Rabu, 20 Februari 2019 16:09 WITA

Wow! Remaja 13 Tahun Bangun Reaktor Fusi Nuklir di Rumahnya

Editor: Suriawati
Wow! Remaja 13 Tahun Bangun Reaktor Fusi Nuklir di Rumahnya
Jackson Oswalt

RAKYATKU.COM - Beberapa anak menghabiskan waktu mereka di media sosial, sementara yang lain menghabiskan waktu mereka bermain video game.

Tapi Jackson Oswalt, yang berusia 14 tahun, waktunya dihabiskan di laboratorium untuk membangun reaktor fusi nuklir.

Remaja Memphis ini telah menyelesaikan reaktornya dan mencapai perpaduan pada usia 13 tahun. Dia dianggap oleh para ahli sebagai yang termuda di Amerika (bahkan mungkin di dunia) yang mencapai prestasi itu.

Jackson membangun sebuah mesin baja yang terdiri dari vakuum, pompa dan ruang yang mampu menghancurkan atom melalui kekuatan di pusat plasma panas yang melepaskan semburan energi fusi.

Jika Anda pernah bertanya-tanya bagaimana matahari dan bintang-bintang lainnya bertenaga, itu sebanding dengan proses dalam reaktor fusi nuklir Jackson.

Dia mulai membuat reaktor fusi pada usia 12 tahun, setelah menyimpulkan bahwa dia tidak ingin mendedikasikan waktu luangnya semata-mata untuk bermain game seperti Fortnite. 
Dia mulai menjelajahi Internet untuk hal-hal yang berhubungan dengan nuklir, karena itulah yang menurutnya menarik minatnya. Ya, pada usia 12 tahun dia sudah memikirkan itu.

Selama penelitiannya, Jackson bertemu Taylor Wilson, yang pada tahun 2008 mengumpulkan pengakuan internasional sebagai orang termuda yang mencapai fusi setelah membangun reaktor fusi nuklir di garasi orang tuanya di Texarkana, Ark.

Wilson berusia 14 tahun kala itu dan Jackson ingin mencoba untuk mengalahkan rekor yang ditetapkan oleh Wilson. Dari sana dia mulai bekerja.

"Awal dari proses itu hanya belajar tentang apa yang telah dilakukan orang lain dengan reaktor fusi mereka," jelas Jackson.

“Setelah itu, saya mengumpulkan daftar bagian yang saya butuhkan. [Saya] mendapatkan bagian-bagian itu dari eBay dan sering kali bagian-bagian yang berhasil saya dapatkan dari eBay tidak persis seperti yang saya butuhkan. Jadi, saya harus memodifikasinya untuk dapat melakukan apa yang perlu saya lakukan untuk proyek saya."

Wow! Remaja 13 Tahun Bangun Reaktor Fusi Nuklir di RumahnyaMembangun reaktor fusi nuklir bukanlah permainan untuk Jackson. Dia mengubah ruang bermain tua di rumahnya di Memphis menjadi laboratorium.

Loading...

Dengan dukungan finansial dari orang tuanya, ia menghabiskan antara $ 8.000 hingga $ 10.000 selama satu tahun mengumpulkan bagian-bagian yang ia butuhkan untuk membangun reaktor fusi nuklirnya.

Selanjutnya, menyatukan reaktor fusi dan menguji untuk melihat apakah itu bekerja adalah tantangan nyata. Karena tidak ada petunjuk untuk membangun sesuatu seperti itu, jadi dia mengandalkan trial and error dan Open Source Fusor Research Consortium, sebuah forum online untuk fisikawan amatir.

Ayah Jackson, Chris Oswalt, tidak memiliki pemahaman nyata tentang apa yang sedang dikerjakan putranya.

Untuk memastikan Jackson aman, ia meminta para ahli berbicara dengannya tentang bahaya reaktor fusi yang berpotensi mematikan, seperti terkena radiasi tingkat tinggi atau tersengat listrik.

Di luar masalah keamanannya, Chris Oswalt kagum dengan apa yang berusaha dilakukan putranya.

Sepanjang proses, Jackson memposting hasil karyanya ke Open Source Fusor Research Consortium, hingga titik ketika ia mampu mencapai fusi pada 19 Januari 2018, beberapa jam sebelum ulang tahunnya yang ke-13.

Richard Hull, 72 tahun, seorang pensiunan insinyur elektronik dari Richmond telah memverifikasi hasil kerja Jackson. Dia sekarang menganggap Jackson sebagai yang termuda di Amerika (mungkin di dunia) yang mampu membuat fusi nuklir.

Hingga saat ini para ilmuwan belum menemukan cara untuk menghasilkan reaktor fusi nuklir pada skala yang lebih besar.

"Kita masih jauh dari membuat reaktor fusi nuklir yang berfungsi untuk menghasilkan listrik sehingga Anda dapat berpikir tentang betapa sulitnya membuat reaktor fusi," kata Dr. Jingbiao Cui, profesor dan ketua departemen Fisika di Universitas Memphis.

Tags
Loading...
Loading...