Minggu, 17 Februari 2019 15:36 WITA

"Aku Keluarga Kalian yang Hilang," Pria Ini Lalu Mutilasi 7 Penghuni Rumah

Editor: Aswad Syam
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, JOHANNESBURG - "Tok...tok..tok!!!" Sebuah ketukan di pagi hari membangunkan Thoko Khoza (70).

Dia lalu membuka pintu rumahnya, di Vlakfontein, Afrika Selatan. Saat pintu terbuka, sesosok pemuda berdiri di depannya.

"Saya Sibusiso Ernest Khoza (27), saya cucu Anda yang dititipkan di panti asuhan sejak lahir," ujar pemuda itu sambil menjabat tangan Thoko.

Thoko percaya saja, saat Sibusiso menyebutkan silsilah keluarganya, yang dikenal oleh Thoko. Termasuk bahwa pria yang dia klaim sebagai almarhum ayahnya, adalah seorang pria yang disukai orang-orang di seluruh negeri.

Sibusiso menyebutkan, dirinya tumbuh di sebuah panti asuhan di Cape Town. Sekarang dia adalah seorang dokter lulusan University of Cape Town dan New York School of Medicine.

Dia berakhir di panti asuhan ketika ibunya tidak lagi bisa merawatnya. Tetapi tidak sebelum dia tahu banyak tentang keluarganya. 

Sibusiso pun diterima tinggal di rumah Thoko. Dia diterima dengan hangat, sebagai keluarga yang lama menghilang. Rupanya, itu adalah pangkal bencana bagi keluarga Khozo.

Pria itu telah melakukan pembunuhan massal paling mengejutkan di negara itu, setelah mayat tujuh anggota keluarga Thoko yang dimutilasi dan terurai, ditemukan terkubur di bawah pasir di rumah mereka di Vlakfontein, Johannesburg.

Putrinya Mbali (51) dan Dudu Khoza (46), cucunya Nomfundo (28) dan cicit Karabo (11), Luyanda (7), Nkanyiso (2) dan Sbongakonke (2) semuanya mati, dan Thoko bergulat mati dengan perasaan sedih dan bersalah. 

Sibusiso, yang nama aslinya adalah Ernest Mabaso, dan Fita Khupe (61), pacar Mbali dan pemilik rumah kematian, telah didakwa atas pemerkosaan dan pembunuhan ketujuh orang itu, yang tampaknya telah menghilang tanpa jejak setelah mayat itu ditemukan.

Keluarga menghabiskan seminggu panik tentang keberadaan kerabat mereka, kenang Ningi Khoza (42), yang menemukan sepupu dan anak-anak mereka terkubur di dalam rumah mereka. 

“Awalnya saya pikir Nomfundo telah diculik, karena saya menerima pesan bahwa dia akan pergi ke Cape Town untuk menghadiri acara keluarga. 

“Saya tahu tidak ada acara keluarga, jadi saya menelepon Dudu tetapi teleponnya mati. Saya mengirim pesan teks tetapi tidak ada jawaban. Saya kemudian mencoba menelepon Mbali tetapi teleponnya juga mati.”

Teman-teman Nomfundo juga telah mencoba menghubunginya, ketika teleponnya mati dan dia tidak ada di rumah. Ningi memutuskan untuk pergi ke rumah mencari petunjuk hilangnya mereka. Tidak ada yang bisa mempersiapkannya untuk kengerian yang menantinya.

Dia memanjat gerbang yang terkunci, dan membuka salah satu jendela kamar. 

“Aku dikejutkan oleh bau daging busuk dan ada lalat-lalat yang berdengung di mana-mana.” 

Dia berlari ke tetangga untuk bertanya, apakah ada yang melihat Mbali atau Dudu, dan diberi tahu bahwa mereka semua pergi ke KwaZulu-Natal untuk mengunjungi ibu mereka yang sakit.

“Inilah yang dikatakan Sibusiso kepada mereka,” kisah Ningi.
 
Ningi menelepon pacar Mbali, Dan (alias Fita Khupe), dan memintanya untuk datang dan membuka rumah, yang dia lakukan. Tidak butuh waktu lama untuk mayat-mayat itu ditemukan di bawah pasir. "Mereka mengalami cedera di seluruh tubuh," kata Ningi.

"Dan mereka membusuk, tak bisa dikenali."

Thoko hancur oleh kehilangannya. “Aku menyesal pada hari aku menyambut pria itu di rumahku. Saya kehilangan kedua putri saya dan semua cucu saya sekaligus,” katanya, berjuang untuk menahan air matanya.

Loading...

Gogo, yang tinggal di Pietermaritzburg, mengenang bagaimana ia diterima oleh penghormatan, rendah hati dan pencuci mata yang baik.

“Saya bertemu dengannya pada Agustus dan saya langsung menyukainya - dia memiliki pesona tentang dia dan dia selalu siap untuk membantu pekerjaan rumah tangga. Dia mencuci piring, membersihkan rumah, mengambil air dari tangki dan dia bahkan memasak untukku. Dia adalah putra sempurna yang tidak pernah saya miliki.”

Dia tidak pernah memberikan alasan untuk waspada, tambahnya. “Dia tahu segalanya tentang kita, termasuk anggota keluarga yang sudah meninggal. Itu sebabnya kami tidak pernah menanyainya.”

Sibusiso menemukan jalan ke pintu Thoko setelah menghubungi putrinya melalui Facebook, dan memulai hubungan online dengan mereka.

Setelah seminggu di rumah Thoko, Mbali mengundangnya untuk tinggal bersama mereka di Johannesburg. 

“Tak satu pun dari kami berpikir untuk mendapatkan tes DNA untuk memverifikasi klaimnya, bahwa ia adalah salah satu dari kami. Saya kira kami terlalu bersemangat menemukan kerabat yang telah lama hilang,” kata Thoko.

"Dia memberi tahu saya bahwa ayahnya adalah almarhum kakak saya, Musa Khoza, dan saya mempercayainya karena almarhum kakak saya memiliki banyak pacar dan banyak anak."

Dia sedih melihat keponakannya pergi ke Joburg, tetapi juga bahagia karena sesuatu yang baik terjadi dalam hidupnya. 

Mbali akan membantunya mencari pekerjaan saat ia melamar sebagai dokter.

“Kami membelikannya tiket bus ke Johannesburg,” kata Thoko, “dan dari waktu ke waktu ia menelepon saya, menanyakan kabar saya. 

“Pada satu tahap dia menelepon untuk mengatakan dia telah menemukan pekerjaan sebagai dokter. Dia berjanji akan membangunkan saya sebuah rumah besar," tambah Thoko.

Rumah RDP di Vlakfontein tempat ketujuh mayat itu ditemukan, baru-baru ini direnovasi dan dicat oleh keluarga. Setelah konstruksi, pembangun meninggalkan tumpukan pasir di belakang rumah - dan inilah yang diyakini polisi, digunakan untuk menutupi mayat.

Tetangga Khozas mengatakan, anjingnya mulai menggonggong tanpa henti ketika seorang pria terlihat membawa pasir ke dalam rumah dengan gerobak dorong. 

"Hanya setelah mayat-mayat itu ditemukan, saya baru sadar bahwa anjing saya menggonggong orang yang diduga sebagai pembunuh," kata pria yang tidak ingin disebutkan namanya itu.

Dua hari sebelum penemuan mengerikan itu, anjingnya mati. “Saya curiga anjing saya diracun untuk membungkamnya, karena menggonggong tanpa henti di rumah Khoza.

"Saya memberi tahu polisi ini," kata tetangga itu dengan sedih. Phindi Louw-Mjonondwane, juru bicara Otoritas Kejaksaan Nasional, mengatakan mereka yakin mereka memiliki kasus kedap udara. 

"Keluarga Khoza akan mendapatkan keadilan."

Pada Februari EWN melaporkan, bahwa Ernest Mabaso dan Fita Khupe ditolak jadi tahanan luar, dan tetap berada di penjara sampai persidangan mereka.

Loading...
Loading...