Kamis, 21 Februari 2019 15:36 WITA

Bulan Masuk dalam Atmosfer Bumi? Ini Penjelasannya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Bulan Masuk dalam Atmosfer Bumi? Ini Penjelasannya

RAKYATKU.COM - Batas antara atmosfer dan dataran Bumi adalah garis Kármán, titik pada ketinggian 100 kilometer di mana aeronautika berakhir dan astronotika dimulai. Sayangnya, atmosfer Bumi jauh lebih rumit dari itu.

Bahkan ada beberapa perdebatan tentang di mana garis Kármán seharusnya. Sekarang tim astronom telah menemukan bahwa itu lebih besar dari yang selama ini dikira, meluas sampai ke Bulan.

Wilayah ini disebut geocorona, bagian dari lapisan atmosfer yang disebut eksosfer. Ini adalah awan lemah hidrogen netral yang bersinar dalam cahaya ultraviolet.

Karena sangat tipis, sulit untuk diukur; sebelumnya, batas atasnya dianggap sekitar 200.000 kilometer dari Bumi, karena itulah titik di mana tekanan radiasi matahari akan menimpa gravitasi Bumi.

Menurut data dari Solar dan Heliospheric Observatory (SOHO) yang dimiliki Badan Antariksa Eropa dan NASA, batas itu bahkan tidak mendekati batas. Geocorona, para ilmuwan telah menemukan, meluas hingga 630.000 kilometer.

Yang artinya itu mengambil sebagian wilayah bulan yang menjadi satelit kita selama ini.

Loading...

"Bulan terbang melintasi atmosfer Bumi," kata fisikawan Igor Baliukin dari Space Research Institute Rusia, dikutip Science Alert, Kamis (21/2/2019).

Bahkan, pada jarak rata-rata 384.400 kilometer (238.855 mil), rasanya hampir menabrak di tengah-tengahnya.

Apa yang membuatnya lebih menakjubkan adalah bahwa SOHO melakukan pengamatan ini lebih dari dua dekade yang lalu, antara tahun 1996 dan 1998. Data baru saja disimpan di arsip, menunggu seseorang untuk menganalisa.

Pembacaan telah diambil secara khusus untuk memetakan geocorona menggunakan instrumen SWAN observatorium , sebuah peralatan sensitif yang dirancang untuk mengukur emisi ultraviolet jauh dari atom hidrogen, yang disebut foton Lyman-alpha .

Kita tidak dapat melihat ini dari Bumi - mereka diserap oleh lapisan dalam atmosfer - jadi kita membutuhkan instrumen di luar sana untuk mencari mereka. Astronot Apollo 16, misalnya, dapat mengambil foto geocorona pada tahun 1972 - bahkan tidak tahu mereka masih di dalamnya.

Tags
Loading...
Loading...