Senin, 18 Februari 2019 09:31 WITA

Analisis Gestur Debat Capres: Makna Senyum Jokowi dan Ketenangan Prabowo

Editor: Abu Asyraf
Analisis Gestur Debat Capres: Makna Senyum Jokowi dan Ketenangan Prabowo
Suasana debat Jokowi dan Prabowo.

RAKYATKU.COM - Pakar bahasa tubuh, Monica Kumalasari mengungkapkan hasil analisanya terhadap gestur yang ditunjukkan dua calon presiden, Joko Widodo dan Prabowo Subianto.

"Raut wajah Jokowi saat akhir menunjukkan senyum tulus dan terlihat puas terhadap debat," kata Monica seperti dikutip dari Antara, Senin (18/2/2019).

Apa yang diperlihatkan Jokowi dan Prabowo pada akhir debat bertema energi dan pangan, sumber daya alam dan lingkungan hidup, serta infrastruktur jauh berbeda dua jam sebelumnya. 

Menurut pakar bahasa tubuh berbasis sains yang mendapat lisensi dari Paul Ekman ini, kedua kandidat terlihat gugup ketika debat dimulai. "Tangannya ditelungkupkan, seperti menutup, antara jari saling masuk," jelas dia.

Ketegangan ini juga terlihat beberapa kali penjelasan yang keluar dari mulut Jokowi tidak terlalu mengalir, beberapa kali dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan penuturannya.

Pilihan Kata
 
Saat menyampaikan visi misi, Prabowo mengeluarkan kalimat “kami kalau berkuasa nanti” untuk mengandaikan jika dirinya kelak terpilih.

“Ini kalimat commanding. Dari sisi gerakan tubuh, Prabowo sering menghentakkan tangan ketika menjelaskan sesuatu, seperti memberikan komando," jelas Monica.

Di sisi lain, Joko Widodo yang memakai kata “memimpin” lebih banyak menggunakan gaya tangan ilustratif. Gerakan tangannya berubah-ubah untuk mengilustrasikan penjelasan yang keluar dari mulutnya. 

"Gaya tangan ilustratif itu ketika bicara soal lingkar, tangannya melingkar, ketika bicara soal panjang, tangannya membentuk (garis) panjang," tambahnya.

Unicorn

“Yang online-online itu?” Prabowo bertanya balik ketika Jokowi meminta pendapatnya mengenai pengembangan infrastruktur pendukung bagi “Unicorn”, gelar untuk perusahaan rintisan yang memiliki nilai valuasi lebih dari satu miliar dolar AS, seperti Go-Jek, Tokopedia, Traveloka, dan Bukalapak.

Jokowi mengambil lagi pelantang untuk mengiyakan pertanyaan Prabowo, tangan kirinya sempat terangkat, sebelum dia meletakkan kembali pelantang untuk mendengarkan jawaban Prabowo. Menurut Monica, pada segmen tersebut bahasa tubuh Jokowi memperlihatkan rasa “gemas” karena Prabowo tidak betul-betul memahami hal yang ia tanyakan.

Gerakan manipulatif
 
Kedua kandidat melakukan gerakan manipulatif alias gerakan tidak perlu. Meski tidak penting, gerakan tersebut bisa punya makna.

Loading...

Gerakan manipulatif Jokowi terlihat dari satu tangannya yang memegang bagian siku seperti ingin menggulung lengan baju. Maknanya bisa multitafsir. 

“Antara dia merasa ‘gerah’ terhadap sesuatu yang mungkin tidak sama pemahamannya dengan beliau, atau memperlihatkan rasa tidak sabar untuk segera bekerja lagi karena gerakan itu seperti menyingsingkan lengan baju.”

Sementara itu, Prabowo terlihat beberapa kali memegang dan merapikan jasi, jas hingga melepas kacamata sejenak untuk membersihkan satu lensanya. Bisa jadi Prabowo pun merasa “gerah”, atau menyiratkan rasa tidak sabar untuk segera memimpin sebab gaya pakaiannya necis seperti seorang pemimpin.

Lahan Prabowo dan Ekspresi Jokowi

Jokowi sempat menyebutkan soal kepemilikan lahan Prabowo di Kalimantan Timur dan Aceh Tengah. Pada akhir debat, Prabowo mengatakan lahan miliknya berupa Hak Guna Usaha bisa dikembalikan sewaktu-waktu pada negara, meski dia menambahkan lebih baik lahan itu dikelolanya ketimbang jatuh ke pihak asing.

“Saya tidak bilang tentang validitas statement Jokowi, tetapi ini sesuatu yang sudah beliau persiapkan,” katanya, menambahkan Jokowi bicara “bahwa” hingga tiga kali saat menyampaikan hal tersebut.

“Setelah bilang itu, ada ekspresi wajah namanya Duping Delight. Seperti perasaan senang dan puas karena sudah menyampaikan sesuatu yang dia tahu, ada senyum kepuasan,” tutur dia.

Prabowo Lebih Tenang

Prabowo sudah terlihat lebih kalem ketimbang debat perdana saat tiap kandidat ditemani wakilnya masing-masing. Dalam debat putaran kedua, Prabowo juga beberapa kali mengakui prestasi pemerintahan Jokowi. Meski demikian, pengakuan dari Prabowo adalah pengakuan bersyarat karena sering diakhiri dengan kata “tetapi” atau “namun”.

Di luar itu, ada perubahan positif dari pilihan verbal Prabowo di debat kedua ini. Pada debat perdana saat dia berdiri di panggung bersama calon wakil presiden Sandiaga Uno, Prabowo lebih sering menyebut “saya”, padahal pasangannya kerap bicara dengan kata ganti “kami”.

“Ini bagus, (menunjukkan) ini kerja tim, berdua. Karena di debat lalu (Prabowo lebih banyak) pakai bahasa ‘saya’. Secara verbal sudah ada perubahan.” (Sumber: Antaranews.com)

Loading...
Loading...