Selasa, 19 Februari 2019 08:01 WITA

Ditangkap di Pusat Perbelanjaan Bali, Wanita Inggris Mengamuk Saat Diborgol

Editor: Aswad Syam
Ditangkap di Pusat Perbelanjaan Bali, Wanita Inggris Mengamuk Saat Diborgol
Taqaddas saat digiring petugas Imigrasi dari sebuah pusat perbelanjaan.

RAKYATKU.COM, BALI - Auj-e Taqaddas (43), pernah bermasalah saat menyerang seorang pejabat di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali. 

Dia didenda USD4.000 (Rp56 juta), setelah memperpanjang visa selama 160 hari.

Dia mengamuk lagi, ketika dia ditangkap kemudian dipenjara di Bali selama enam bulan.

Dia tinggal di Pusat Penahanan Imigrasi dengan keamanan tinggi di distrik Jimbaran. Dia dilarang menerima kunjungan.

Taqaddas, dari London, mengirim serangkaian Tweet, yang menyebut para sipirnya korup dan menunjukkan foto-foto yang ia klaim, adalah cedera penyiksaan.

Peneliti medis itu menyamakan para petugas dengan para pembunuh pembangkang Saudi, Jamal Khashoggi.

Dalam serangkaian pesan luar biasa yang dikirim dari dalam penguncian yang terkenal keras, di mana dia menjalani hukuman enam bulan, Auj-e Taqaddas memposting gambar yang katanya menunjukkan cedera siksaan.

"Saya hampir kehilangan nyawa saya dalam satu insiden penyiksaan. Mereka seperti pembunuh khoshoggi," tulis Taqaddas.

Foto-fotonya menunjukkan memar dan bekas cengkeraman di lengan dan kakinya, konon terjadi pada hari-hari setelah dia dijatuhi hukuman pada 6 Februari.

"Tolong segera atur keluar saya dari Indonesia, karena hidup saya tidak aman," pintanya.

Taqaddas juga mengklaim, pejabat konsuler Inggris tak diberikan izin untuk mengunjunginya, dan menuduh mereka berpihak pada pejabat Indonesia, karena menghalangi haknya untuk mengajukan banding ketika dia mengajukan permohonan aneh untuk tempat perlindungan di Rusia," ungkapnya.

Pesan-pesan itu diposting di akun Twitter atas nama Taqaddas, yang hanya memiliki tiga pengikut, pada hari-hari setelah penangkapannya pada 6 Februari, karena menampar wajah seorang petugas imigrasi di bandara Bali.

Dia memposting aliran pesan dari dalam pusat penahanan pada 8 Februari dan 11 Februari, termasuk foto-foto dugaan cedera sebelum tiba-tiba menjadi sunyi, menunjukkan bahwa teleponnya telah disita.

Taqaddas dipenjara karena kekerasan terhadap seorang petugas imigrasi, dalam sebuah insiden pada 28 Juli 2018 lalu, ketika dia disuruh membayar denda Rp300.000 per hari, karena memperpanjang visanya hingga 160 hari saat hendak mencoba meninggalkan Bali.

Ditangkap di Pusat Perbelanjaan Bali, Wanita Inggris Mengamuk Saat Diborgol

Video Taqaddas menampar petugas itu, beredar dan dia akhirnya ditangkap dan dibawa ke pengadilan pada 6 Februari, setelah tiga kali gagal menjawab jaminan untuk muncul di pengadilan.

Mail Online menemukan, bahwa Taqaddas sebenarnya bersembunyi di depan mata, hidup dalam kesendirian di hotel-hotel murah di sepanjang pantai Kuta yang populer, di mana dia secara teratur terlihat oleh penduduk yang duduk sendirian di samping kolam renang di sepanjang tepi laut.

Dia bahkan terlibat pertengkaran dengan staf di satu hotel, ketika mereka gagal menaruh botol air mineral di kamarnya, menurut saksi mata. 

"Taqaddas adalah tamu yang agak temperamental dan pemarah," kata manajer hotel, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Loading...

Taqaddas akhirnya ditangkap di sebuah pusat perbelanjaan di seberang Edelweis Hotel tempat ia menginap pada 6 Februari, dan langsung dibawa ke pengadilan untuk diadili setelah perselisihan publik dengan petugas yang menangkapnya.

Pada hari hukumannya, seorang pejabat dari kantor kejaksaan Waher Tarihorang, membantah ada kekerasan dalam penangkapan Taqaddas, tetapi mengatakan para pejabatnya memiliki hak untuk mengambil tindakan paksa untuk membawanya ke pengadilan, setelah dia melewatkan tanggal pengadilan sebelumnya.

Taqaddas, sebelumnya seorang spesialis radiologi di Rumah Sakit Royal Marsden di London, sebelum meninggalkan Inggris sekitar delapan tahun yang lalu, telah ditolak oleh keluarganya sendiri di London yang mengatakan mereka sangat malu pada perilakunya di Bali.

Tidak seperti biasanya untuk seseorang yang dihukum karena kejahatan daripada pelanggaran keimigrasian, Taqaddas dibuat untuk menjalani hukumannya di Pusat Penahanan Imigrasi dengan keamanan tinggi di distrik Jimbaran Bali, di mana ia ditolak menerima kunjungan.

Tahanan biasanya hanya ditahan di pusat untuk waktu yang singkat sebelum dideportasi dan tidak memiliki fasilitas olahraga dan kondisi yang sangat buruk dengan sel-sel yang sempit, makanan yang buruk, dan tingkat bunuh diri yang tinggi dan melukai diri sendiri.

Seorang pengunjung penjara yang bekerja untuk amal gereja yang mencoba mengunjunginya pada Senin, 18 Februari, diberitahu bahwa Taqaddas adalah 'kasus khusus' dan hanya dapat dikunjungi dengan izin tertulis dari jaksa penuntut, yang menuntut hukuman penjara satu tahun, atas serangan itu.

Dalam satu Tweet yang diposting pada 11 Februari, Taqaddas mengklaim dia disiksa dalam tahanan pada 7 Februari - sehari setelah hukumannya - dan memposting gambar yang memperlihatkan lengannya yang tampak memar, mengklaim luka-lukanya adalah alasan dia ditolak kunjungan konsuler.

"Dia (jaksa) diijinkan disiksa pada 7 Februari 2019 dan dia berusaha keras untuk menyembunyikan kejahatannya. Dia tidak ingin komisi tinggi Inggris mengambil foto cedera saya," tulisnya.

Taqaddas mengatakan, dia telah diberi tahu bahwa dia hanya memiliki satu minggu, untuk mengajukan banding atas hukumannya. Tetapi ditolak bantuannya dalam mengajukan bandingnya, yang jika diteruskan dapat secara ironis mengakibatkan pengeluarannya berbulan-bulan lebih lama ditahan, karena sistem peradilan Bali yang lambat.

"Komisi tinggi dan konsulat Inggris menolak untuk datang menemui saya, karena jaksa telah mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak dapat melihat saya," tulisnya. "Mereka berdua pembohong. Saya berhak melihat siapa pun yang saya inginkan, terutama staf kedutaan saya. Tetapi mereka membuat alasan yang buruk untuk menunda proses banding," tambahnya.

Dalam gempuran pesan kemarahan, dia mengkritik pejabat Inggris, mengutip upaya mereka untuk mengamankan pembebasan akademik Inggris Matthew Hedges, ditangkap karena memata-matai di Uni Emirat Arab.

"Inggris tampaknya ikut campur dalam urusan hukum UEA ketika Mathew (sic) Hedges menerima vonis terhadapnya, tetapi Inggris tidak dapat ikut campur ketika Bali dan Indonesia yang kotor secara terbuka menyalahgunakan hak asasi saya. Aku tidak tahan lagi," lanjutnya.

Sebelum penangkapan dan hukumannya, Taqaddas memposting sejumlah pesan mania yang serupa di akun Twitter yang sama pada Desember dan Januari, menuduh penyiksaan dan penyerangan selama pertemuan sebelumnya dengan para pejabat mengenai visanya melampaui masa tinggal visanya.

Dia memohon Komisi Hak Asasi Manusia PBB untuk campur tangan atas namanya, serta anggota keluarga Kerajaan Inggris termasuk Ratu, Pangeran Charles, dan Pangeran William.

Di dalamnya, ia juga memposting foto-foto luka yang tampak pada lengan dan kakinya, yang tampaknya diambil di kamar hotel tempat ia menginap.

Apa pun kebenaran klaim penyiksaan Taqaddas, kondisi di pusat penahanan di mana dia ditahan tidak diragukan lagi suram dengan mantan narapidana, yang menggambarkan makanan yang mengerikan, tikus, dan kondisi mengerikan di sel-sel bawah tanah.

Seorang terpidana narkoba asal Inggris, yang ditahan di tahanan selama 10 hari sebelum dideportasi ke Inggris setelah menyelesaikan masa tahanannya pada tahun 2017, mengatakan kepada Mail Online: "Seperti berada di Death Row hanya dengan makanan yang jauh lebih buruk."

"Ada coretan di dinding tentang bunuh diri dan menyayat pergelangan tangan Anda," kata terpidana, yang berbicara dengan syarat anonimitas. 
“Ada seorang wanita yang hanya menjerit dan menangis selama berhari-hari bahwa dia ingin mati," lanjutnya.

“Mereka meninggalkan lampu terang 24 jam sehari. Anda mendengar jeritan dan suara di sana sepanjang waktu bahkan ketika tidak ada orang di sekitar. Jika Anda yang membuat keributan, para tahanan lain akan memberi tahu Anda, bahwa itu adalah roh orang-orang yang telah bunuh diri di sana," tulisnya lagi.

“Itu hampir membuatku marah dalam beberapa hari aku di sana. Itu akan menjadi tempat yang benar-benar menghebohkan bagi seorang wanita, yang sendirian dan yang sejujurnya mungkin tidak stabil di tempat pertama," pungkasnya.

Loading...
Loading...