Kamis, 24 Januari 2019 08:36 WITA

Gadis Ini Diraba Dokter di Pesawat, Pramugari Cuma Bilang, "Tidak Keren Bung"

Editor: Aswad Syam
Gadis Ini Diraba Dokter di Pesawat, Pramugari Cuma Bilang,
United Airlines

RAKYATKU.COM, SEATTLE - United Airlines dituntut, karena gagal melindungi seorang gadis remaja yang menjadi penumpangnya. Gadis itu diraba-raba dalam penerbangan dari Seattle ke Newark pada Juli 2017.

Gugatan itu, diajukan pekan lalu di Pengadilan Tinggi King County di Negara Bagian Washington. Gugatan menyalahkan maskapai, karena tidak mengambil tindakan memadai terhadap seorang dokter berusia 30 tahun, yang mengakui telah menyerang seorang gadis berusia 16 tahun.

Tahun lalu, dokter itu, Vijaykumar Krishnappa, mengaku menyerang seorang gadis yang sedang tidur dalam penerbangan dari Seattle ke Bandara Internasional Newark Liberty di New Jersey.

Krishnappa menerima hukuman 90 hari, setelah mengaku bersalah.

Jaksa penuntut mengatakan, Krishnappa dengan sengaja menyentuh gadis itu di dekat pangkal paha, di atas selangkangannya, tanpa persetujuannya.

Gadis itu, yang tidak dikenalnya, tidur di kursi di sebelahnya pada penerbangan Juli 2017.

Warga negara India yang sedang belajar kedokteran di AS pada waktu itu, di bawah beasiswa untuk dokter dari negara asing.

Menurut gugatan itu, gadis itu sempat melapor ke pramugari, namun pramugari hanya bilang ke dokter, "Itu tidak keren bung".

Kru United tidak memanggil polisi, setelah gadis itu melaporkan Krishnappa kepada pramugari.

Alih-alih, Krishnappa diizinkan berjalan keluar dari pesawat tanpa sanksi, Seattle Post-Intelligencer melaporkan.

Ibu gadis itu memberi tahu polisi pada hari berikutnya. Krishnappa pun ditangkap.

"Perilaku United dalam kasus ini tidak beralasan, dari awal hingga akhir," kata Samuel Daheim, pengacara yang mewakili korban dan ibunya. 

United mengeluarkan pernyataan, yang mengatakan itu bekerja sama dengan penyelidikan kriminal, dan memungkinkan korban untuk berganti tempat duduk setelah dia melaporkan insiden itu kepada staf.

Menurut gugatan itu, insiden itu terjadi dalam penerbangan dari Seattle ke Newark pada 23 Juli 2017.

Korban, yang berusia 16 tahun saat itu, terbang sendirian untuk pertama kali dalam hidupnya.

Dia terbang ke Pantai Timur, untuk menghadiri konferensi kepemimpinan wanita muda di Universitas Princeton, negara bagian gugatan.

Ketika dia naik ke pesawat, dia diberi kursi di bagian belakang pesawat, menurut gugatan itu.

Begitu pesawat sedang bersiap untuk lepas landas, lampu kabin dimatikan.

Gadis itu mengantisipasi tidur di sebagian besar penerbangan.

Menurut gugatan, gadis itu kemudian merasakan ujung jari menyentuh lututnya.

Loading...

Awalnya, dia berasumsi bahwa penumpang yang duduk di sebelahnya telah tertidur dan kontaknya tidak disengaja, kata gugatan itu.

Tetapi sentuhan itu berlanjut dari lututnya ke paha atasnya dan akhirnya menuju kemaluannya.

Penumpang di sebelahnya kemudian diidentifikasi sebagai dokter dari India yang berada di Amerika Serikat untuk belajar.

Menurut gugatan itu, gadis itu merasa 'terjebak dan takut' di kabin yang gelap.

Dia pikir Krishnappa akan melakukan sesuatu yang lebih buruk, jika dia menarik perhatian, gugatan itu menyatakan.

Krishnappa kemudian menyelipkan tangannya di bawah ikat pinggang celananya. Gadis itu kemudian berhadapan dengannya dan memanggil seorang pramugari.

Ketika pramugari datang dan diberitahu apa yang terjadi, gugatan itu mengatakan pramugari memberi tahu Krishnappa: "Tidak keren, kawan."

Pramugari kemudian memindahkan gadis itu ke kursi lain beberapa baris di depan, di mana Krishnappa masih bisa melihatnya.

Gugatan itu, yang diajukan pekan lalu di Pengadilan Tinggi King County di Negara Bagian Washington, menyalahkan maskapai itu, karena tidak mengambil tindakan yang memadai terhadap seorang dokter berusia 30 tahun, yang mengakui telah menyerang seorang gadis berusia 16 tahun.  
Gugatan itu menuduh bahwa awak pesawat tidak melakukan apa-apa untuk menyelidiki atau mendokumentasikan insiden tersebut.

Sebaliknya, staf memberi gadis itu sekantong kacang, meskipun dia menangis histeris dan tampak kesal.

Dengan tidak memberi tahu pihak berwenang dan menangkap Krishnappa, korban menuduh karyawan United melanggar hukum federal, yang mengharuskan penyerangan dilaporkan ke penegak hukum.

Gadis itu kemudian memanggil ibunya sambil menangis, untuk menceritakan apa yang terjadi dalam penerbangan.

Sang ibu kemudian memesan penerbangan ke Pantai Timur untuk melihat putrinya. Dia juga menghubungi polisi.

Krishnappa ditangkap pada hari berikutnya, menurut Post-Intelligencer.

Gugatan itu mengatakan, sejak insiden itu, gadis itu, yang tidak dapat berpartisipasi dalam konferensi, telah menderita isolasi sosial.

United mengeluarkan pernyataan yang berbunyi: "Keamanan dan kesejahteraan pelanggan kami adalah prioritas utama kami.

“Pelanggan kami segera dipindahkan ke kursi yang berbeda ketika pramugari diberitahu tentang masalah ini.

"Kami sepenuhnya bekerja sama dengan investigasi penegakan hukum dan pelakunya secara permanen dilarang terbang ke United." 

Loading...
Loading...