Minggu, 24 Februari 2019 06:30 WITA

Badai Matahari Bakal Hantam Bumi?

Editor: Andi Chaerul Fadli
Badai Matahari Bakal Hantam Bumi?

RAKYATKU.COM - Semburan angin matahari yang intens mengancam untuk menyebabkan kerusakan besar pada infrastruktur buatan manusia, dari pesawat ruang angkasa dan instrumen satelit di orbit dekat-Bumi ke seluruh jaringan listrik di Bumi itu sendiri. Terutama selama periode ketika perisai magnet menghindarkan Bumi dari radiasi matahari dan radiasi kosmik yang mematikan. 

Aliran angin matahari yang berasal dari lubang berbentuk ngarai di atmosfer Matahari akan menghantam medan magnet Bumi, dikutip dari laporan situs pemantauan lingkungan Sun-Earth, SpaceWeather.com, Minggu (24/2/2019).

Menurut monitor, ledakan energi matahari, yang melaju dengan kecepatan lebih dari 420 km per detik, diperkirakan akan menghantam medan magnet planet ini hari ini, yang mengakibatkan badai geomagnetik kecil dan aurora bercampur dengan cahaya bulan yang luar biasa terang, dapat diamati oleh pengamat langit Kutub Utara.

Letusan energi magnetik dari permukaan Matahari, yang dikenal sebagai badai matahari, terjadi ketika gangguan pada Matahari memancar keluar ke seluruh tata surya kita, memuntahkan gas panas ke luar angkasa. 

Peristiwa semacam itu secara berkala menargetkan Bumi, menyebabkan gangguan geomagnetik kecil, dan terkadang membakar peralatan listrik dan komunikasi, mengacak radar, dan bahkan mematikan seluruh jaringan listrik. Peningkatan jumlah radiasi selama ini juga telah dicurigai menyebabkan insiden kanker yang lebih tinggi.

Loading...

Bumi umumnya terlindung dari cuaca luar angkasa seperti itu, terutama emanasinya yang lebih lemah, berkat perisai tak terlihat yang dikenal sebagai magnetosfer. Namun, selama periode ketika magnetosfer planet melemah, seperti ketika kutub magnet bumi bertukar tempat, perisai magnet ini melemah, yang mengarah ke konsekuensi yang berpotensi bencana bagi kehidupan di planet ini.

Awal bulan ini, para pejabat dari Administrasi Kelautan & Atmosfer Nasional AS dan Survei Geologi Inggris mengungkapkan bahwa posisi kutub utara magnet bergerak lebih cepat dari biasanya dari Arktik Kanada ke arah Siberia Rusia, mendorong para ilmuwan untuk berspekulasi tentang apa yang akan terjadi jika suatu pembalikan kutub yang tiba-tiba akan terjadi dalam waktu dekat.

Namun, bahkan badai matahari konvensional dalam kondisi normal memiliki potensi untuk menghancurkan ketika mereka cukup besar. Pada 1859, badai matahari besar menyingkat kawat telegraf dan memicu kebakaran acak di seluruh Amerika Utara dan Eropa. Badai serupa pada tahun 1967 menyebabkan pemadaman peralatan pengintaian militer AS di Kutub Utara, mendorong Pentagon berebut perang nuklir. 

Pada tahun 1989, badai geomagnetik menyebabkan pemadaman sembilan jam sistem transmisi listrik Hydro-Quebec, sementara mempengaruhi komunikasi radio HF di seluruh dunia. Badai kedua pada tahun yang sama mengakibatkan penghentian semua perdagangan di Bursa Efek Toronto.

Loading...
Loading...