Minggu, 20 Januari 2019 10:52 WITA

Balita Ini 25 Kali Terkena Serangan Jantung dalam Sehari, Dia Hidup

Editor: Mays
Balita Ini 25 Kali Terkena Serangan Jantung dalam Sehari, Dia Hidup
Theo Fry

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Seorang bayi berusia sembilan bulan mengejutkan para dokter. Dia terkena 25 serangan jantung dalam satu hari. Dokter bilang, itu adalah orang Inggris yang paling menderita dalam 24 jam. Namun, dia berhasil selamat.

Theo Fry, sekarang berusia 19 bulan, telah memiliki total 30 kali penangkapan jantung dan juga telah menjalani 17 operasi. Semuanya sebelum ulang tahunnya yang pertama.

Dia awalnya dilarikan ke rumah sakit Alder Hey di Liverpool, setelah menderita keracunan darah. Ibunya mengatakan, semua orang sudah mengira dia akan mati.

Bayi itu akhirnya didiagnosis menderita lengkungan aorta yang terganggu, yang berarti jantungnya, yang juga memiliki dua lubang di dalamnya, tidak dapat memompa darah ke seluruh tubuhnya. 

Setelah tampak pulih setelah operasi pertamanya, Theo kembali ke rumah sakit tempat ia menderita serangan jantung berulang pada Januari 2017. 

Balita Ini 25 Kali Terkena Serangan Jantung dalam Sehari, Dia Hidup

Theo bersama kedua orang tuanya

Dengan berani Theo telah berjuang kembali ke kesehatan yang pulih, membuat dokter keheranan. 

Cobaan beratnya dimulai pada usia delapan hari di Mei 2017. Orang tuanya mengatakan, gejalanya muncul tiba-tiba. 

Sang ibu, Fauve Syers (30), menjelaskan, bagaimana Theo tiba-tiba mengantuk, dan secara mengejutkan, tubuhnya berubah menjadi biru dan abu-abu.

Setelah menelepon saluran bantuan NHS, Theo dibawa ke Rumah Sakit Royal Salford, tetapi tim 40 dokter dibiarkan bingung dengan kondisinya. 

Ayah Theo, Steven Fry (35), diberitahu bahwa putra mereka dalam kondisi kritis, meskipun petugas medis tidak tahu apa yang salah dengannya. 

Akhirnya, mereka diberi tahu, bahwa Theo mengalami gagal jantung dan membutuhkan operasi - atau dia akan mati. 

Fave mengatakan, dia shock dan Theo kemudian dilarikan ke Alder Hey di mana, empat hari kemudian, dia menjalani operasi jantung pertamanya yang terbuka.

Berbicara kepada Mirror, Steven menambahkan, "Kami diberitahu jika kami tidak menelepon saya malam itu, Theo tidak akan bangun keesokan paginya."

Ketika dia dioperasi, dia menderita serangan jantung dan kemudian menderita satu lagi, ketika dia menghabiskan tiga bulan di Alder Hey.

Theo bahkan mengidap sepsis, tetapi bayinya mampu berjuang keras, dan dipulangkan pada Juli 2017.

loading...

Namun, ada yang lebih buruk terjadi ketika dia kembali ke rumah sakit beberapa bulan kemudian, dengan detak jantung yang sangat tinggi. 

Pada 21 Desember, dia mengalami serangan jantung lagi dan jantungnya berhenti berdetak selama 12 menit.

Selama Natal dan Januari, ia menderita dua serangan jantung lagi sebelum malam 31 Januari, di mana ia menderita 25 kali serangan jantung dalam 24 jam. 

Ibunya berkata, "Dia mengalami 25 kali penangkapan jantung dalam 24 jam.

“Itu mengerikan. Dia mengalami serangan demi serangan. Saya tahu dia tidak bisa berharap banyak.

"Aku melihat tim resus bekerja padanya dengan setiap kompresi dada. Saya terus berdoa, 'Ya Tuhan, tolong jangan biarkan ini menjadi napas terakhirnya'."

Serangan terus-menerus mendorong ahli bedah Theo, Dr Ramana Dhannapuneni untuk beroperasi.

Dokter mengakui, Theo mungkin tidak selamat, tetapi juga mengatakan bahwa bayinya akan mati jika prosedurnya tidak dilakukan.  

Syukurlah, Dr Ramana menemukan masalah ini, dan melihat bahwa ventrikel kiri Theo tertutupi jaringan parut, yang menghentikannya.

Dia bisa membukanya dan Theo segera membuat pemulihan, meninggalkan ICU hanya dua hari kemudian.  

Satu tahun kemudian, Theo bisa tersenyum dengan senyumnya yang nakal, seringai bahagia. 

Ibunya menambahkan: "Setiap orang yang melihatnya mengatakan, betapa bahagianya dia," kata Fauve. "Luar biasa apa yang dia alami. Dia sangat kuat."

Dokter bedah yang menyelamatkan Theo, menggambarkan kesembuhannya luar biasa.

Dr Ramana Dhannapuneni mengatakan: “Theo menderita penangkapan paling banyak dalam 24 jam. Yang saya dengar, sangat jarang dan tidak biasa. Kami harus segera beroperasi, karena dia tidak akan bertahan lebih lama.

“Itu sangat berisiko. Bisa saja sebaliknya. Tapi dia berhasil melewati dan pemulihannya luar biasa. Perbedaan dalam dirinya luar biasa." 

Loading...
Loading...