Kamis, 31 Januari 2019 18:10 WITA

"Orang Menjauh karena Saya Putra Altantuya," Kepedihan Pria yang Ibunya Dibunuh di Malaysia 

Editor: Aswad Syam
Mendiang Altantuya, dan putranya saat bersaksi di Pengadilan Malaysia.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Sudah bertahun-tahun sejak pembunuhan Altantuya Shaariibuu mengejutkan seluruh bangsa, sekarang kasusnya perlahan-lahan menjadi sorotan lagi, karena anggota keluarganya menuntut keadilan atas kematiannya. 

Baru-baru ini, putra tertua Altantuya, mengungkapkan beberapa informasi yang menghancurkan tentang hidupnya, setelah ibunya meninggal. 

Menurut The Malay Mail, Mungunshagai Bayarjargal mengungkapkan hal ini, ketika dia bersaksi di Pengadilan Tinggi, Rabu, 30 Januari 2019.

Dia mengatakan kepada pengadilan, dia mengalami masa sulit setelah ibunya meninggal. Pasalnya, saat itu dia baru berusia sembilan tahun.

“Sangat menyakitkan, ketika orang-orang di sekitar saya selalu berbicara tentang pembunuhannya di Malaysia, terutama di Ulaanbaatar, di mana komunitasnya kecil dan semua orang saling kenal. Itu benar-benar tak tertahankan bagi saya sebagai bocah," ujarnya.

"Selama tiga tahun pertama, saya harus menghabiskan tiga liburan musim panas saya, tinggal bersama kerabat di pedesaan. Hanya untuk menghindari gosip tentang pembunuhan ibu saya di Malaysia," tambahnya.

“Itu adalah waktu yang sangat sepi, menyakitkan dan sedih, ketika saya ingat dengan jelas, mendengarkan orang tua teman-teman saya mengatakan kepada anak-anak mereka, untuk tidak bermain dengan saya hanya karena ibu saya dibunuh di Malaysia,” paparnya.

Dia menambahkan, bahwa dia harus mengubah nama lahirnya pada tahun 2011 atau 2012, karena perhatian negatif yang dia dapatkan setelah kematian ibu. 

Tidak hanya itu, ia bahkan dipaksa untuk putus dengan pacarnya selama tiga tahun, setelah keluarganya mengetahui bahwa Altantuya adalah ibunya. 

Loading...

Meskipun demikian, dia masih ingat ibunya sebagai orang yang penuh kasih dan perhatian. 

“Dia sangat mencintai dan suka bertualang. Dia akan selalu membawa kami keluar dan bermain dengan kami, saat dia ada di sana. Kenangan terindah saya adalah saat-saat yang kami habiskan bersama,” bebernya.

“Dia sering membawa kami ke bioskop, untuk piknik dan bermain. Ini adalah sesuatu yang tidak dapat dilakukan kakek nenek saya untuk kami, karena usia, kesehatan, dan situasi keuangan mereka,” lanjutnya.

Pada Senin, 28 Januari 2019, ayah Altantuya bersaksi di pengadilan, bahwa keluarga itu tidak lengkap tanpa putrinya. 

Setelah kematian Altantuya, tanggung jawab untuk merawat putranya yang lebih muda, yang menderita cerebral palsy ada di pundaknya dan istrinya. 

Sekadar diketahui, pada 2007, orang tua Altantuya mengajukan gugatan perdata RM100 juta sebagai kompensasi atas guncangan mental dan trauma psikologis yang dialami keluarga mereka setelah kematiannya. 

Namun, nama putra bungsunya dihapus sebagai penggugat, setelah ia meninggal pada 2017.

Altantuya adalah wanita kelahiran Mongolia. Dia menjadi korban pembunuhan kejam. Jasadnya diledakkan dengan bom C4 pada Oktober 2006 di Shah Alam, Malaysia. Mantan Perdana Menteri Malaysia, Najib Tun Razak, dituduh terlibat dalam pembunuhan.

Loading...
Loading...