Jumat, 01 Maret 2019 16:55 WITA

"Yang Penting Aku Tidak Meninggalkan Orang-orangku" Najib Mengomel tentang Penghargaan Al Jazeera

Editor: Aswad Syam
Najib Razak saat diwawancarai wartawan Aljazeera, Mary Ann Jolley, 2018 lalu.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Al-Jazeera memenangkan penghargaan "Interview of The Year" kemarin, Kamis, 28 Februari 2019, untuk wawancara populer mereka dengan mantan perdana menteri Malaysia, Najib Razak pada Oktober 2018 lalu.

Pada saat itu, pemimpin yang baru-baru ini digulingkan itu, kehilangan ketenangan dan meninggalkan panggung setelah ditanyai pertanyaan tentang kontroversi selama wawancara. 

Penghargaan ini telah membawa wawancara terkenal kembali ke mata publik, dan telah menerima perhatian baru (dan gelombang hiburan baru) dari warganet.
 
Kemenangan itu tampaknya menyentuh hati politisi berusia 65 tahun itu. Najib lalu mengirim pernyataan di Facebook pribadinya, Jumat, 1 Maret 2019.

Dalam upaya untuk terlihat tidak terpengaruh, Najib menunjukkan bahwa dia tidak peduli, dengan menulis posting panjang tentang seberapa besar dia tidak peduli. 

"Saya tidak punya masalah melangkah dari seorang wartawan asing, selama saya tidak meninggalkan orang-orang saya," ia memulai. 

Tanpa menyebutkan pewawancara pemenang penghargaan Mary Ann Jolley, ia memposting untuk memohon pengikutnya untuk membelanya dari jurnalis. 

"Tolong katakan padanya, bahwa obsesinya sekarang telah terbukti tidak berdasar. Karena polisi di bawah pemerintahan baru, tidak menemukan bukti yang menghubungkan saya dengan kematian wanita Mongolia," lanjutnya. "Tidak ada yang ditutup-tutupi," tegasnya.

Loading...

Merujuk kaitannya yang konsisten dengan pembunuhan Altantuya yang mengejutkan pada tahun 2006, ia melanjutkan omelannya. 

Dia kemudian menyimpulkan dengan tegas, “Untuk terakhir kalinya, saya belum pernah bertemu dengan korban. Belum pernah." 

Dia juga menyertakan foto-foto dirinya dari wawancara, Jurnalis Mary Ann pada upacara penghargaan, dan gambar dari penampilannya baru-baru ini di Semenyih Tesco, di mana dia dikelilingi oleh para pendukungnya. 

Sejak itu postingan itu telah beredar, dengan lebih dari 12.000 suka dan lebih dari 500 saham pada saat posting ini. 

Warganet, tentu saja, memiliki beberapa kata-kata pilihan yang bagus setelah melihat pesan publik Najib, dengan banyak komentar tanpa kata-kata yang merujuk pada skandal keuangan di bawah rezimnya, serta pembatasan perjalanan yang diberikan kepadanya sejak penyelidikan yang sedang berlangsung. 

Wawancara tersebut telah dipuji karena "keberanian, keuletan dan pengawasan yang murni". Siapa pun yang membutuhkan penyegaran, atau yang hanya ingin mengunjungi kembali wawancara dapat menontonnya di YouTube.

Loading...
Loading...