Rabu, 23 Januari 2019 08:00 WITA

"Oh, Lebih Dalam, Lebih Dalam", Penumpang Minta Dicebokin Pramugari usai Buang Air Besar

Editor: Nur Hidayat Said
Foto: Next Shark.

RAKYATKU.COM - Seorang kepala petugas wanita dan awak pramugari di maskapai internasional Taiwan, EVA Air, dilaporkan mengalami trauma setelah seorang penumpang Amerika Serikat berusaha memaksa mereka menyeka pantatnya setelah buang air besar.

Ketua purser, yang diidentifikasi hanya dengan nama keluarganya Kuo, mengungkapkan dalam konferensi pers baru-baru ini bahwa penumpang membuat permintaan yang tidak masuk akal dari awak kabin yang semuanya perempuan.

Menurut Kuo, lelaki itu meminta krunya untuk menarik celananya dan kemudian menyuruh mereka untuk membersihkan punggungnya setelah ia selesai buang air.

Penumpang yang tidak disebutkan namanya, yang digambarkan sebagai Kaukasia dan obesitas, menggunakan kursi roda selama penerbangan dari Los Angeles ke Taipei, lapor MailOnline.

Dia diduga pertama meminta dipindahkan ke deretan dengan tiga kursi yang tersedia dan kemudian meminta pramugari untuk membantunya pergi ke kamar mandi.

Kuo mengatakan pria itu mengklaim dia tidak bisa menggunakan tangan kanannya karena dia baru pulih dari operasi. Dia juga mengeluh bahwa toilet ekonomi terlalu kecil untuk dia gunakan.

Setelah pramugari mengantar pria itu ke toilet kelas bisnis, ia dilaporkan menuntut agar pintu tetap terbuka untuk “sirkulasi yang lebih baik” saat ia buang air besar. Namun, pramugari bersikeras untuk menutup pintu.

Dia kemudian segera menekan tombol bantuan darurat dan meminta awak kabin untuk menarik celananya untuknya.

“Aku bilang padanya kita tidak bisa membantunya, tetapi dia mulai berteriak. Dia menyuruh saya masuk ke sana segera dan mengancam akan buang air kecil di lantai,” kata Kuo.

“Saat alat kelamin penumpang sekarang terbuka, salah satu rekan saya membawa selimut, yang saya gunakan untuk menutupi kerendahan hatinya. Tapi dia dengan sangat marah menampar tanganku, mengatakan dia tidak menginginkannya dan hanya ingin aku melepas pakaian dalamnya sehingga dia bisa menggunakan toilet.”

Loading...

Awak mengabulkan permintaan itu dan meninggalkan lelaki itu sendirian. Agar tidak membiarkan satu-satunya penumpang terperangkap di toilet, kepala petugas Kuo mengenakan tiga pasang sarung tangan lateks dan dengan enggan setuju untuk melakukannya. 

Sementara petugas itu menyeka bagian belakang pria itu, ia diduga mulai mengerang untuk mengekspresikan kesenangan dari tindakan itu.

"Dia berkata: 'Oh, mmm, lebih dalam, lebih dalam,' dan kemudian menuduh kepala pelayan saya tidak membersihkan bagian belakangnya dengan benar, meminta dia melakukannya lagi," kenang Kuo.

Kuo mencatat bahwa petugas itu terpaksa mengulangi tindakan itu tiga kali lagi sebelum penumpang akhirnya berkata: "Anda bisa menarik celana saya kembali sekarang."

Dalam sebuah pernyataan, EVA Air menyatakan bahwa anggota stafnya tidak wajib menerima permintaan dari penumpang - bahkan mereka yang mungkin membutuhkan bantuan khusus. 

Maskapai juga mengatakan siap untuk menawarkan bantuan kepada awaknya bila mereka memutuskan untuk menuntut penumpang yang ofensif.

Serikat Petugas Penerbangan Taoyuan, yang mewakili Kuo dan rekan-rekannya dalam kasus ini, menyesalkan bahwa masalahnya adalah sistemik dan berasal dari budaya industri jasa yang mendorong pemenuhan setiap permintaan pelanggan. Serikat pekerja menyarankan agar penumpang dan lainnya seperti dia dilarang dan bahwa staf kabin pria harus dipekerjakan.

Sumber: NextShark

Loading...
Loading...