Jumat, 18 Januari 2019 16:34 WITA

Video Viral di Klub Malam, Wanita Ini Hanya 72 Jam Sandang Gelar Ratu Kecantikan

Editor: Aswad Syam
Video Viral di Klub Malam, Wanita Ini Hanya 72 Jam Sandang Gelar Ratu Kecantikan
Haneesya Hanee

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Semua ini terjadi dalam waktu singkat! Haneesya Hanee diberi gelar 'Dewi Remaja' pada usia 19 tahun, setelah mengikuti kontes kecantikan Dewi Remaja 2018/2019. 

Namun gelarnya dicabut setelah 72 jam, karena video-video tentang pestanya yang viral langsung memicu kontroversi. 

Hanya empat hari lalu, (14 Januari), Haneesya memenangkan tempat pertama dalam kontes kecantikan Dewi Remaja 2018/2019, meskipun diserang oleh warganet, karena memiliki kulit gelap, seperti dilansir Rotikaya. 

Beberapa komentar setelah kemenangannya adalah; "Mengapa dia begitu gelap?" "Kamu terlalu gelap, jangan berpikir kamu cantik hanya karena kamu menang." 

Mengapa orang begitu jahat ?! Terlepas dari reaksi yang dia terima, dia masih mengangkat kepalanya dengan bangga sepanjang waktu. 

Namun, tidak lama setelah itu, sebuah video dirinya menjadi viral di Twitter, yang menunjukkan dia minum dan bersenang-senang di sebuah klub. 

Setelah insiden ini, warganet mengamuk. Beberapa finalis mengenakan jilbab dari Dewi Remaja 2018/2019, juga diduga mencopot jilbab mereka di klub malam, seperti yang terlihat dalam video berikut ini: 

Video tersebut adalah rekaman layar dari kisah Instagram-nya, yang diyakini telah direkam dan diunggah oleh seseorang dari daftar teman dekatnya. 

Bagaimanapun, Haneesya memutuskan untuk tidak mengeluarkan pernyataan apa pun, dan melanjutkan untuk menonaktifkan komentar di akun Instagram-nya. 

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Instagram oleh Majalah Remaja, dinyatakan bahwa mereka khawatir tentang video, dan akan mengambil tindakan yang tepat jika para finalis benar-benar terlibat dalam pesta. 

Namun, ibu Haneesya memutuskan menggunakan Facebook untuk mengatakan satu atau dua hal tentang situasi saat ini. 

Loading...

Berdasarkan postingannya yang sekarang dihapus, dia berkata, "Saya tidak menyalahkan teman-temannya (untuk kejutan budaya), tetapi Anda tidak bisa mempercayai siapa pun untuk menjadi teman Anda." 

"Semoga situasi ini akan membuat Anda lebih berhati-hati, dengan apa yang Anda katakan atau lakukan dalam hidup,” tambahnya, mengingatkan putrinya. 

Setidaknya ibunya jujur ??tentang pandangannya tentang kontroversi tersebut, sementara masih memiliki putrinya kembali. 

Hanya 72 jam setelah ia menjadi pemenang kontes 'Dewi Remaja', gelar Haneesya dicabut kemarin sore (17 Januari), menurut Remaja. 

Menurut editor majalah Faiz Aimman, gelar Haneesya dicabut setelah diselidiki. Mereka mendapati bahwa pemenang telah melanggar ketentuan kontes, dengan menyatakan bahwa mereka tidak boleh berperilaku tidak pantas di depan umum. 

“Sebagai pemilik dan penyelenggara, kami sedih dengan apa yang terjadi. Pada saat yang sama, para peserta Dewi Remaja menyadari ketentuan partisipasi sebagaimana tercantum dalam kontrak yang mereka tandatangani,” katanya saat konferensi pers. 

Menyusul insiden ini, Haneesya dan dua finalis lainnya, Faizni Fazreen Fazeera Faizul dan Erni Nurshahira Khairul Nizam, sekarang tidak diizinkan untuk menggunakan gelar ‘Dewi Remaja’ dalam salah satu usaha mereka yang terkait dengan masa depan. 

“Hal-hal seperti ini terjadi dalam hidup dan itu sebenarnya telah menghancurkan segalanya untuk saya. Saya minta maaf, kalian punya hak untuk marah padaku,” katanya dalam sebuah video yang diposting oleh Remaja. 

“Saya tidak keberatan kehilangan pengikut di Instagram, karena saya tahu apa yang saya lakukan salah. Tapi saya ingin mengucapkan terima kasih kepada para pengikut yang masih mendukung saya. Saya tidak bisa meminta lebih," lanjutnya.

Loading...
Loading...