Minggu, 27 Januari 2019 11:00 WITA

Detik-detik Penyelamatan Dramatis Wanita Terseret Lumpur dari Helikopter

Editor: Mays
Detik-detik Penyelamatan Dramatis Wanita Terseret Lumpur dari Helikopter
Penyelamatan korban terjebak lumpur di Brasil.

RAKYATKU.COM, BRASIL - Sebuah rekaman beredar, tentang detik-detik daramatis, penyelamatan dua warga yang terseret lumpur, akibat bendungan jebol di Brasil.

Dalam video itu, tampak sebuah helikopter berwarna oranye milik 
Petugas Pemadam Kebakaran, terbang rendah.

Dua petugas berbaju oranye, satu di kaki helikopter, yang lainnya turun di lumpur. Keduanya berusaha mengevakuasi seorang perempuan yang bermandi lumpur.

Seorang pria yang diduga suaminya, ikut mengangkat tubuh wanita itu. Keduanya terseret lumpur tebal setelah bendungan Brumadinho yang mematikan runtuh di Brasil. 

TV lokal merekam saat seorang wanita diseret melalui lumpur menuju helikopter yang menunggu. Setidaknya belasan orang telah tewas dan sekitar 200 orang masih hilang, setelah bendungan pertambangan runtuh dalam apa yang Presiden Jair Bolsonaro gambarkan sebagai 'tragedi'. 

Tujuh mayat telah ditemukan pada Jumat malam, menurut kantor gubernur negara bagian Minas Gerais. Dikhawatirkan jumlah korban jiwa akan bertambah, ketika tim penyelamat dan pemulihan menggali melalui lumpur. 

Fabio Schvartsman, CEO perusahaan pertambangan Vale, mengatakan dia tidak tahu apa yang menyebabkan keruntuhan itu. 

Sekitar 300 karyawan bekerja ketika itu terjadi. Sekitar 100 telah diperhitungkan, dan upaya penyelamatan sedang dilakukan untuk menentukan apa yang terjadi pada yang lain. 

loading...

"Para korban utama adalah pekerja kami sendiri," kata Mr Schvartsman dalam konferensi pers, menambahkan bahwa restoran tempat banyak orang dibenamkan oleh lumpur pada waktu makan siang. 

Video yang direkam di televisi lokal di Brasil menunjukkan, pekerja penyelamat berjuang mengangkat korban ke helikopter yang menunggu.

Setelah bendungan runtuh pada sore hari, sebagian penduduk Brumadinho dievakuasi, dan petugas pemadam kebakaran menyelamatkan orang dengan helikopter dan kendaraan darat. 

Warga khawatir, limbah pabrik yang beracun, akan menyebar di pemukiman warga.

Menurut situs web Vale, limbah tambang, yang sering disebut tailing, sebagian besar terdiri dari pasir dan tidak beracun. 

Namun, sebuah laporan PBB menemukan, limbah dari bencana tahun 2015 mengandung logam beracun tingkat tinggi. 

Vale adalah perusahaan pertambangan terbesar di Brasil. Dua jam setelah kecelakaan itu, sahamnya turun 10% di New York Stock Exchange. 
Tepat sebelum tengah malam pada hari Sabtu, petugas pemadam kebakaran mengeluarkan daftar 187 orang yang telah diselamatkan sepanjang sore. Dari 427 pekerja yang ada saat bendungan runtuh, 279 telah diperhitungkan, Vale mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Loading...
Loading...