Senin, 25 Februari 2019 21:45 WITA

Terungkap, Pilot yang Membawa Emiliano Sala Tak Kantongi Izin Terbang

Editor: Aswad Syam
Terungkap, Pilot yang Membawa Emiliano Sala Tak Kantongi Izin Terbang
David Ibbotson dan Emiliano Sala

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Pilot paruh waktu yang menerbangkan Emiliano Sala dari Prancis ke Wales sebelum menabrak Channel, membuat 'kesalahan mendasar' sebelum tinggal landas. Hal itu terungkap hari ini.  

David Ibbotson, juga tidak diizinkan untuk mengambil penumpang yang membayar, karena ia hanya memiliki lisensi pribadi - bukan yang komersial - dan tidak memiliki kualifikasi untuk terbang dalam cuaca buruk. Tetapi, dia tetap nekat membawa pesawat mereka ke dalam badai musim dingin.

Cabang Investigasi Kecelakaan Udara (AAIB) merilis laporan interimnya ke dalam kecelakaan pada jam 2 siang hari ini waktu Inggris.

Tetapi di depan publikasi dokumen-dokumen baru dari Perancis telah muncul, tentang kualifikasi dan persiapan pra-penerbangan Ibbotson.

Terungkap, Pilot yang Membawa Emiliano Sala Tak Kantongi Izin Terbang

Gambar yang diunggah ke media sosial oleh jurnalis Fox Sports Christian Martin, tampak menunjukkan bahwa dalam rencana penerbangannya, Ibbotson, seorang insinyur ketel uap melalui perdagangan, membuat sejumlah 'kesalahan mendasar'.

Satu gambar menunjukkan, bagaimana Ibbotson keliru mengisi nomor lisensi pesawat pada formulir, menulis N246DB bukan N264DB.

Pilot juga dilaporkan menggunakan Aturan Penerbangan Visual (VFR) alih-alih Aturan Penerbangan Instrumen (IFR).

Ini berarti kualifikasinya hanya memungkinkannya terbang di malam hari, jika kondisinya jelas tanpa cuaca buruk.

Namun pesawat itu terbang menjadi badai di atas Selat dan dikhawatirkan instrumen itu membeku, sebelum pesawat itu jatuh ke laut.  

Martin mengklaim, paperwok menunjukkan, bahwa Ibbotson menerima 'pengabaian terbang dengan instrumen, kunci untuk terbang di antara awan tanpa visibilitas. Malam itu ada banyak awan dan hawa dingin di Selat Inggris'.

Martin menggambarkan kesalahan itu sebagai 'kesalahan mendasar'.

Terungkap, Pilot yang Membawa Emiliano Sala Tak Kantongi Izin Terbang

David Ibbotson dan istrinya

Agar pilot dapat menerbangkan VFR, mereka tidak dapat terbang melalui awan dan dalam beberapa jenis wilayah udara, mereka harus dapat melihat tanah.

Di bawah VFR, pilot bertanggung jawab untuk melihat pesawat lain dan menghindari tabrakan dan diperlukan standar minimum kondisi cuaca yang diperbolehkan, yang dikenal sebagai kondisi meteorologi visual (VMC).

Ketika pengoperasian pesawat terbang di bawah VFR tidak aman, karena isyarat visual di luar pesawat dikaburkan oleh cuaca, aturan penerbangan instrumen (IFR) harus digunakan sebagai gantinya.

Martin juga muncul untuk mengkonfirmasi eksklusif MailOnline, bahwa Ibbotson tidak berwenang mengambil penumpang yang membayar karena lisensi pilotnya pribadi.

Loading...

Pencarian pribadi sedang berlangsung, untuk menemukan tubuh Ibbotson. Keluarganya telah mengumpulkan lebih dari £240.000 untuk membayarnya.   
Penyelidik mengambil mayat Sala dari Piper Malibu N264DB seminggu yang lalu, dan mengakhiri upaya mereka untuk memulihkan puing-puing pesawat karena cuaca buruk.

Tubuhnya dibawa ke Portland, Dorset, dengan kapal Geo Ocean III, dan dibawa dengan tandu ke ambulans, sebelum dipindahkan ke koroner. 

Cabang Investigasi Kecelakaan Udara (AAIB) mengatakan, keluarga kedua pria telah diberi informasi tentang kemajuan, dan identifikasi mayat adalah masalah bagi polisi dan pemeriksa mayat untuk Dorset. 

Pesawat itu tetap berada 67 meter di bawah air 21 mil di lepas pantai Guernsey di Selat Inggris.

Sisa-sisa pesawat ditemukan dua minggu lalu. Pesawat itu menghilang pada 21 Januari lalu, saat perjalanan dari Nantes di Prancis ke Cardiff.

AAIB mengatakan sebelumnya, bahwa pekerjaan ROV telah terhambat oleh kondisi pasang surut yang sulit di sekitar Kepulauan Channel.

Pesawat telah meminta untuk turun, sebelum kehilangan kontak dengan kontrol lalu lintas udara Jersey.

Operasi pencarian resmi dibatalkan pada 24 Januari, setelah pemilik pelabuhan Guernsey, David Barker, mengatakan peluang untuk bertahan hidup setelah waktu yang begitu lama, sangat kecil.

Sisa-sisa pesawat dilacak oleh tim yang dikoordinasi oleh ilmuwan laut David Mearns, yang telah menemukan beberapa bangkai kapal yang paling sulit ditangkap di dunia.

Mearns dan timnya menemukan pesawat dalam waktu dua jam setelah memulai pencarian mereka.

Dia mengatakan kepada Asosiasi Pers, bahwa penemuannya sangat cepat karena tim telah mencari objek statis di lingkungan yang dinamis.

"Tidak seorang pun harus pergi dengan kesan bahwa Coastguard dan juga pencarian udara Kepulauan Channel, melakukan apa pun selain pekerjaan profesional," katanya. 

Cardiff telah mengontrak Sala, striker Argentina berusia 28 tahun, dengan rekor klub 15 juta poundsterling.

Sudah muncul bahwa Nantes menuntut pembayaran dari Cardiff, untuk transfer pemain.

Dipahami, Cardiff menerima surat dari Nantes pada hari Selasa, di mana klub Ligue 1 Prancis mengancam akan mengambil tindakan hukum, jika pembayaran terjadwal pertama dari biaya tersebut tidak dilakukan dalam waktu 10 hari.

Dipercayai, Cardiff terkejut dengan permintaan itu, mengingat keadaan dan waktunya, dan lebih baik penyelidikan atas tragedi itu diselesaikan terlebih dahulu.

Loading...
Loading...