Selasa, 05 Februari 2019 07:01 WITA

"Saya Bisa Memperkosamu!" Ancam al-Qahtani ke Loujain

Editor: Aswad Syam
Saud al-Qahtani dan Loujain Al-Hathloul

RAKYATKU.COM, SAUDI - Loujain Al-Hathloul ditahan di penjara Arab Saudi. Itu setelah gadis manis itu, mempelopori pencabutan larangan mengemudi bagi wanita, juga menghapus sistem perwalian pria di negara gurun itu.

Sejak itu, Loujain ditangkap dan ditahan di penjara Arab Saudi. Dia berada di bawah pengawasan Saud al-Qahtani, pria yang sama, yang memerintahkan pembunuhan terhadap wartawan, Jamal Khashoggi.

Saudara Laujain yang menjenguk mengatakan, adiknya bilang sering diancam oleh orang yang sama yang menjadi pemimpin regu pembunuh Khashoggi.

Saud al-Qahtani dilaporkan telah memberi tahu salah satu dari delapan tahanan wanita, "Saya akan melakukan apa pun yang saya suka untuk Anda, dan kemudian membubarkan Anda dan menyiram Anda ke toilet".

Laporan Panel Tinjauan Penahanan (DRP) mengatakan, al-Qahtani sering hadir selama penyiksaan Loujain, "kadang-kadang menertawakannya atau mengancam akan memperkosa dan membunuhnya".

Selama pembunuhan Khashoggi, ia dikatakan telah memerintahkan pembunuhan jurnalis di Skype dengan kata-kata: "Bawakan aku kepala anjing itu".

Jenazah Khashoggi tidak pernah ditemukan, dan diyakini bagian-bagiannya yang telah dipotong-potong dilarutkan dalam asam dan entah dibuang atau dikubur di hutan.

Laporan DRP mengatakan, seorang tahanan difoto telanjang dan gambar itu, kemudian diletakkan di atas meja di depannya saat diinterogasi.

Ia melanjutkan, "Setidaknya salah satu tahanan ditelanjangi di depan beberapa interogator, disentuh di tempat-tempat intim sambil diborgol dan berulang kali diejek dengan kalimat seperti: 'Di mana para pembela HAM membantu Anda?"

Tiga anggota parlemen, Crispin Blunt, Layla Moran dan Paul Williams, mengatakan 'otoritas Saudi di tingkat tertinggi, pada prinsipnya, bertanggung jawab atas kejahatan penyiksaan'.

Para tahanan telah menjadi pendukung vokal hak perempuan untuk mengemudi, diumumkan oleh pihak berwenang tahun lalu, dan juga telah mendorong untuk mengakhiri sistem perwalian pria.

Loading...

Di Arab Saudi, wanita memerlukan izin dari seorang pria - baik ayah, suami atau bahkan seorang putra - untuk melakukan hal-hal seperti mendapatkan pekerjaan, bepergian atau menikah.

Laporan itu dirilis setelah permintaan berulang dari tiga politisi untuk izin untuk mengunjungi para wanita di penjara diabaikan.

Ketua DRP, Crispin Blunt, mengatakan: "Kesimpulan kami sangat jelas. Para tahanan aktivis wanita Saudi telah diperlakukan dengan sangat buruk sehingga dapat melanjutkan penyelidikan internasional untuk penyiksaan.

"Menolak akses yang layak ke perawatan medis, nasihat hukum atau kunjungan dari keluarga mereka, kurungan isolasi dan penganiayaan mereka cukup parah, untuk memenuhi definisi penyiksaan internasional.

"Rantai komando pengawasan hingga tingkat tertinggi otoritas Saudi, akan bertanggung jawab untuk ini."

Saudara laki-laki Loujain berbicara tentang cobaan yang mengerikan yang dialami oleh saudara perempuannya.

Walid-al-Hathloul berkata: "Setiap kali Loujain berbicara tentang sesi penyiksaan dengan orang tua saya, tangannya bergetar tak terkendali. Saya khawatir rasa sakit akan tetap bersamanya selamanya.

"Adik perempuan saya sendiri mengatakan dia dicambuk, dipukuli, disetrum dan dilecehkan secara rutin.

"Dia mengatakan bahwa kadang-kadang ada pria bertopeng yang membangunkannya di tengah malam, untuk meneriakkan ancaman yang tak terbayangkan."

Loading...
Loading...