Kamis, 14 Februari 2019 16:24 WITA

Ibu Asal NTT Cari Keadilan di Malaysia untuk Putrinya yang Tewas Disiksa Majikan

Editor: Aswad Syam
Ibu Asal NTT Cari Keadilan di Malaysia untuk Putrinya yang Tewas Disiksa Majikan
Adelina Lisao tidur di teras (kiri). Ditemukan luka bakar di wajahnya saat diselamatkan polisi.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Sekitar setahun lalu, tepatnya pada 10 Februari 2018, Adelina Lisao yang berusia 21 tahun, yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga, dibebaskan dari penyekapan di rumah majikannya. 

Tetangga melaporkan, pelayan dipaksa tidur di luar di teras selama sebulan, berbagi ruang dengan anjing majikannya, dan disiksa secara brutal sampai mati. 

Yohana Banunaek, ibu dari Adelina, telah mengumumkan kepada publik, meminta keadilan untuk putrinya. Demikian dilansir dari The Star. 

Kasus ini mengguncang negara. Tetapi setahun kemudian, belum ada banyak kemajuan dalam gugatan tersebut. 

"Saya telah kehilangan anak saya selama setahun," kata Yohana kepada wartawan, Selasa (12 Februari 2019), dalam sebuah wawancara melalui Skype dari kota Kupang, Indonesia timur. 

"Dia meninggal bukan karena penyakitnya tetapi karena dia disiksa,"  lanjutnya, menghadiri peringatan khusus yang diadakan untuk menandai ulang tahun kematian Adelina yang pertama. 

Ketika tim penyelamat tiba untuk menyelamatkan Adelina, wanita yang ketakutan itu hanya bisa menggelengkan kepalanya kepada mereka. 

Mereka akhirnya mengekstraksi dan menemukan luka parah di wajah dan kepalanya yang bengkak dengan nanah bocor, dari bekas luka bakar yang terinfeksi di lengan dan kakinya. 

Loading...

Keesokan harinya, Adelina meninggal di ranjang medis di Rumah Sakit Seberang Jaya, karena kegagalan banyak organ, lapor The Star. 

Majikan yang kejam, S. Ambika yang berusia 59 tahun dan putrinya yang berusia 32 tahun R. Jayavartiny, ditangkap akhir bulan itu dan didakwa oleh pengadilan. 

Sang ibu didakwa atas pembunuhan. Sementara itu, anak perempuan itu didakwa karena mempekerjakan Adelina mengetahui bahwa dia tidak memiliki izin kerja yang sah, sehingga membatasi aksesnya ke hak apa pun dan memungkinkan penyiksaan. 

Mereka juga menemukan, gaji Adelina belum dibayar selama tiga tahun. 
Sementara para pelaku telah ditangkap dan didakwa, kasus ini macet, sepertinya dilupakan di pengadilan Malaysia. 

Tampaknya kasus Adelina bukan satu-satunya, karena direktur eksekutif kelompok hak-hak migran Tenaganita, Glorene Das, juga turut mempermasalahkan masalah ini. 

Glorene, yang telah mendorong undang-undang khusus untuk melindungi pekerja rumah tangga, telah menyatakan, “Setahun kemudian masih belum ada keadilan. Ini bukan kasus yang terisolasi. Kami memiliki sejumlah kasus yang diajukan ke pengadilan untuk upah yang tidak dibayar, pemecatan yang salah dan pemotongan ... tetapi kasus-kasus ini hanya tinggal di sana." 

Dengan hampir dua juta pekerja migran, Malaysia terganggu oleh kasus-kasus perdagangan manusia. Faktanya, Indonesia dan Kamboja, dua sumber utama pekerja migran kami untuk sementara waktu memasukkan Malaysia, yang melarang warganya untuk bekerja di sini setelah kasus pelecehan semacam itu muncul. Jika Ambika dinyatakan bersalah atas pembunuhan berdasarkan Bagian 302 KUHP, ia akan menghadapi hukuman mati.

Loading...
Loading...