Jumat, 01 Februari 2019 16:03 WITA

Saksikan Video Wanita Histeris, Tuduh Driver Menculik karena Lewat Rute Lain

Editor: Aswad Syam
Saksikan Video Wanita Histeris, Tuduh Driver Menculik karena Lewat Rute Lain
Penumpang ini histeris, mengira dirinya diculik oleh pengemudi taksi online.

RAKYATKU.COM, SINGAPURA - Kita semua memiliki pengalaman tentang pengemudi e-hailing, atau taksi yang mengambil rute berbeda dari yang biasa kita lakukan.

Tetapi ini adalah reaksi yang agak berlebihan. Kamis, 31 Januari 2019, pengemudi Go-Jek dari Singapura, mengunggah video di Facebook, tentang pertemuannya dengan seorang penumpang histeris, yang berargumen bahwa pengemudi itu mencoba menipunya, dengan mengambil rute dengan tol ke tujuannya. 

Lebih buruk lagi, ketika pengemudi dengan tenang membawa mereka berdua ke kantor polisi, sehingga argumen mereka dapat diselesaikan secara diplomatis, penumpang tiba-tiba mulai berteriak minta tolong dan mengklaim bahwa dia telah diculik ke polisi. 

Video berdurasi 7 menit ini, memperlihatkan cuplikan dari kamera dashcam di dalam mobil pengemudi, di tengah-tengah argumen yang disebutkan. 

Video dimulai dengan penumpang, seorang wanita Singapura, mengatakan bahwa pengemudi keluar untuk menipu uangnya, karena rute yang diambil pengemudi adalah tol di Singapura. 

Dia bersikeras, rute yang biasa dia ambil setiap pagi yang tidak dikenakan biaya tol. Namun, ketika sopir menanyakan arah untuk rute itu, dia tidak bisa menyediakannya. 

Pengemudi menegaskan, ia tidak akan mengambil satu sen dari penumpang dan memintanya untuk membuat klaim pengembalian uang dengan Go-Jek.

Sopir itu lalu dengan nakal berkata, "Kamu harus naik bus, lebih murah." 

Mengetahui hak-haknya, pengemudi mengatakan kepada penumpangnya yang bermasalah, bahwa ia akan membuat laporan seluruh cobaan kepada polisi dan Otoritas Transportasi Darat, dan meminta wanita itu untuk melakukan hal yang sama. 

Wanita itu kemudian terlihat bergerak menjauh dari kamera mobil, untuk memanggil seseorang. 

Dari percakapan teleponnya, kita dapat dengan jelas mendengar dia berkata kepada orang yang dia panggil, bagaimana pengemudi itu "berbahaya" dan kemudian menyalakan loudspeaker telepon, sehingga temannya di telepon dapat berbicara dengan pengemudi. 

Temannya di telepon mengatakan, dia mencatat lokasi GPS penumpang dengan sopir menjawab, bahwa dia membawa keduanya ke kantor polisi terdekat. 

Wanita di telepon kemudian berkata pengemudi "tidak punya hak untuk mengambil sanderanya." 

Loading...

Setibanya di suatu tempat yang dia pikir adalah kantor polisi, penumpang mulai berteriak minta tolong dan mengatakan dia telah diculik oleh pengemudi.  

Sopir itu berbicara kepada seorang petugas polisi, yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ada di kantor polisi, dan mengarahkannya ke sana. 

Wanita itu kemudian mencoba keluar dari kendaraan, tetapi pintunya terkunci. 

Dia kemudian menjadi histeris dan mulai berteriak, "Dia mengunci pintu, dia mengunci pintu!" 

Sebenarnya, pintu mobil terkunci secara otomatis, ketika pengemudi memasuki kendaraan; fakta bahwa pengemudi dan petugas polisi berusaha menjelaskan kepadanya. 

Ketika pintu kemudian dibuka, dia menjadi lebih histeris dan bahkan berdebat dengan petugas polisi. 

Dia lebih lanjut menuduh pengemudi, "Kamu tidak menyentuhku tetapi kamu mengunci pintu dan kamu menyandera saya!" 

Dia melanjutkan omelannya, bahkan setelah pengemudi dan polisi itu dengan tenang mencoba mengatakan yang sebenarnya. 

Namun, dia bersikeras bahwa dia diculik oleh pengemudi, dan bahkan menyemburkan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan insiden di akhir video, "Apakah itu karena aku orang Cina?" Aiya, apa hubungannya?  Anda dapat melihat seluruh video di bawah ini:

Insiden ini telah menyebar di media sosial, dengan waarganet mengkritik wanita itu, karena begitu histeris. 

Pengemudi itu sejak itu membuat laporan polisi, dan juga memberitahu Go-Jek.

Loading...
Loading...