Sabtu, 19 Januari 2019 10:03 WITA

Mantan Agen FBI yang Ekspos Teroris IRA Hidup Ketakutan

Editor: Aswad Syam
Mantan Agen FBI yang Ekspos Teroris IRA Hidup Ketakutan
Maureen Rupert dan David Rupert

RAKYATKU.COM, WASHINGTON - Maureen Rupert, dan suaminya, David Rupert, kini tinggal di Midwestern USA. Mereka tak pernah hidup tenang. Nyawanya diincar teroris pembunuh Irlandia Utara (Real IRA).

Suaminya David, adalah anggota senior dari kelompok Republik, selain jadi agen ganda untuk FBI dan MI5, dengan Maureen yang juga menyamar.

Begitu tepercaya, sehingga orang Amerika yang dijuluki Big Yank karena badannya yang 6ft 7in, 20-batu itu, diangkat ke Dewan Tentara elite teroris.

Dia tidak hanya membiarkan komplotan untuk membunuh perdana menteri Tony Blair saat itu, tetapi bahkan dituduh memiliki persenjataan untuk melakukan serangan.

Ketika ia memberikan bukti terhadap kepala staf Real IRA, disalahkan atas pemboman Omagh 1998 yang mengerikan, itu menyebabkan Michael McKevitt dipenjara.

Maureen mengatakan, ”Ketika pergi ke pengadilan, itu meledakkan hidup kami. Saya tidak tahu bagaimana dia melakukannya, atau bagaimana saya melakukannya. Tapi saya percaya kita menyelamatkan begitu banyak nyawa.

"Kami mendapatkan Michael McKevitt, dan saya bersama David, sangat bangga untuk itu."

Kisah pasangan AS ini diceritakan untuk pertama kalinya oleh wartawan Irlandia, Sean O'Driscoll di The Accidental Spy.

Maureen bertemu bos perusahaan truk David pada Agustus 1994, ketika dia menyewa kantor di halte truk yang dia jalankan.

David adalah pengunjung tetap ke Irlandia, dan berteman dengan banyak simpatisan IRA, yang telah diperkenalkan ke komunitas oleh seorang mantan, yang mengumpulkan dana di AS untuk kelompok teror.

Musim panas itu, David membawa Maureen bersamanya untuk pertama kalinya. Dia ingat berjalan ke sebuah pub di Donegal, di mana dindingnya ditutupi poster IRA.

"Itu semua hal yang mengancam," katanya. “Dan para wanita datang dengan kereta bayi, dan menari-nari menyanyikan semua balada pemberontak IRA ini. Saya berpikir, 'Yesus, apa ini?'”

Perjalanan transatlantik reguler David, tidak luput dari perhatian. Dia sudah didekati oleh FBI agar bekerja untuk mereka.

Pada malam mereka kembali ke Chicago, dia memberi tahu Maureen, bahwa mereka sekarang menawarkan untuk membayarnya menjadi agen yang menyamar.

Pada saat itu, mantan pegulat itu setuju, hanya untuk memerah susu FBI. David berkata, "Saya berpikir, 'Hei, jika saya bisa menghisap FBI agar membayar perjalanan kami, bagus.' Kami berdua mencintai Irlandia. Lagipula aku tidak tahu apa-apa.”

Tidak lama sebelum MI5 juga menginginkannya di kubu mereka.

Maureen, yang menjadi istri keempat David pada November 1994, mengatakan, ”Pada waktu itu saya pikir semuanya adalah James Bond. Setelah 20 tahun sebagai wanita dalam bisnis angkutan truk, tidak ada yang membuatku takut. Sangat menyenangkan dan jika FBI membayar kami, bagus.

"Melihat ke belakang, aku tidak tahu seberapa jauh kita akan pergi ke hal ini."

Ketika proses perdamaian berlangsung, sebelum mencapai puncaknya pada Perjanjian Jumat Agung di April 1998, para teroris di kedua belah pihak menyerahkan senjata mereka.

Tetapi kelompok sempalan Real IRA menolak. Inilah orang-orang yang berteman dengan Maureen dan David.

"Orang-orang ini akan membunuh kita dalam sedetik, jika mereka tahu yang sebenarnya," kata Maureen. “Suatu hari saya berkata kepada David, 'Saya tidak bisa menunggu sampai kita memiliki kehidupan normal'. Dan dia berkata, 'Kamu tahu itu tidak akan pernah menjadi kehidupan yang normal'.”

Mereka memiliki sistem di mana segera setelah David bertemu dengan teroris, dia akan membacakan kepadanya apa yang terjadi dan dia akan menuliskannya.

Maureen mengatakan, "Saya akan memberikan catatan kepada David, kemudian dia akan mengirim email rincian terenkripsi pertemuan ke MI5 dan FBI." Mereka kemudian membakar catatan itu di wastafel.

Mereka menjadi begitu dipercaya oleh IRA, sehingga mereka diundang untuk makan malam bersama McKevitt dan istrinya Bernadette Sands-McKevitt - saudara perempuan dari Partai Republik Bobby Sands, yang meninggal karena mogok makan di penjara Maze, Co Down, pada tahun 1981.

Loading...

Kehidupan ganda keluarga Rupert sangat menggetarkan, tetapi harus berbohong kepada keluarga mereka sangat melelahkan.

Maureen mengatakan: “Itu menguras, kami tinggal di dunia yang berbeda. Ayah saya, yang akan berusia 70-an, dua saudara laki-laki dan saudara perempuan semua berpikir David berada di IRA, menjalankan bisnis senjata."

Dan mereka nyaris ketahuan. Setelah bertemu dengan agen FBI di Irlandia, David menemukan pria itu telah meninggalkan kartu namanya.

Jika ditemukan oleh IRA, David akan terbunuh.

Dia berkata: "Saya tahu FBI memiliki aturan ini: jangan pernah menyiram apa pun di toilet kecuali Anda menyiramnya tiga kali karena bisa mengapung kembali. Jadi saya mengambil kartu itu dan memakannya.”

Untuk membuktikan kesetiaannya, David menyelundupkan uang tunai ke Irlandia dari simpatisan Partai Republik di AS.

Dia dikenal sebagai "orang dengan kantong uang dari Chicago", setelah menawarkan untuk membantu Komite Kebebasan Irlandia Irlandia Chicago, yang mendanai senjata untuk IRA.

David kemudian diangkat ke Dewan Angkatan Darat IRA, akrab dengan pengebom.

McKevitt akan membahas dengannya, bagaimana dia ingin mengamankan senjata canggih dan mengatakan serangan besar akan segera terjadi di Inggris.

Dia memberi tahu David tentang seorang pembunuh "hebat" di Boston, yang ingin dia targetkan "Tony Blair atau seseorang yang berkaliber". 
Segera, pihak berwenang mendesak David untuk memberikan bukti terhadap para teroris di pengadilan. Dia menolak.

Titik baliknya adalah, bom Omagh Real IRA, yang menewaskan 29 orang dalam kekejaman terburuk Troubles, sejak mereka mulai pada akhir tahun 60-an.

Maureen, yang berbasis di Bundoran, Co Donegal, pada waktu itu, mengatakan, ”Kami terguncang.

"Aku ingat David pulang, aku tidak pernah melihat orang itu berkemas begitu cepat.

“Kami pergi ke bandara dan terbang ke Edinburgh, untuk terbang ke London, hanya untuk kembali ke AS. Kami baru saja keluar dari sana. Itu sungguh mengerikan.

“Ketika mereka meminta kami untuk bersaksi, kami memutuskan itu tidak baik untuk dilakukan. Lalu tiba-tiba kami melihat siaran bom Omagh.

“Itu menunjukkan anak-anak miskin ini, bagian tubuh di mana-mana. David menatap saya dan berkata, 'Kita harus bersaksi'."

Pada 2003, David mengambil pendirian di pengadilan McKevitt di Dublin. McKevitt dihukum karena mengarahkan terorisme dan keanggotaan IRA, dan dipenjara selama 20 tahun.

David ditemani keluar dari Dublin oleh pengawal SAS, dan diterbangkan dengan pesawat angkut Hercules.

McKevitt, kini berusia 69 tahun, dirilis pada tahun 2016. Maureen mengatakan: “Kami kehilangan tidur tetapi sekarang ketakutan kami tidak terlalu banyak pada McKevitt.

“Ada banyak simpatisan di Boston dan Chicago, yang ingin menyakiti kami; mereka ingin lencana yang mengatakan mereka mendapat Rupert. 
”David menerima hampir £4 juta dari dana Hadiah Federal untuk Keadilan.

Pada 2005 ia dibayar sejumlah final dari MI5. O'Driscoll mengklaim harganya sekitar £580.000. Secara keseluruhan, ia menerima sekitar £7,75 juta dari otoritas.

Namun pasangan ini sama-sama menggunakan obat resep untuk kegelisahan dan depresi. Terlepas dari ini, Maureen mengatakan: "Saya ingin kembali ke Irlandia, tetapi saya tidak berpikir itu akan mungkin terjadi."

Loading...
Loading...