Kamis, 14 Februari 2019 09:20 WITA

Mayat Wanita Cantik di Koper Oranye Terungkap, Pembunuhnya Dibekuk di Mesin ATM

Editor: Aswad Syam
Mayat Wanita Cantik di Koper Oranye Terungkap, Pembunuhnya Dibekuk di Mesin ATM
Valerie Reyes

RAKYATKU.COM, NEW YORK - Senin, 28 Januari 2019. Norma Sanchez mendapat panggilan telepon. Peneleponnya Valerie Reyes (24), putrinya.

Norma mengangkat teleponnya. Dari seberang, suara Reyes tampak ketakutan.

Itu diungkap Sanchez kepada The Journal.

“Ada apa Valerie? Apakah kau baik-baik saja?" tanya Sanchez ke putrinya.

"Saya takut. Saya paranoid, Ma. Saya mendapat serangan kecemasan, Saya kesulitan berbicara," ujarnya. 

Sanchez mengatakan, dia berusaha untuk mencari informasi lebih lanjut, tetapi putrinya menolak untuk menjelaskan mengapa dia merasa seperti itu.

Reyes, seorang pegawai toko Barnes & Noble, telah putus dengan pacarnya lima hari sebelumnya, menurut Sanchez.

"Aku bertanya padanya, mengapa kamu merasa seperti ini? Apakah ada seseorang di rumah Anda?" kata Sanchez.

Sanchez bertanya tentang mantan pacar Reyes, tetapi Reyes memberi tahu ibunya 'tidak, bukan dia'.

Namun Reyes mengungkapkan, dia tidak merasa aman sendirian di apartemennya, dan menyatakan keprihatinannya pada pembunuhan wanita muda di negara bagian itu.

"Aku khawatir seseorang akan membunuhku," Reyes kemudian berteriak.

Tubuhnya ditemukan enam hari kemudian dalam sebuah koper oranye, di sisi jalan di daerah berhutan lingkungan kaya Greenwich, Connecticut. Jaraknya 10 mil dari perbatasan New York rumahnya di Westchester County. 

Sebuah pemakaman emosional diadakan pada hari Rabu, 13 Februari 2019.

Lusinan teman dan kerabat terlihat memeluk dan menghapus air mata di luar Gereja St Gabriel di New Rochelle, New York.

Pemakaman Reyes dilakukan dua hari setelah mantan pacarnya, Javier Enrique Da Silva Rojas yang berusia 24 tahun, ditangkap dan didakwa dengan penculikan yang mengakibatkan kematian. Tuduhan itu membawa kemungkinan hukuman mati. 

Penyelidik mengatakan, Rojas membantah telah membunuh Reyes dan mengklaim bahwa dia meninggal setelah jatuh dan kepalanya terbentur, ketika pasangan itu melakukan hubungan seks. 

Dia diduga mengaku mengikat tangan dan kakinya, menempelkan selotip di mulutnya, memaksa tubuhnya masuk ke koper dan meninggalkannya di sisi jalan di Greenwich, Connecticut.

Pejabat Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE) mengungkapkan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Rojas adalah warga negara Portugal yang telah berada di AS secara ilegal selama lebih dari setahun. 

Loading...

Dia dilaporkan memasuki Amerika Serikat pada 8 Mei 2017, melalui Program Pengabaian Visa dan diminta untuk pergi pada 5 Agustus 2017. 

ICE mengajukan penahanan untuk Rojas pada hari Rabu, yang berarti ia akan segera dideportasi, setelah kasus kriminalnya selesai dan hukuman apa pun dijatuhkan.

Susanne Brody, seorang pengacara untuk Da Silva, menolak memberikan komentar pada hari Rabu.

Program Pelepasan Visa memungkinkan warga negara dari 38 negara melakukan perjalanan ke AS untuk pariwisata atau bisnis hingga 90 hari tanpa visa. 

Dari hampir 22,5 juta orang yang memasuki AS di bawah program ini, dan seharusnya pergi pada tahun fiskal 2017, sekitar 131.000 tetap di negara itu secara ilegal, menurut Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Rojas, yang tinggal di Queens, ditahan pada hari Senin, setelah polisi mengatakan, dia mencoba menggunakan kartu bank Reyes untuk menarik USD1.000 dari ATM.

Penangkapan itu mengikuti penyelidikan polisi dari berbagai tempat kejahatan, meninjau ratusan jam rekaman pengawasan, dan mewawancarai beberapa saksi potensial, kata Departemen Kepolisian Greenwich dalam siaran pers pada hari Selasa.  

"Detektif Polisi New Rochelle didampingi oleh Detektif Polisi Greenwich, menangkap seorang tersangka di New York yang secara curang menggunakan kartu ATM korban pembunuhan Valerie Reyes," kata pernyataan itu.

"Orang yang ditangkap juga diyakini terlibat dalam kematian Valerie.

"Kami yakin bahwa pengejaran keadilan untuk Valerie akan berhasil dan kami terus bekerja dengan keluarga untuk memberikan penutupan tragedi ini."   

Reyes dilaporkan hilang pada 30 Januari ketika dia gagal datang kerja, sebelum tubuhnya ditemukan pada 5 Februari. 

Tubuhnya dilaporkan telah dibuang oleh Rojas seminggu sebelum dia hilang, meskipun ibunya mengatakan kepada polisi bahwa pasangan itu tidak bertemu satu sama lain selama setahun, menurut New York Post. 

Sebuah sumber mengatakan kepada CBS, bahwa Reyes terbunuh di kediamannya.   

Penyebab resmi kematian Reyes belum dikonfirmasi karena otopsi sedang menunggu.

Polisi mengatakan ada banyak tip mengalir dengan petunjuk tentang pembunuhannya yang mengerikan dan tiba-tiba.

Polisi sebelumnya mengatakan, Reyes tidak mati di lokasi di mana dia ditemukan, tetapi mereka tidak tahu di mana dia dibunuh. 

Menurut The Journal, Reyes membawa iPad, iPhone, pakaian, dan seprai ketika dia menghilang.  

Loading...
Loading...