Jumat, 18 Januari 2019 15:57 WITA

"Nanti Dia Ledakkan Capitol Hill," Curigai Anggota Kongres Cantik Muslim, Komisaris Florida Dikecam

Editor: Aswad Syam
Anabelle Lima-Taub dan Rashida Tlaib

RAKYATKU.COM, FLORIDA - Seorang komisaris Florida, mendapat kecaman setelah dia menyebut anggota kongres Muslim, Rashida Tlaib, sebagai 'bahaya' yang bisa 'menjadi martir dan meledakkan Capitol Hill'.

Sekarang Komisaris Pantai Hallandale, Anabelle Lima-Taub, menghadapi kecaman dari wali kota dan komisi sendiri, setelah komentar mengejutkannya di media sosial.

Namun Lima-Taub telah menolak untuk mundur, menulis posting-posting berikutnya untuk membela kritiknya terhadap Tlaib, yang merupakan salah satu dari dua wanita Muslim pertama, yang pernah bertugas di Kongres.

Komisi Kota Hallandale Beach dan Hallandale Beach Mayor, Wali Kota Joy Adams, secara resmi mengecam Lima-Taub untuk 'mempromosikan kefanatikan, memicu kebencian, dan menciptakan lingkungan yang bermusuhan bagi penduduk Muslim kota'.

"Komentar Komisaris Lima-Taub, mempromosikan kefanatikan dan memicu kebencian," demikian bunyi resolusi itu.

"Dengan menjelekkan seorang pejabat pemerintah, karena kepercayaan agamanya dan menuduhnya sebagai teroris potensial, yang bersedia membunuh pejabat pemerintah lainnya tanpa bukti, dia telah menciptakan lingkungan yang bermusuhan bagi penduduk Muslim kota itu."

"Alih-alih meminta maaf atas komentarnya, Komisaris Lima-Taub telah melipatgandakan kecamannya, bahkan meminta permintaan maaf dari anggota Kongres, Tlaib."

Resolusi kemudian melanjutkan dengan mengatakan, bahwa Lima-Taub telah mempromosikan 'stereotip rasis bahwa semua Muslim adalah teroris'.

"Wali kota dan Komisi Kota Kota Pantai Hallandale, ingin mengecam komentar Islamofobia dari Komisaris Lima-Taub, dan menuntut permintaan maaf atas nama wanita anggota Kongres Tlaib dan warga Pantai Hallandale," simpulnya.

Lima-Taub pertama kali menimbulkan kontroversi, setelah dia dengan bangga memposting petisi yang telah dia tanda tangani, untuk mencopot Tlaib dari Kongres, setelah anggota kongres Michigan mengatakan, 'kita akan memakzulkan m ********** r' sehubungan dengan Donald Truf.

"Ditandatangani dengan bangga," tulis Lima-Taub di samping petisi. "Seorang anti-Semit yang mencintai Hamas, TIDAK punya tempat di pemerintahan! Dia berbahaya dan tidak akan melewatinya untuk menjadi martir dan meledakkan Capitol Hill," tambahnya.

Lima-Taub kemudian menghapus posting Facebook, hanya untuk memposting satu lagi di mana dia mengatakan, dia 'tersinggung oleh siapa pun yang TIDAK tersinggung oleh retorika kebencian Rashida Talib'.

Komisaris tersebut kemudian mengklaim, bahwa Talib memiliki 'pandangan berbahaya yang radikal' dan 'retorika anti-Semit', karena dukungannya terhadap BDS, boikot, Divestasi dan gerakan Sanksi terhadap Israel.

Lima-Taub juga mengklaim, Talib telah memberi nama baru Israel sebagai Palestina pada peta yang tergantung di dinding di kantor kongresnya. Peta menunjukkan Post-It Note dengan kata 'Palestine' dan panah yang menunjuk di bawah tempat Israel berada.

"Negara ini memberinya hak atas kebebasan berbicara, dan saya tetap tidak menyesal atas pandangan saya, bahwa ia adalah bahaya bagi proses perdamaian," lanjut Lima-Taub.

Dalam posting Facebook lainnya di halaman resminya, Lima-Taub mengklaim, 'posisinya' di Tlaib tidak ada hubungannya dengan agama Islam.

"Islam itu sendiri adalah agama yang damai; Namun, itu telah dibajak oleh radikal yang menggunakan Islam sebagai perisai, untuk membenarkan dan melakukan teror di seluruh dunia," tulisnya.

"Saya hipersensitif terhadap vitriol yang penuh kebencian, yang dimuntahkan dari pendukung kelompok kebencian mana pun. Rashida Tlaib tidak menyesal dan tabah dalam dukungan dan kesetiaannya dengan gerakan BDS," tambahnya.

"Posisi berbahaya ini tidak memiliki tempat di Amerika Serikat, dan tentu saja tidak di Capitol Hill."

Komisaris Hallandale Beach, Michele Lazarow, yang mensponsori resolusi itu, mengatakan, dia ingin melakukan lebih dari berbicara menentang pernyataan Lima-Taub.

"Saya percaya kita perlu mengambil tindakan sebagai kota," kata Lazarow dalam sebuah pernyataan. "Aku percaya kita harus mengambil tindakan, untuk menunjukkan kepada semua yang menonton bahwa Pantai Hallandale bukan tempat yang menoleransi kebencian dan kefanatikan."

Tlaib sejak itu menanggapi komentar Lima-Taub di Twitter, menghubungkan mereka dengan presiden Trump.

"Retorika anti-Muslim yang penuh kebencian semacam ini, tidak terjadi dalam ruang hampa - Presiden ini menganutnya dan Partai Republik dengan senang hati menyetujuinya," tweetnya.

Tlaib juga mengatakan kepada Miami Herald, bahwa pernyataan Lima-Taub adalah bagian dari upaya untuk menghukum mereka yang mendukung BDS, yang katanya dipimpin oleh Senator Florida Marco Rubio.

Rubio juga menanggapi kontroversi tersebut, mengecam pernyataan Lima-Taub.

"Saya tidak percaya mendukung BDS berarti Anda mendukung pemboman apa pun," katanya. "Aku tidak tahu siapa komisaris itu, atau mengapa mereka mengatakannya."

Loading...