Sabtu, 09 Februari 2019 17:55 WITA

"Ayah...Betapa Takutnya Saya," Ini Pesan Audio Terakhir Sala Sebelum Pesawatnya Hantam Laut

Editor: Aswad Syam
Emiliano Sala

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Sebelum menghantam lautan, Emiliano Sala mengeluh tentang pesawatnya yang tampak "akan berantakan", dalam pesan terakhir yang mengerikan sebelum kepergiannya.

Striker Cardiff City yang baru saja menandatangani kontrak £15 miliar dari Nantes itu, dikonfirmasi tewas pada hari Kamis, 7 Februari, setelah tubuhnya secara resmi diidentifikasi oleh koroner.

Sala bepergian dengan pesawat terbang ringan, dari Perancis ke ibukota Welsh, ketika hilang di Selat Inggris.

Outlet media Argentina Ole, telah merilis audio diverifikasi yang dikirim dari Sala kepada teman dekat di WhatsApp, pada saat-saat terakhir sebelum pesawat menghilang.

Sala berkata, “Halo, saudara-saudaraku, bagaimana kabarmu?

"Saudaraku, aku sudah mati, aku di sini di Nantes melakukan hal-hal, hal-hal, hal-hal, dan hal-hal, dan tidak pernah berhenti, tidak pernah berhenti, tidak pernah berhenti.

"Saya di sini di pesawat yang sepertinya akan berantakan, dan saya akan ke Cardiff, gila, besok kita sudah mulai, dan pada sore hari kita mulai berlatih, anak laki-laki, di tim baru saya ...

Loading...

"Mari kita lihat apa yang terjadi, jadi, bagaimana kabar kakak dan adik, oke?

"Jika dalam satu setengah jam Anda tidak mendapat kabar dari saya, saya tidak tahu apakah mereka akan mengirim seseorang untuk mencari saya, karena mereka tidak dapat menemukan saya, tetapi Anda tahu ... Ayah, betapa takutnya saya!"

Laporan menunjukkan, Sala telah menyatakan ketakutannya tentang penerbangan, saat telah melakukan perjalanan dari Cardiff kembali ke Prancis dengan pesawat yang sama, selama akhir pekan.

Dia mengirim sms kepada teman-teman satu kali di pesawat, untuk mengatakan pesawat itu membuat "suara-suara aneh", sebelum pesawat dilaporkan hilang sekitar pukul 8:30 malam, pada Senin malam, 21 Januari 2019.

Pesawat ringan telah terbang pada 5000 kaki, tetapi diminta untuk mendarat saat melewati Guernsey. Pesawat bermesin tunggal itu, terakhir terdeteksi pada 2.300 kaki, ketika mereka kehilangan kontak dengan pengontrol lalu lintas udara Jersey.

Loading...
Loading...