Sabtu, 19 Januari 2019 17:39 WITA

"Dia Memperkosaku Setiap Hari di Perbatasan," Surat Siswi Dibacakan, Pak Guru tertunduk

Editor: Aswad Syam
Tad Cummins dan Elizabeth Thomas

RAKYATKU.COM, TENNESSEE - "Dia telah memperkosaku setiap hari saat melintasi perbatasan AS," pernyataan Elizabeth Thomas (15), yang dibacakan pengacaranya.

Di ruang sidang itu, Rabu, 16 Januari 2019. Tad Cummins (52) tertunduk. Ekor mata guru itu melihat siswinya yang telah jadi korban pemerkosaannya.

Di ujung kursi yang lain, dia sekilas memandang istri dan putrinya yang terpukul.

Pemerkosaan itu dilakukan Cummins pada 2017 lalu di California. Saat itu, Cummins mencuri mobil istrinya, lalu mengisinya dengan obat kuat.

Tad Cummins dan Elizabeth Thomas, terekam CCTV di sebuah perbelanjaan saat pelarian.

Dia kemudian pergi ke seluruh negara bagian, dengan Elizabeth Thomas, gadis yang menjadi korbannya. 

Dalam keterangan tertulisnya, Elizabeth Thomas mengatakan, Cummins, yang merupakan guru kesehatannya, mengambil keuntungan dari seorang gadis yang hancur yang kesepian, ketakutan dan trauma.

"Aku takut. Saya tidak ingin memberi tahu orang tua saya, bahwa seorang pria dewasa mencium saya. Saya tidak ingin memberi tahu teman-teman saya, bahwa seorang pria dewasa mencium saya," katanya kepada ABC 20/20 setahun setelah Cummins ditangkap. 

“Itu periode keempat. Hal berikutnya yang saya tahu, dia berkata, "Kamu akan terlihat cantik telanjang." 

Menurut Elizabeth Thomas, Cummins akan memperkosanya di lemari kelas sekolah menengahnya. 

"Dia membuka pintu lemarinya, dan menatapku dengan cara tertentu dan aku tahu, jika aku tidak masuk dia akan marah dan aku takut melihatnya marah." 

Cummins diskors dari sekolah, setelah seseorang di sekolah melihat mereka berciuman di bus sekolah, dan memperingatkan administrasi, tetapi dia meyakinkan Elizabeth Thomas, untuk ikut bersamanya ketika dia meninggalkan kota. 

"Dia mengatakan, bahwa jika dia tidak bisa mendapatkanku, dia akan bunuh diri." 

Cummins dan remaja itu dalam pelarian selama berminggu-minggu, yang berakhir dengan penangkapan Cummin di sebuah pondok di California, setelah perburuan nasional. 

Loading...

Di pondok inilah, Tad Cummins tertangkap bersama Elizabeth Thomas.

Dia kemudian mengatakan kepada pihak berwenang, dia dan Cummins melakukan hubungan seks setiap hari, ketika mereka bepergian dari satu negara ke negara lain. 

Di pengadilan hari Rabu, pernyataan Elizabeth Thomas dibacakan Asisten Jaksa AS, Sarah Mayers. Elizabeth menyebut Cummin penjahat yang sakit dan menjijikkan. Dia melanggar saya berulang-ulang selama berbulan-bulan," ujar Sarah membacakan Elizabeth.

"Kau memangsa gadis yang rentan. "Aku akan hidup dengan bekas luka yang kau tinggalkan padaku selamanya," Sarah membaca. 

Cummins mengaku bersalah mengangkut anak di bawah garis negara untuk seks dan menghalangi keadilan. 

Dia menangis di pengadilan, dan meminta maaf atas kerugian yang dia timbulkan kepada Thomas dan keluarganya sendiri, termasuk istri dan dua putrinya yang berada di ruang sidang. 

Tad Cummins bersama istrinya

Cummins menyebut, penculikan itu sebagai usaha yang salah arah, untuk membantu yang berjalan dengan cara yang dia tidak pernah mengerti. 

"Jika seseorang melakukan ini pada salah satu gadis saya, saya ingin menyakiti mereka. Dan saya sepenuhnya mengerti, jika Anda merasa seperti itu terhadap saya," katanya kepada keluarga korban di pengadilan. 

Setelah sidang hukuman, Jaksa AS Don Cochran mengadakan konferensi pers di mana dia berkata, "Ini adalah kasus seorang gadis kecil yang rentan, yang mempercayai seseorang yang dia pikir adalah guru khusus, tetapi ternyata benar-benar menjadi predator seksual." 

“Kami pikir ini kalimat yang serius. 20 tahun adalah jumlah waktu yang signifikan. Dia akan memiliki semua waktu untuk merenungi tentang apa yang dia lakukan," kata Cochran menjatuhkan 20 tahun penjara ke Cummins.

Loading...
Loading...