Senin, 11 Februari 2019 15:35 WITA

Pejabat Saudi Sebut Pembunuhan Jamal Khashoggi "Sebuah Kesalahan"

Editor: Suriawati
Pejabat Saudi Sebut Pembunuhan Jamal Khashoggi
Jamal Khashoggi

RAKYATKU.COM - Seorang pejabat urusan luar negeri Arab Saudi mengklaim bahwa pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi adalah "sebuah kesalahan".

Adel al-Jubeir, menteri negara untuk urusan luar negeri di Saudi mengatakan sekali lagi menekankan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) tidak memiliki keterlibatan dalam pembunuhan Khashoggi, meskipun kesimpulan CIA berkata sebaliknya.

“Kematian Jamal Khashoggi adalah tragedi besar,” kata al-Jubeir kepada CBS Face the Nation pada hari Minggu. "Itu adalah sebuah kesalahan. Itu dilakukan oleh pejabat pemerintah Saudi yang bertindak di luar ruang lingkup kekuasaan mereka.”

Dia melanjutkan, “kami telah mengatakan kami akan menyelidiki. Kami akan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab dan kami akan menghukum mereka. Putra mahkota tidak ada hubungannya dengan ini. Tidak ada perintah yang diberikan untuk membunuh Jamal Khashoggi. Dan seluruh negara terkejut dengan ini"

Jamal Khashoggi terbunuh setelah memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018. Tubuhnya diyakini telah dimutilasi dan sampai kini tidak pernah ditemukan.

Baik penyelidik CIA maupun Turki mengatakan bahwa MBS secara pribadi memerintahkan pembunuhan itu.

Arab Saudi telah melakukan investigasi terhadap pembunuhan Khashoggi yang mengakibatkan penangkapan 18 orang Saudi, termasuk 15 orang yang diduga bertindak sebagai pasukan pembunuh bayaran. 

Loading...

"Apa yang saya katakan kepada orang adalah menunggu sampai proses hukum berjalan dan kemudian menghakimi kami," lanjut Al-Jubeir. "Jangan menilai kami sebelum prosesnya selesai."

Pada hari Jumat, New York Times menerbitkan sebuah laporan yang menuduh MBS telah memberi tahu seorang ajudan pada tahun 2017 bahwa ia akan "menggunakan peluru" pada Khashoggi.

Ditanya tentang laporan itu, Al-Jubeir menolak memberikan komentar.

"Saya tidak akan mengomentari laporan berdasarkan sumber anonim," katanya. "Saya tidak tahu latar belakangnya."

Al-Jubeir mengklaim penyelidik Saudi masih tidak tahu lokasi mayat Khashoggi.

"Kami masih menyelidiki," katanya kepada CBS. "Kami memiliki sejumlah kemungkinan, dan kami bertanya apa yang pembunuh lakukan dengan tubuh tersebut, dan saya pikir penyelidikan ini sedang berlangsung."

Al-Jubeir sebelumnya menjabat sebagai menteri luar negeri Arab Saudi dari 2015 hingga Desember 2018. Namun jabatannya diturunkan menjadi menteri negara untuk urusan luar negeri sebagai bagian dari perbaikan besar-besaran MBS atas kabinetnya. Ibrahim al-Assaf, mantan menteri keuangan telah menggantikannya.

Loading...
Loading...