Selasa, 29 Januari 2019 07:45 WITA

Tiongkok Luncurkan Rudal Nuklir Supersonik, Bisa Jangkau AS

Editor: Aswad Syam
Tiongkok Luncurkan Rudal Nuklir Supersonik, Bisa Jangkau AS
Rudal DF-26 yang diluncurkan Tiongkok, bisa menjangkau wilayah AS.

RAKYATKU.COM, TIONGKOK - Tiongkok telah mengungkap rekaman rudal nuklir supersoniknya Dongfeng-26, yang dapat mencapai wilayah AS dan secara akurat menyerang kapal induk yang bergerak. Demikian dilansir media pemerintah Tiongkok. 

Video  peluncuran rudal DF-26, dirilis untuk pertama kalinya oleh Stasiun CCTV milik pemerintah, pada Rabu. Rekaman menunjukkan, Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok, berpartisipasi dalam latihan di barat laut negara itu. 

Awal bulan ini, media Tiongkok melaporkan, militer telah memobilisasi rudal di daerah dataran rendah dan gurun barat laut negara itu, mungkin sebagai tanggapan terhadap misi dari kapal perusak rudal USS McCampbell, yang berlayar dekat dengan Kepulauan Paracel yang diperebutkan di Laut Cina Selatan.   

Tiongkok Luncurkan Rudal Nuklir Supersonik, Bisa Jangkau AS

Hidung rudal DF-26 memiliki struktur kerucut ganda dengan empat permukaan kontrol terbang, seperti sirip yang dibangun secara simetris di sekitar pangkal hulu ledak, laporan menunjukkan. 

Pakar militer dan komentator TV Song Zhongping mengatakan kepada Global Times, permukaan kontrol penerbangan seperti sirip akan memberikan stabilitas yang lebih baik untuk rudal, ketika mendekati target yang bergerak lambat, seperti kapal induk.  

Di sisi lain, struktur kerucut ganda memberikan rudal dengan peningkatan kemampuan penargetan, kecepatan dan siluman, membuatnya lebih sulit untuk dicegat, Song menambahkan.  


"Sebuah jaringan informasi yang terhubung ke hulu ledak, yang mungkin termasuk satelit, radar darat dan laut di samping radar pada rudal itu sendiri, akan terus memperbarui lokasi target yang bergerak, menginformasikan kontrol penerbangan ke mana memandu rudal," sebuah Beijing- kata pakar militer yang berpangkalan. 

DF-26, salah satu rudal balistik jarak menengah paling canggih dan canggih yang dikerahkan oleh Tentara Pembebasan Rakyat, juga dijuluki 'pembunuh Guam' untuk jangkauannya - 3.000 km hingga 5.741 km (1.864 hingga 3.567 mil) - menempatkan pulau AS di Pasifik barat dalam jarak yang sangat dekat. 

DF-26 diresmikan untuk pertama kalinya kepada publik selama parade militer 3 September 2015, untuk merayakan ulang tahun ke 70 dari akhir Perang Dunia II.  

April lalu, kementerian pertahanan Tiongkok mengkonfirmasi, bahwa rudal-rudal itu telah digunakan dengan Pasukan Roket PLA. 

Loading...

The  jauh jangkauannya rudal balistik adalah mampu membawa hulu ledak konvensional atau nuklir dan juga dapat menyesuaikan posisi pertengahan penerbangannya sesuai dengan target, laporan tersebut menambahkan. 

CCTV sebelumnya memuji rudal nuklir, sebagai senjata top Tiongkok melawan Amerika Serikat. 

Rudal balistik anti-kapal yang jauh jangkauannya telah dimobilisasi ke dataran tinggi dan daerah gurun Tiongkok barat laut, menurut CCTV dalam sebuah laporan pada 8 Januari. 

Mobilisasi ini mengikuti misi dari kapal AS yang 'melanggar' wilayah Cina di Laut Cina Selatan pada 7 Januari. Cina mengeluarkan peringatan keras kepada Amerika Serikat tentang masalah itu. 

USS McCampbell, sebuah perusak rudal berpemandu Amerika, berlayar dalam jarak 12 mil laut dari Kepulauan Paracel, yang dikenal di Tiongkok sebagai Kepulauan Xisha.   

Sekelompok lebih dari 30 pulau di perairan yang disengketakan, Kepulauan Paracel dikendalikan oleh Tiongkok, tetapi juga diklaim oleh Vietnam dan Taiwan yang memerintah sendiri. 

Ketegangan militer antara kedua negara juga meningkat setelah AS mengirim dua kapal perang melalui Selat Taiwan Kamis lalu. 

Kapal perusak peluru kendali AS USS McCampbell dan USNS Walter S Diehl melakukan 'transit rutin' Selat Taiwan 'sesuai dengan hukum internasional', kata juru bicara Armada Pasifik AS Letnan Komandan Tim Gorman kepada CNN sebelumnya.

Loading...
Loading...