Minggu, 24 Februari 2019 02:00 WITA

Arab Saudi dan China Garap Kerjasama Minyak, Nilainya 10 Miliar Dollar

Editor: Andi Chaerul Fadli
Arab Saudi dan China Garap Kerjasama Minyak, Nilainya 10 Miliar Dollar
FOTO: Reuters

RAKYATKU.COM - Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS) melalui Saudi Aramco menandatangani proyek kilang dan petrokimia senilai $ 10 miliar sebelum pertemuan dengan Presiden Xi Jinping untuk mengakhiri kunjungan dua hari di Negeri Tirai Bambu itu.

Kesepakatan itu membatasi tiga kunjungan keliling negara yang sebagian besar dilihat sebagai upaya putra mahkota untuk menjangkau ke Timur, dan khususnya ke China setelah baru-baru ini berselisih dengan mitra lama internasionalnya karena pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di Turki tahun lalu, dikutip dari Al Jazeera, Minggu (24/2/2019).

Sementara kesepakatan kilang berarti $ 65 miliar dalam kesepakatan yang ditandatangani antara Beijing dan Arab Saudi King Salman dua tahun sebelumnya, itu akan menjadi sambutan baik mengingat upaya Riyadh untuk melakukan diversifikasi di luar kerajaan.

Loading...

"Ini bagian dari strategi baru-baru ini dari perusahaan minyak nasional Saudi Aramco untuk berekspansi di luar kerajaan," James Dorsey, rekan senior di Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam di Singapura, mengatakan kepada Al Jazeera.

Proyek kilang tersebut akan berlokasi di daerah pantai dekat Panjin di provinsi Liaoning, provinsi China timurlaut, yang tertinggal di belakang tingkat pertumbuhan di sebagian besar provinsi lain dalam beberapa tahun terakhir dan daerah di mana Beijing ingin menarik investasi.

Loading...
Loading...