Sabtu, 16 Februari 2019 12:34 WITA

"Dulu Kami Pikir Sedang Liburan, Ternyata Gabung di ISIS," Curhat Keluarga Inggris

Editor: Aswad Syam
Shabina Aslam dan Alireza Sabar, saat diwawancarai Channel 4.

RAKYATKU.COM, MANCHESTER - Sebuah keluarga Inggris yang ditahan di Suriah karena memiliki hubungan dengan ISIS, memohon kesempatan untuk kembali ke Inggris dan menjalani kehidupan normal.

Ibu Safiya Zaynab (51), dan anak perempuannya Shabina Aslam (29), dan Alireza Sabar (17), dari Didsbury, Manchester, mengatakan mereka kehilangan kemerdekaan mereka.

Keluarga itu, yang meninggalkan Inggris pada 2014 lalu, diwawancarai oleh Channel 4 bulan lalu, tetapi identitas mereka baru diungkapkan tadi malam oleh Daily Telegraph.

"Kita semua merindukan hidup kita sebelumnya, kita kehilangan kebebasan, kemerdekaan, tanpa rasa takut," kata Aslam kepada Jana Andert, seorang jurnalis lepas untuk Channel 4, setelah diambil oleh Pasukan Demokrat Suriah (SDF) di dekat kota Hajin.

"Kami ingin kembali ke Inggris, kembali ke keluarga saya, saya ingin anak-anak saya memiliki kehidupan yang normal."

Baik Aslam dan Sabar, memiliki anak, ketika tinggal di dalam yang disebut kekhalifahan.

Aslam, yang suaminya terbunuh setahun lalu, berbicara tentang sulitnya hidup di tempat dia tinggal.

"Anda tidak bisa mempercayai siapa pun, kami meminta orang-orang Suriah dan Irak untuk pergi, tetapi tidak ada yang mau membantu kami. Budaya itu sangat berbeda," ujar Aslam.

"Orang-orang Arab tidak pernah membantu para wanita, mereka hanya mendorong mereka untuk menikah," lanjutnya.

Loading...

Aslam bercerita. Mereka sebelumnya tidak pernah tahu bahwa mereka akan pergi ke Suriah. Mereka pikir mereka akan pergi ke Turki untuk berlibur.

"Saya tidak menyesali apa pun, karena kami datang untuk berlibur, yang kemudian berubah seperti ini," jelasnya.

Suami Zaynab, Sabar Aslam, yang masih tinggal di Didsbury, mengatakan kepada Telegraph tadi malam, bahwa dia berpisah dari istrinya pada 2014, dan dia mengira keluarga itu ada di Arab Saudi.

"Mereka meninggalkan saya empat tahun lalu dan itulah akhir ceritanya. Dia tidak senang denganku," ujar Sabar Aslam, yang mengaku tidak mengenali istri dan anak perempuannya di video Channel 4.

"Mereka bukan orang pemberani mereka orang yang sangat lembut. Saya tidak berpikir mereka akan bergabung dengan sesuatu seperti ISIS," lanjutnya.

“Polisi telah mewawancarai saya berkali-kali. Mereka bertanya kepada saya tentang mereka, tetapi mereka tidak pernah mengatakan bahwa mereka berada di Suriah," tambahnya.

“Saya pikir dia pergi ke Arab Saudi karena Safiya selalu membicarakannya. Saya pikir dia pergi ke sana," pungkasnya.

Loading...
Loading...