Jumat, 15 Februari 2019 20:19 WITA

"Anda Punya Plester? Jari Saya Terpotong," Pinta Pangeran Philip ke Sekretarisnya

Editor: Aswad Syam
Pangeran Philip

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Pangeran Philip meminta sekretaris pribadi Ratu, untuk mengobati jarinya yang teriris, pasca kecelakaan mobil bulan lalu, yang menyebabkan seorang wanita dengan pergelangan tangan patah. 

Pria berusia 97 tahun itu, mengendarai Land Rover dekat tanah keluarga Kerajaan Sandringham di Inggris timur, ketika ia menabrak mobil lain yang membawa anak berusia sembilan bulan, pada 17 Januari 2019 lalu.

Sekembalinya ke Rumah Sandringham, Adipati itu dengan tenang berkata kepada Edward Young, sekretaris pribadi Ratu: "Apakah Anda punya plester? Saya sudah memotong tangan saya." 

Dia melakukannya, gagal menyebutkan kecelakaan dengan Kia Carens pada A419 di Babingley, dekat kediaman kerajaan, menurut sumber yang berbicara kepada The Daily Telegraph. 

Tuan Young, yang dengan patuh memplester tangan suami Ratu Elizabeth itu, baru kemudian mengetahui apa yang menyebabkan luka di tangan Pangeran Philip. 

Berita itu muncul setelah pangeran kemarin mengetahui, bahwa dia tidak akan dituntut atas insiden itu, setelah menyerahkan SIM-nya di bawah nasihat polisi. 

"Kami memperhitungkan semua keadaan dalam kasus ini, termasuk tingkat kesalahan, usia pengemudi dan penyerahan SIM," kata Chris Long dari Crown Prosecut Service. "Kami telah memutuskan bahwa itu bukan kepentingan publik untuk menuntut." 

Pihak berwenang mengatakan, semua orang yang terlibat dalam tabrakan telah diberikan penjelasan secara tertulis, tentang keputusan tersebut. 

Sumber juga mengungkapkan kepada The Telegraph, bahwa Duke benar-benar tidak tahu siapa yang berada di dalam kendaraan yang ditabraknya sampai dia melihat gambar Emma Fairweather (46) di media. 

Petugas dengan cepat membawa Duke yang tidak puas menjauh dari tempat kejadian, sementara Ms Fairweather, seorang teman dan bayinya tinggal. 

Duke of Edinburgh dilaporkan mengatakan 'Aku benar-benar bodoh', setelah ditarik dari Freelandernya yang rusak yang terbalik. 

Sang Duke, yang mengeluhkan cahaya matahari yang menyilaukan matanya, dan menyebabkan tabrakan itu, kemudian mengirim surat permintaan maaf kepada Ms Fairweather - yang akan menjalani operasi untuk memasukkan plat titanium ke pergelangan tangannya yang gagal menyembuhkan secara memadai. 

Dalam surat itu dia mengatakan, dia disarankan oleh seorang perwira polisi setempat untuk kembali ke Sandringham, karena orang banyak mulai berkumpul. 

Loading...

Seperti halnya Edward Young, kantor pers dan pembantu istana juga tampaknya tidak mengetahui sepenuhnya insiden tersebut sejak awal.

Sebuah pernyataan sederhana dari istana meyakinkan, bahwa Duke baik-baik saja setelah RTC, gagal menyebutkan setiap detail yang segera disaring ke media. 

Sebuah sumber mengatakan kepada The Telegraph, bahwa para pejabat mengecilkannya, karena Duke mengecilkannya. 

Meskipun tidak menyebutkan masalah di Sandringham, sumber mengatakan Duke 'terguncang' serta 'marah pada dirinya sendiri' karena kecelakaan itu. 

Koran itu juga melaporkan, bahwa cucu-cucu Philip diperingatkan untuk tidak membuat keributan tentang kejadian itu - dengan demikian menjelaskan mengapa Puteri Anne mengatakan dia tidak tahu bagaimana ayahnya dua hari kemudian.

Pengacara selebriti Nick Freeman - yang dikenal sebagai Mr Loophole - mengklaim, bia telah melihat salinan laporan kecelakaan yang secara tidak langsung menimpakan kesalahan kepada pengendara mobil Kia, Ellie Townsend (28), karena gagal mengemudi 'lebih defensif'. 

Freeman, yang kliennya termasuk TV Jeremy Clarkson dan pesepakbola David Beckham, mengatakan: "Rupanya pengemudi mobil Kia melihat Land Rover sang duke muncul dari sisi jalan. Dia mungkin melakukan itu untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dari jalan, jika dia terpesona oleh matahari.

“Tapi pengemudi Kia tidak bereaksi. Dia bisa melambat, menyalakan lampu, atau membunyikan klaksonnya. Dia tidak melakukan hal-hal itu. Dia tidak melakukan tindakan menghindar - jika dia mengalami kecelakaan bisa dihindari."

Mr Freeman setuju, tidak ada kepentingan publik dalam menuntut duke. Dia menambahkan: "Itu mungkin waktu yang tepat, mengingat usianya, bagi sang duke untuk melepaskan lisensi. 

"Jika dia tidak melakukan itu, dia mungkin akan dituntut dan didiskualifikasi. Tetapi tidak ada kepentingan publik untuk menuntutnya begitu ia menyerahkan lisensi."

Seorang juru bicara Istana Buckingham mengatakan kemarin: "Duke of Edinburgh menghormati keputusan Layanan Penuntutan Mahkota."

Philip masih akan bisa berkeliling perkebunan kerajaan, karena itu milik pribadi.

Loading...
Loading...