Jumat, 15 Februari 2019 18:13 WITA

Ternyata Hatice Juga Diincar Pembunuh Khashoggi

Editor: Aswad Syam
Ternyata Hatice Juga Diincar Pembunuh Khashoggi
Hatice Cengiz

RAKYATKU.COM, TURKI - Hatice Cengiz, tunangan jurnalis yang dibunuh Jamal Khashoggi, mengungkapkan kata-kata terakhir calon suaminya itu kepadanya, sesaat sebelum pisah di Kedutaan Besar Turki.

"Dia bilang, saya tidak akan lama," kenang Hatice.

Saat Khashoggi lama tak muncul, Hatice mengira keterlambatannya kembali dari konsulat Saudi, karena dia sedang berbicara dengan staf.

Hatice Cengiz pergi ke konsulat dengan penulis Washington Post itu untuk mengurus dokumen pernikahannya. 

Hatice dibiarkan menunggunya di luar, ketika ia dibunuh secara brutal oleh pasukan pembunuh bayaran dari Arab Saudi.

Hatice sekarang tidak bisa meninggalkan rumahnya di Istanbul tanpa pengawal. Dia berada di bawah pengawasan, seperti dilaporkan majalah Prancis, Paris Match.

Ternyata Hatice Juga Diincar Pembunuh Khashoggi

Jamal Khashoggi dan Hatice Cengiz saat meninggalkan apartemennya menuju Konsulat Jenderal Arab Saudi.

Wanita 59 tahun itu, telah pergi ke konsulat di Istanbul pada 2 Oktober tahun lalu, untuk mengumpulkan surat cerai dari istri sebelumnya untuk pernikahan pasangan yang akan datang.

Laporan kepolisian Turki kemarin menunjukkan, dia juga bisa menjadi korban kedua pembunuhan, jika para pembunuh tahu dia menunggu di luar atau jika dia masuk ke dalam untuk mencari tahu mengapa dia tidak kembali.

Sekarang Cengiz mengatakan, dia di bawah pengawasan dan harus menghindari daerah ramai kota asalnya Istanbul. Dia juga harus didampingi pengawal setiap kali dia meninggalkan rumah.

Ternyata Hatice Juga Diincar Pembunuh Khashoggi

Sisa jasad Khashoggi saat dibawa keluar dari konsulat Arab Saudi.

Loading...

Wanita itu mengatakan pada Paris Match, Khashoggi tidak tahu bahwa hidupnya dalam bahaya, ketika ia pergi ke konsulat. Dia hanya khawatir, paspornya akan diambil oleh Saudi.

"Dia tidak tahu sejenak [dia di bawah ancaman]. Namun yang ia khawatirkan adalah jika ia pergi ke konsulat, mereka akan menyita paspornya atau ia akan dikirim kembali ke negara asalnya," kisah Hatice.

“Bagi seorang jurnalis, paspor itu sangat berharga. Mereka juga bisa mencoba mengirimnya kembali ke Saudi, itu tidak mungkin karena itu akan membutuhkan persetujuan dari otoritas Turki," jelasnya.

Khashoggi pertama kali mencoba menggunakan dokumen yang dipindai, untuk membuktikan perceraiannya dari istri Saudinya, sehingga ia dapat menikahi Cengiz. Tetapi diberitahu bahwa ia membutuhkan dokumen resmi dan harus kembali ke konsulat di Istanbul. 

Menjelaskan kunjungan pertamanya ke konsulat, Cengiz mengatakan: "Kami menemukan alamat konsulat Saudi dan kami naik taksi. Di sana, saya tidak diizinkan untuk kembali." 

“Tetapi dia disambut dengan hangat oleh mereka yang mengenalnya. Mereka senang melihatnya," papar Hatice. 

“Dia kembali setelah satu jam, dan mengatakan bahwa dia harus kembali dalam beberapa hari. Dia telah memperingatkan bahwa dia harus pergi ke London, tetapi dia akan kembali pada 2 Oktober. Awalnya, dia merasa lega," sambung Hatice.  

Mantan penasihat pemerintah itu, pergi ke pengasingan di Amerika Serikat pada tahun 2017, untuk menghindari kemungkinan penangkapan dan telah mengkritik beberapa kebijakan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan intervensi Riyadh dalam perang di Yaman setelah awalnya mendukung militer tindakan.

Sejak pengasingannya ia menulis kolom di Post yang mengkritik kebijakan Arab Saudi terhadap Qatar dan Kanada, serta tindakan keras terhadap media dan aktivis.

Mantan editor surat kabar Saudi, Khashoggi tinggal di Washington DC, selama lebih dari setahun, setelah dia mengatakan pemerintah Saudi telah mengatakan kepadanya untuk berhenti mentweet.  

Badan intelijen AS percaya putra mahkota memerintahkan operasi untuk membunuh Khashoggi, tetapi Riyadh telah menolak tuduhan bahwa penguasa kerajaan secara de facto terlibat.

Loading...
Loading...