Jumat, 15 Februari 2019 19:07 WITA

"Aku Mencintaimu," Bunyi SMS Ahli Kecantikan Ini Sebelum Gantung Diri

Editor: Aswad Syam
Monika Nos

RAKYATKU.COM, MANCHESTER - Jumat, 5 Oktober 2018. Monika Nos (29), mengambil ponselnya. Dia pun mengirim pesan kepada teman flatnya.

"Kita perlu mempersiapkan pesta - aku mencintaimu xxx," tulisnya.

Usai menulis itu, Monika Nos naik ke sebuah tali gantungan, lalu "krakk!!!". Matanya mendelik, lidahnya terjulur, matanya mendelik.

Saat itu, Monika baru saja pulang dari rumah sakit, setelah konsultasi dengan seorang psikiater. 

Monika Nos, telah menjalankan bisnis kecantikannya sendiri, tetapi kehilangan klien dan menderita episode medis akut, yang membawanya masuk rumah sakit untuk perawatan kejiwaan.

Dia dipulangkan dengan rekomendasi psikiater konsultan setelah kelihatan membaik. Tetapi meskipun ada perawatan lebih lanjut selama beberapa bulan berikutnya, dia ditemukan tewas di sebuah taman dekat rumahnya di Salford, Greater Manchester.

Sesaat sebelum kematiannya pada 5 Oktober tahun lalu, dia telah meneliti metode bunuh diri dan mengirim pesan kepada teman flatnya mengatakan, "Kita perlu mempersiapkan pesta - aku mencintaimu xxx."

Miss Nos, dari Polandia, awalnya menetap di Sheffield tetapi pindah ke Manchester dan kemudian bekerja di salon di Hyde.

Sepupunya, Klaudia, mengatakan pada persidangan Bolton: "Dia adalah orang yang sangat terbuka dan sangat ramah, mempercayai orang lain dan menyukai mode dan kecantikan.

“Saya pikir dia tidak pernah memiliki masalah dalam membentuk hubungan dengan orang-orang, dia menjadi bersemangat tentang veganisme dan membantu orang-orang mengatasi masalah mereka dalam kehidupan mereka.

“Saya tidak melihat kesulitan dengannya, tetapi ini dimulai pada Januari 2018, ketika temannya menelepon saya untuk memberi tahu saya bahwa dia telah dibedah. Saya sangat terkejut. "

Klaudia mengatakan sepupunya 'jelas bukan dirinya sendiri' ketika dia melihatnya di Manchester.

“Dia hidup dalam semacam ilusi. Aku tidak percaya ini Monika, dia sangat berbeda.

"Ketika dia dirawat di rumah sakit, saya masih pergi menemuinya. Dia mulai membaik sedikit setelah minum obat, tetapi hanya sedikit. Dia bukan dirinya sendiri.

“Saya ingat datang ke Manchester bersama temannya, dan kami membujuknya bahwa dia masih dalam keadaan seperti itu dan bahwa dia akan memerlukan perawatan medis lebih lanjut."

Teman flat Miss Nos, Daria Kietla, mengatakan: "Monika benar-benar positif, terbuka dan bahagia. Kemudian, hari itu di bulan Januari, temannya dari Sheffield menelepon saya mengatakan bahwa dia memanggilnya karena ada sesuatu yang salah.

Loading...

“Dia bukan dirinya sendiri, dia berperilaku dengan cara yang berbeda dan aku tidak yakin kapan dia akan baik-baik saja untuk bekerja lagi.

"Ketika dia keluar dari rumah sakit, menurut saya dia tidak cukup sehat. Saya sedang mencari flat baru dan saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan Monika."

"Ayah Nona Nos, juga mengambil nyawanya sendiri ketika Nos masih kecil," kata flatmate.

"Aku berkata kepadanya, “tolong jangan lakukan hal seperti itu karena orang-orang mencintaimu" dia melanjutkan. "Pada bulan Maret, dia menelepon saya dan mengatakan dia merasa seperti itu, jadi saya menelepon Klaudia dan kami membawanya ke rumah sakit."

“Kami berada di sana selama 24 jam, sementara mereka mencari tempat tidur gratis untuknya - itu sulit. Saya pikir dia berharap untuk merasa lebih baik dalam tiga minggu sejak dia dipulangkan, tetapi dia tidak melakukannya

“Dia kembali ke Polandia, di mana ibunya membawanya ke dokter, tetapi dia kembali pada bulan September dan tinggal bersamaku. Menurut pendapat saya, dia masih belum tenang."

Miss Kietla mengatakan, dia mendorong Miss Kos untuk mencari pekerjaan setelah dia kembali ke Inggris.

“Dia punya bisnis sebelumnya, tetapi dia kehilangan banyak klien. Dia berkata bahwa dia telah kehilangan gairah untuk bisnis. Kami ingin menempatkannya di rumah sakit, tetapi dia mengatakan bahwa rumah sakit adalah hal terburuk dalam hidupnya dan dia tidak ingin kembali ke sana.

“Pada hari Jumat, saya pulang kerja dan kemudian menjemput teman saya dari bandara. Ketika saya pulang, saya mendapat pesan dari Monika yang mengatakan sesuatu seperti, "Hai, saya senang Anda berada di jalan pulang, kami perlu mempersiapkan pesta - aku mencintaimu xxx".

“Ketika saya kembali, kami pergi ke rumah dan saya membuka pintu kamarnya dan dia tidak ada di sana. Ini sekitar pukul 11:30 malam. Saya menelepon teleponnya tetapi tidak ada jawaban, lalu saya menelepon pacarnya untuk pergi mencarinya.

"Kemudian, polisi mengetuk pintu sekitar jam 7 atau 8 pagi. Kami memiliki percakapan panjang tentang kehidupan sepanjang waktu. Saya pikir dia merencanakan ini."

Dr Daryl Britto, seorang konsultan psikiater mengatakan, Nos telah dirujuk dari Stepping Hill Hospital di Stockport ke rumah sakit swasta di Bradford, Yorkshire Barat di bawah Undang-Undang Kesehatan Mental pada Januari tahun lalu setelah menderita 'episode psikotik akut'.

Dia kemudian muncul pada sidang pengadilan pada 9 Februari di mana seorang hakim, seorang dokter dan seorang awam mendengarkan bukti-bukti sebelum memutuskan 'pemberhentian yang ditangguhkan' yang memungkinkannya untuk dipulangkan ke rumah pada minggu berikutnya.

Dr Britto mengatakan: "Ketika dia tiba dia berjuang dengan asosiasi ucapan dan pikiran, dia dalam keadaan panik dan dia sangat gelisah. Dia sangat tidak sehat.

"Saya merekomendasikan agar dia tetap tinggal di rumah sakit, tapi tidak diikuti," ujarnya.

Loading...
Loading...