Rabu, 20 Februari 2019 19:30 WITA

Hadiri Musrenbang, A Sukri: Tak Ada Pemimpin yang Mau Sengsarakan Rakyat

Penulis: Rahmatullah
Editor: Aswad Syam
Hadiri Musrenbang, A Sukri: Tak Ada Pemimpin yang Mau Sengsarakan Rakyat
Bupati Bulukumba, AM Sukri Sappewali, saat menghadiri Musrenbang Kecamatan Bontobahari, di Aula Kantor Kecamatan Bontobahari, Rabu, 20 Februari 2019.

RAKYATKU.COM, BULUKUMBA -- Bupati Bulukumba, AM Sukri Sappewali, menghadiri Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) tingkat Kecamatan Bontobahari, di Aula Kantor Kecamatan Bontobahari, Rabu, 20 Februari 2019.

Pada Musrenbang kali ini, AM Sukri Sappewali didampingi empat anggota DPRD asal daerah pemilihan Ujungbulu, Ujungloe dan Bontobahari. Keempat legislator tersebut adalah Andi Pangerang, Safiuddin, H Amiruddin, dan Rudi Wahyudi. Nama yang terakhir, didaulat menyampaikan sambutan mewakili Ketua DPRD Kabupaten Bulukumba.

Dalam sambutannya, Rudi Wahyudi meminta dalam pelaksanaan Musrenbang tingkat desa/kelurahan yang dilaksanakan sebelumnya, sudah ada rencana kerja (renja) OPD yang menjadi referensi.

“Kami berharap, pada pelaksanaan Musrenbang desa tahun depan, sudah ada disiapkan renja OPD. Sehingga, usulan dari desa sudah bisa dicocokkan,” pinta Rudi Wahyudi yang berdomisili di Bontobahari.

Sementara itu Kepala Bappeda Muh Ali Saleng, menyebutkan, setiap musrenbang sudah diawali dengan pra musrenbang untuk lebih mempertajam usulan masyarakat dengan renja OPD.

“Kita melakukan pra musrenbang supaya kita memiliki cukup waktu, untuk merumuskan kebutuhan prioritas yang akan dimasukkan sebagai hasil musrenbang,” bebernya.

Hasil Musrenbang, lanjut Ali Saleng, akan diinput masuk pada aplikasi e-planning. Aplikasi ini terintegrasi dengan pemerintah pusat.

Loading...

“Kita tidak ingin mengulang pengalaman sebelumnya, di mana usulan tidak bisa dianggarkan oleh pusat, karena tidak terdokumentasi pada Musrenbang Kecamatan, yang saat ini dimasukkan dalam e-planning,” ungkap Ali Saleng.

Apa yang disampaikan Kepala Bappeda, dibenarkan oleh Bupati AM Sukri Sappewali. Dalam sambutannya, Andi Sukri mengatakan, perencanaan sekarang tidak seperti dulu lagi. Semua usulan harus melalui musrenbang.

“Kalau dulu Bupati atau anggota DPRD bisa seenaknya mengusulkan kegiatan infrastruktur dalam pembahasan, namun sekarang cara seperti itu sudah tidak bisa dilakukan,” ucap Bupati yang pada 17 Februari lalu, telah menjalani periodenya selama 3 tahun.

Lebih lanjut, AM Sukri Sappewali mengatakan, pelaksanaan Musrenbang harus terpadu dan bersinergi di semua tingkatan. Sehingga visi misi Presiden, Gubernur dan Bupati, bisa sejalan dalam perencanaan pembangunan.

“Saya kira tidak ada visi misi dari para pemimpin di semua tingkatan, yang mau menyengsarakan rakyat. Semuanya baik, makanya harus bersinergi,” imbuh Bupati.

Loading...
Loading...