Kamis, 14 Februari 2019 11:49 WITA

Valentine: Bagaimana Hari Pemenggalan Kepala Dirayakan Sebagai Hari Kasih Sayang

Editor: Suriawati
Valentine: Bagaimana Hari Pemenggalan Kepala Dirayakan Sebagai Hari Kasih Sayang
Foto via news.com.au

RAKYATKU.COM - Menelusuri asal-usul Hari Valentine telah membingungkan sejarawan dan cendekiawan. Di antara desas-desus yang ada mengaitkannya dengan seorang imam yang dipenggal, uskup yang dipenjara, dan pernikahan ilegal. Itu membuat Santo Valentine masih jadi misteri.

Siapa Santo Valentine?
Legenda mengatakan bahwa St Valentine adalah seorang pendeta Romawi yang melakukan pernikahan secara rahasia.

Dia menentang aturan Kaisar Claudius, dan menikahi kekasihnya secara diam-diam. Setelah Claudius menemukan pernikahan terlarang itu, Valentine dijatuhi hukuman mati berupa pemenggalan kepala.

Itu adalah cerita yang umum, tapi bukan satu-satunya cerita yang ada.

Beberapa orang mengatakan bahwa Valentine dipenggal kepalanya karena membantu orang Kristen melarikan diri dari penjara Romawi.

Dalam versi ini, legenda romantis ini diyakini telah jatuh cinta dengan putri seorang sipir. Sebelum kematiannya, Valentine diduga menulis surat untuk kekasihnya bertanda 'From your Valentine'.

Kemudian ada juga yang mengatakan bahwa Santo Valentine adalah seorang Uskup yang melakukan pernikahan rahasia, dan dipenggal pada tanggal 14 Februari.

Meskipun ada perbedaan cerita mengenai siapa St Valentine, setiap legenda memiliki arus romantis. Tapi sejarawan masih bingung.

Akun-akun tertulis dari St Valentine berasal dari 500 Masehi, namun para sarjana yang mempelajari asal-usul Hari Valentine tidak dapat memverifikasi validitas kisah-kisah itu.

Bruce Forbes, seorang profesor studi agama, mengatakan bahwa berbagai legenda Santo Valentine memiliki banyak kemiripan satu sama lain, kisah-kisah itu mungkin menggambarkan orang yang sama yang legendanya telah bermutasi selama berabad-abad.

Akademisi percaya bahwa contoh pertama Hari Valentine terjadi pada abad ke-14 berkat penyair Inggris Geoffrey Chaucer.

Valentine: Bagaimana Hari Pemenggalan Kepala Dirayakan Sebagai Hari Kasih SayangChaucer, yang paling terkenal karena karyanya yang belum selesai, The Canterbury Tales, adalah seorang penulis terhormat pada abad ke-14 dan ke-15.

Dalam puisinya Parlemen Fowls, Chaucer merujuk St Valentine dan menghasut serangkaian cita-cita romantis yang menjadi populer di seluruh Eropa.

Loading...

Pada tahun 1400-an, "kasih sayang" menjadi kiasan yang disukai yang diadopsi oleh para bangsawan yang diilhami oleh Chaucer.

Namun, Hari Valentine juga berbagi ikatan dengan Lupercalia, sebuah festival Romawi kuno yang diadakan pada 15 Februari.

Apa itu Lupercalia
Jika Hari Valentine adalah hari romantis, Lupercalia secara tradisional adalah festival berdarah yang dipenuhi dengan kekerasan dan pengorbanan hewan dalam upaya untuk mengusir roh jahat dan infertilitas.

Perayaan itu juga termasuk perjodohan acak dalam perayaan yang dipicu secara seksual.

Asal usulnya dapat ditelusuir dari abad ke 6 SM, ketika Romulus dan Remus diduga diadopsi oleh seekor serigala betina yang menyelamatkan mereka dari kematian.

Sebagai penghormatan kepada ibu angkat mereka, pasangan itu menciptakan Lupercalia untuk menghormati dewa serigala dan kesuburan Lupercus.

Pada tanggal 15 Februari, para imam menguliti kambing, mencelupkan mereka ke dalam darah pengorbanan dan berkeliaran di sekitar kota menampar wanita dengan kulit yang berlumuran darah. Wanita percaya ritual ini akan meningkatkan kesuburan mereka.

Legenda juga mengklaim bahwa wanita akan menempatkan nama mereka di sebuah guci untuk dipilih oleh para bujangan kota. Seringkali, itu akan berunjung pada pernikahan.

Pada akhir abad ke-5, Lupercalia dilarang karena dianggap "tidak Kristen". Sebagai gantinya, Paus Gelasius mendedikasikan hari sebelumnya, yaitu 14 Februari, untuk Santo Valentine. 

Entarh berasal dari seorang pendeta Romawi yang romantis atau yang haus darah, Hari Valentine dirayakan oleh jutaan orang di seluruh dunia untuk menunjukkan cinta.

Namun pada 15 Februari, tradisi lain akan dimulai ketika orang mengantri di supermarket, troli penuh dengan kotak diskon cokelat.

Lanjutkan percakapan di @mikejxmes | mike.cook@news.com.au

Loading...
Loading...