Kamis, 28 Februari 2019 13:27 WITA

Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin

Editor: Aswad Syam
Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin
Pesawat MH370

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Misteri masih menyelimuti hilangnya pesawat MH370 milik Malaysia Airlines. Fisik pesawat dan korban yang belum ditemukan hingga kini, memunculkan banyak teori konspirasi.

APAKAH PILOT HIJACK BUNUH DIRI? 

Pilot Zaharie Ahmad Shah, merencanakan pembunuhan massal karena masalah pribadi. Dia lalu mengunci kopilotnya lalu keluar dari kokpit, menutup semua komunikasi, menekan kabin utama dan kemudian menonaktifkan pesawat, sehingga terus terbang dengan pilot otomatis sampai kehabisan bahan bakar.

Itu adalah teori populer pada minggu-minggu setelah hilangnya pesawat. 

Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin

Masalah pribadinya, desas-desus di Kuala Lumpur mengatakan, termasuk adanya rencana perceraian dengan istrinya Fizah Khan, dan kemarahannya bahwa seorang kerabat, pemimpin oposisi Anwar Ibrahim, telah dijatuhi hukuman penjara lima tahun karena sodomi tak lama sebelum ia naik pesawat untuk penerbangan ke Beijing.

Tetapi istri pilot itu dengan marah membantah ada masalah pribadi dan anggota keluarga lainnya, serta teman-temannya mengatakan, dia adalah pria yang setia dengan keluarganya dan mencintai pekerjaannya.

Teori ini juga merupakan kesimpulan dari studi independen pertama ke dalam bencana oleh penyelidik kecelakaan udara, yang berbasis di Selandia Baru, Ewan Wilson.

Wilson, pendiri Kiwi Airlines dan pilot komersial sendiri, tiba pada kesimpulan yang mengejutkan setelah mempertimbangkan setiap skenario alternatif yang paling mungkin.

Namun, ia belum dapat memberikan bukti konklusif untuk mendukung teorinya.

Klaim tersebut dibuat dalam buku 'Goodnight Malaysian 370', yang ditulis bersama Wilson dengan jurnalis Selandia Baru, Geoff Taylor.

Juga dikabarkan bahwa Zaharie menggunakan simulator penerbangan di rumahnya, untuk merencanakan jalur ke pulau terpencil.

Namun, para pejabat di Kuala Lumpur menyatakan bahwa polisi Malaysia dan pakar teknis FBI, tidak menemukan apa pun yang menunjukkan bahwa ia berencana untuk membajak penerbangan setelah memeriksa dengan cermat simulator penerbangannya. 

Dan ada juga teori bahwa penghilangan tragis, mungkin merupakan tindakan pengorbanan heroik oleh pilot.

Penggemar penerbangan Australia Michael Gilbert yakin pesawat yang ditakdirkan itu terbakar di tengah penerbangan, memaksa pilot untuk merencanakan jalur yang jauh dari daerah padat penduduk. 

JIKA BUKAN PILOT, APAKAH KOPILOT BERTANGGUNG JAWAB ATAS MISTERI?

Kopilot Fariq Abdul Hamid (27), lagi-lagi karena masalah pribadi, diduga oleh penyebar desas-desus telah mengalahkan pilot dan melumpuhkan pesawat, menerbangkannya ke malapetaka dengan kru dan penumpang yang tidak dapat melewati pintu kokpit yang terkunci.

Para ahli teori telah mengemukakan saran, bahwa ia mengalami masalah hubungan dan ini adalah cara dramatisnya untuk mengakhiri hidupnya sendiri.

Tetapi dia bertunangan untuk menikah dengan Kapten Nadira Ramli (26), seorang rekan pilot dari maskapai lain, dan menyukai pekerjaannya. Tidak ada alasan diketahui baginya untuk mengambil tindakan fatal itu.

Yang lain mengatakan, bahwa karena dia diketahui sesekali mengundang wanita muda ke kokpit selama penerbangan, dia melakukannya kali ini dan ada yang tidak beres.

Young Jonti Roos mengatakan pada Maret, bahwa ia menghabiskan seluruh penerbangan pada tahun 2011 di kokpit dihibur oleh Hamid, yang sedang merokok.

Ketertarikan terhadap kopilot diperbarui ketika terungkap, bahwa dia adalah orang terakhir yang berkomunikasi dari kokpit setelah sistem komunikasi terputus. 

RUSIA MENCURI MH370 DAN TERBANGKAN JET KE KAZAKHSTAN

Seorang ahli mengklaim, bahwa pesawat Malaysia Airlines 370 yang hilang dibajak atas perintah Vladimir Putin, dan diam-diam mendarat di Kazakhstan.

Jeff Wise, seorang penulis sains AS yang mempelopori liputan CNN tentang Boeing 777-200E, mendasarkan teori anehnya pada ping yang diberikan pesawat selama tujuh jam setelah hilang, yang direkam oleh perusahaan telekomunikasi Inggris, Inmarsat.

Wise percaya, pembajak 'menipu' data navigasi pesawat untuk membuatnya tampak seperti pergi ke arah lain, tetapi menerbangkannya ke Baikonur Cosmodrome, yang disewa dari Kazakhstan oleh Rusia.

Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin

Namun, Wise mengakui di New York Magazine bahwa ia tidak tahu mengapa Vladimir Putin ingin mencuri pesawat yang penuh dengan orang, dan bahwa idenya agak 'gila'.

Wise juga mencatat ada tiga pria Rusia di dalam pesawat, dua di antaranya pemegang paspor Ukraina.

Para ahli bencana penerbangan menganalisis data satelit dan menemukan - seperti data yang dicatat oleh Inmarsat - bahwa pesawat terbang selama berjam-jam setelah kehilangan kontak.

Pemeriksaan cermat atas bukti telah mengungkapkan, bahwa MH370 melakukan tiga putaran setelah panggilan radio terakhir, pertama belok ke kiri, lalu dua lagi, mengambil pesawat ke barat, lalu ke selatan menuju Antartika.

MH370 DIGUNAKAN OLEH TERORIS UNTUK SERANGAN SUICIDE DI NAVY CINA

Klaim luar biasa ini datang dari trainer berusia 41 tahun asal Inggris Katherine Tee, dari Liverpool, yang akun awalnya melihat apa yang dia pikir adalah pesawat yang terbakar di langit malam, menjadi berita utama di seluruh dunia.

Loading...

Setibanya di Phuket, Thailand, setelah berlayar melintasi Samudra Hindia dari Cochin, India selatan bersama suaminya, dia berkata: "Saya bisa melihat garis besar pesawat - tampak lebih panjang dari biasanya pada pesawat. Ada yang tampak seperti asap hitam yang mengepul dari belakang."

Deskripsi umum Tee tentang waktu dan tempat tidak jelas, dan dia kehilangan semua kredibilitas ketika dia kemudian menyatakan di blognya bahwa dia percaya MH370 adalah pesawat kamikaze yang ditujukan pada armada kapal Tiongkok dan ditembak jatuh sebelum dapat menabrak kapal.

Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin

Tanpa bukti kuat dari data satelit, ia menulis di blognya, Saucy Sailoress, pesawat yang dilihatnya terbang rendah ke arah konvoi militer yang dilihatnya dan suaminya pada malam-malam terakhir. Dia menambahkan, penelitian internet menunjukkan armada Tiongkok ada di daerah itu pada saat itu.

Sementara puing-puing membuktikan pesawat jatuh di Samudra Hindia, lokasi puing-puing bawah air utama - dan perekam data kotak hitam yang penting - tetap sulit dipahami. 

JET MENGAPUNG DI LAUT ANDAMAN  

Dalam penerbangan dari Jeddah ke Kuala Lumpur yang melintasi Laut Andaman pada 8 Maret, wanita Malaysia Raja Dalelah (53), melihat apa yang ia yakini sebagai pesawat yang mengapung di permukaan air.

Dia tidak tahu tentang pencarian yang telah dimulai untuk MH370. Dia memberi tahu pramugari yang menyuruhnya kembali tidur.

"Saya terkejut melihat apa yang tampak seperti ekor dan sayap pesawat di atas air," katanya.

Hanya ketika dia memberi tahu teman-temannya tentang pendaratan di Kuala Lumpur, apa yang dia lihat bahwa dia mengetahui tentang jet yang hilang. Dia telah melihat benda itu sekitar pukul 14:30 waktu Malaysia.

Dia mengatakan, dia telah dapat mengidentifikasi beberapa kapal dan pulau-pulau sebelum melihat benda perak yang dia katakan adalah sebuah pesawat.

Misteri MH370, Dari Bunuh Diri Pilot-Kopilot hingga Dicuri Putin

Tetapi ceritanya ditertawakan oleh pilot yang mengatakan, tidak mungkin melihat bagian dari sebuah pesawat di air dari 35.000 kaki atau tujuh mil.

Ibu Raja mengajukan laporan resmi kepada polisi pada hari yang sama, dan terus menceritakan kisahnya.

"Aku tahu apa yang kulihat," katanya.

PESAWAT UDARA MENYEDIAKAN SISTEM KATASTROPHIK, KEGAGALAN, DAN TENGKORAK DI ATAS LAUT

Sebuah peristiwa bencana seperti kebakaran yang melumpuhkan banyak peralatan, mengakibatkan pilot membalikkan pesawat kembali ke semenanjung Malaysia dengan harapan mendarat di bandara terdekat.

Data satelit, dapat dipercaya atau tidak, menunjukkan bahwa pesawat benar-benar berbelok dan ahli teori mengatakan, tidak akan ada alasan bagi pilot untuk mengubah arah kecuali dihadapkan dengan keadaan darurat.

Kebakaran di jet Boeing 777 serupa yang diparkir di bandara Kairo pada tahun 2011, ditemukan disebabkan oleh masalah dengan tabung pasokan masker oksigen petugas pertama.

Stewarts Law, yang telah melakukan litigasi dalam serangkaian bencana udara baru-baru ini, percaya pesawat itu jatuh setelah kebakaran - mirip dengan kobaran api di landasan pacu bandara Kairo - pecah di kokpit.

Setelah penyelidikan kebakaran Kairo, Direktorat Pusat Investigasi Kecelakaan Pesawat Mesir (EAAICD) merilis laporan akhir mereka yang mengungkapkan, bahwa api itu berasal dari dekat pipa pasokan masker oksigen petugas pertama.

Penyebab kebakaran tidak dapat ditentukan secara meyakinkan, tetapi para penyelidik menunjukkan masalah dengan selang kokpit yang digunakan untuk menyediakan oksigen bagi para kru, jika terjadi dekompresi.

Setelah kebakaran 2011, pemilik pesawat AS diperintahkan untuk mengganti sistem - diperkirakan biayanya USD2.596 (£1.573) per pesawat. Tidak diketahui apakah Malaysia Airlines telah melakukan perubahan.

Jika salah satu pilot ingin menabrak pesawat, mengapa memutarnya? Jadi pembalikan menyarankan mereka mencoba mendarat sesegera mungkin karena keadaan darurat.

AS MENEMBAK JATUH MH370 KARENA KHAWATIR SERANGAN TEROR PADA DIEGO GARCIA  

Boeing 777 ditembak jatuh oleh orang Amerika, yang khawatir pesawat itu dibajak dan akan digunakan untuk menyerang pangkalan militer AS di atol Diego Garcia di Samudra Hindia. Demikian salah satu teori konspirasi.

Dan mantan direktur maskapai penerbangan Prancis Marc Dugain mengatakan, dia telah diperingatkan oleh intelijen Inggris bahwa dia mengambil risiko dengan menyelidiki sudut ini.

Tidak ada cara untuk memeriksa apakah Dugain menerima peringatan seperti itu atau mengapa ia yakin orang Amerika menembak jatuh pesawat.

Tetapi menambahkan, teori bahwa pesawat diterbangkan ke Diego Garcia, baik oleh pilot Zaharie atau pembajak, adalah klaim bahwa pada simulator penerbangan rumah pilot adalah penerbangan 'latihan' ke pulau.

Profesor Glees berkata: 'Orang Amerika tidak akan tertarik melakukan hal semacam itu, dan tidak memberi tahu dunia.

"Secara teori, mereka mungkin ingin menembak jatuh pesawat yang mereka pikir menyerang mereka tetapi mereka tidak akan hanya menembakkan rudal, mereka akan menyelidikinya terlebih dahulu dengan pejuang dan dengan cepat akan menyadari bahwa bahkan jika itu harus ditembak jatuh, dunia perlu tahu," ujarnya.

Rosenschein mengatakan: "AS tidak akan mampu menyembunyikan fakta ini dan dalam hal apa pun, jika itu benar, mereka akan mengakui tindakan mereka karena akan mencegah aksi teroris yang berhasil pada kesempatan ini, dan bertindak sebagai pencegah bagi serangan teroris di masa depan." 

Loading...
Loading...