Selasa, 12 Februari 2019 07:40 WITA

Bosan Ditanya Keperawanannya, Gadis Ini Bilangi Calon Mertuanya, "Pergilah ke TK"

Editor: Aswad Syam
Bosan Ditanya Keperawanannya, Gadis Ini Bilangi Calon Mertuanya,
Lamaran

RAKYATKU.COM, TAIWAN - Seorang gadis Taiwan, baru-baru ini berbagi pengalaman bertemu calon mertuanya, karena ingin mendiskusikan pernikahan mereka yang akan datang. 

Dia memposting di Dcard, sebuah forum populer di Taiwan dan menceritakan perjumpaannya, yang akhirnya menyebabkan pasangan itu putus. 

Dalam postingannya, gadis itu mengatakan, pasangan itu sedang merencanakan pernikahan mereka dan ingin kedua orang tua pasangan itu duduk bersama, membicarakan pertunangan. 

Namun, calon ibu mertuanya tampaknya sangat khawatir tentang beberapa hal, yang sifatnya pribadi. Namun dia terus mengajukan pertanyaan. 

Dia mengatakan, setiap kali ibu pacarnya melihatnya, dia terus bertanya apakah dia masih perawan atau tidak. Meskipun pacarnya membelanya dan mengatakan kepada ibunya, bahwa itu adalah masalah pribadi. 

“Pacar saya tidak datang dari latar belakang keluarga yang sangat baik, tetapi dia selalu merasa bahwa dia adalah pria yang hebat. Ibunya juga sangat prihatin tentang apa yang bisa saya sumbangkan untuk keluarganya, dan dia sangat tertarik pada keperawanan saya. Bahkan, dia ingin membawa saya ke dokter untuk dites penyakit menular seksual dan juga untuk memverifikasi keperawanan saya,” tulisnya. 

“Meskipun saya masih perawan dan tidak memiliki penyakit apa pun, saya merasa ini bukan urusannya, dan dengan sopan mengatakannya kepadanya. Pada hari itu di mana orang tua kami bertemu satu sama lain, dia bertanya padaku tentang keperawananku berkali-kali, sehingga bahkan orang tuaku merasa canggung.” 

Pada saat itulah, kesabarannya mencapai titik puncaknya dan dia memberi tahu ibu pacarnya, “Jika kamu ingin perawan, silakan pergi ke taman kanak-kanak untuk mencari satu! Anda pikir putra Anda sangat baik tetapi sebenarnya, dia jelek, miskin, dan tidak memiliki masa depan, tetapi Anda masih memiliki banyak tuntutan.” 

“Anda menginginkan menantu perempuan yang tingginya 160 cm, beratnya kurang dari 40 kg, cerdas dan berpendidikan bagus serta mahar yang terdiri dari rumah dan mobil yang bagus. Silakan melihat ke cermin terlebih dahulu, sebelum mengajukan tuntutan yang tidak masuk akal tersebut. Anda tidak dapat bergantung pada putra Anda untuk mendapatkan ini, ia telah menjadi pecundang seumur hidupnya dan mungkin akan mengandalkan Anda sampai dia tua.” 

Loading...

Mas kawin ini didefinisikan sebagai kekayaan yang ditransfer dari keluarga pengantin wanita ke pengantin pria atau keluarganya, seolah-olah untuk pengantin wanita. 

Yang berarti keluarga pengantin wanita, harus mengeluarkan uang untuk membeli barang-barang mahar ini.

Orang tua gadis itu melihat, putri mereka menjadi sangat marah sehingga mereka dengan cepat membawanya pulang setelah ledakan kemarahan itu. 

Ketika gadis itu sampai di rumah, dia mencoba menghubungi pacarnya. Namun, sang pacar sudah memblokirnya. 

Dia mengakhiri kisahnya dengan tertawa dan mengutuk, sementara warganet lain yang melihatnya bersimpati dengan nasib buruknya. 

Beberapa dari mereka mengatakan, jika keluarga anak laki-laki itu menginginkan rumah dan mobil, mungkin dia dapat membakar kertas untuk mereka. 

Beberapa orang lain setuju, dia harus memutuskannya. Karena, jika dia menikah dengannya, dia tidak akan bahagia; ditambah, keluarga pria itu terlalu menuntut.

Loading...
Loading...