Selasa, 19 Februari 2019 14:51 WITA

Mati 113 Juta Tahun Lalu, Mata Laba-laba Ini Masih Menyala

Editor: Andi Chaerul Fadli
Mati 113 Juta Tahun Lalu, Mata Laba-laba Ini Masih Menyala

RAKYATKU.COM - Seorang pemburu fosil amatir sedang memeriksa situs serpih Korea Selatan ketika dia menemukan sesuatu yang menarik. Diawetkan dalam formasi batuan, spesimen laba-laba dengan mata bersinar yang ditemukan itu mati sejak 113 juta tahun yang lalu. 

Temuan mereka dipublikasikan di sebuah makalah di InternetJurnal Palaeontologi Sistematik dan telah dipuji sebagai tapetum pertama kali, fitur anatomi yang memungkinkan laba-laba memiliki mata reflektif, telah ditemukan dalam sebuah fosil, dikutip dari Daily Mail, Selasa (19/2/2019).

Ini juga dikatakan sebagai pertama kalinya para peneliti menemukan keluarga laba-laba ini, yang disebut lagonomegopid, di luar ambar. 

Paul Selden, direktur Paleontological Institute di University of Kansas, Tae-Yoon Park dari Korea Polar Research Institute dan pemburu fosil amatir dan siswa sekolah menengah Korea Kye-Soo Nam menemukan laba-laba di serpihan terbuka yang terbuka ketika ditemukan di proyek konstruksi. 

Laba-laba dan serangga lainnya sering ditemukan dalam damar, bukan fosil di batu, karena tubuh lunak mereka tidak bertahan lama. Mereka heran menemukan lagonomegopid yang tersimpan dalam batuan Zaman Kapur berumur 112 juta tahun, yang terletak di dekat kota Jinju di Korea Selatan.    

"Karena laba-laba ini dilindungi oleh bintik-bintik aneh di bebatuan gelap, yang segera terlihat adalah mata mereka yang agak besar ditandai dengan warna bulan sabit," Selden menjelaskan.

Fosil-fosil itu memungkinkan para ilmuwan untuk memahami dengan sangat rinci bagaimana keluarga laba-laba ini mampu bertahan antara 110 juta dan 113 juta tahun yang lalu. 

Loading...

Para ilmuwan percaya tapetum reflektif di mata laba-laba membantu mereka berburu di malam hari. "Ini membuka dunia yang sama sekali baru tentang bagaimana makhluk-makhluk ini hidup dan bagaimana mereka akan menangkap mangsanya," kata Selden kepada Gizmodo . 

Tapetum adalah struktur reflektif yang terletak di belakang mata tempat cahaya masuk dan dikembalikan ke retina, kata Selden. Lagonomegopid bukan satu-satunya keluarga laba-laba dengan mata reflektif - laba-laba serigala juga memilikinya, selain jenis lainnya. 

Hewan lain, seperti kucing, memiliki tapetum, itulah sebabnya mata mereka tampak mirip dengan laser pada cahaya tertentu atau ketika ditangkap oleh flash kamera. Lagonomegopid memiliki tapetum yang 'berbentuk kano', membantu para peneliti membedakannya dari 10 spesimen laba-laba lainnya yang ditemukan di shale. 

"Ini adalah keluarga laba-laba yang punah yang jelas sangat umum di masa Kapur dan kini menempati ceruk yang sekarang ditempati oleh lompat laba-laba yang tidak berevolusi sampai nanti," Selden menjelaskan. 

'Tapi laba-laba ini melakukan hal-hal berbeda. Struktur mata mereka berbeda dari laba-laba lompat. 

“Sangat menyenangkan memiliki fitur anatomi internal yang sangat terawat seperti struktur mata. Benar-benar tidak sering Anda mendapatkan sesuatu seperti itu yang tersimpan dalam sebuah fosil, 'tambahnya.   

Loading...
Loading...