat keras dan perangkat lunak dari jarak jauh yang memungkinkan aktor negara untuk melakukan pengawasan atau melancarkan serangan kapan saja dan bagaimana pun yang mereka pilih," kata Kevin Curran, seorang profesor cybersecurity di Ulster University di Irlandia Utara.

"Jauh lebih sederhana dan lebih murah untuk melakukannya dengan cara ini."

Tags
Loading...
Loading...