Senin, 14 Januari 2019 22:52 WITA

Wali Kota Polandia yang Ditikam di Panggung, Akhirnya Meninggal

Editor: Aswad Syam
Wali Kota Polandia yang Ditikam di Panggung, Akhirnya Meninggal
Wali Kota Gdansk, Polandia, Pawel Adamowicz

RAKYATKU.COM, POLANDIA - Wali Kota Gdansk, Polandia, Pawel Adamowicz, akhirnya mengembuskan napas terakhirnya di rumah sakit. Itu setelah dia ditusuk di atas panggung, di sebuah acara amal Polandia.

Dengan wajah muram, menteri kesehatan Polandia, mengumumkan kabar duka itu, Senin (14/1/2019) hari ini.  

Adamowicz memegangi perutnya dan pingsan di depan penonton, setelah dia diserang dengan senjata tajam kemarin malam. 

Penyerang itu dilaporkan berteriak dari panggung, bahwa dia telah dipenjara secara salah, ketika bekas partai wali kota berkuasa. 

"Itu sebabnya Adamowicz meninggal," kata penyerang.    

Presiden Polandia mengatakan, dia awalnya diberitahu 'ada harapan' untuk kelangsungan hidup wali kota. Itu setelah dokter menghidupkan kembali fungsi hatinya. Tetapi dokter mengatakan, kondisinya 'sangat sulit'.

"Terlepas dari semua upaya kami, kami gagal menyelamatkannya," Dokter Tomasz Stefaniak, direktur rumah sakit Universitas Gdansk, dikutip oleh kantor berita PAP Polandia. 

Demonstrasi anti-kekerasan sedang direncanakan secara nasional, setelah serangan kejutan hari Minggu terhadap Walikota Pawel Adamowicz.

Lukasz Szumowski mengatakan kepada pers setempat, menurut stasiun TV swasta: "Kami tidak bisa menang."

Menteri Dalam Negeri Joachim Brudzinski mengatakan, Adamowicz berada dalam kondisi yang sangat serius, menyebut penikaman itu sebagai "tindakan kebiadaban yang tidak dapat dijelaskan". 

Uskup Agung Gdansk Slawoj Leszek Glod, pergi ke rumah sakit saat operasi berlangsung, media Polandia melaporkan.  

Pejabat medis meminta sumbangan darah, ketika Adamowicz dibawa ke rumah sakit tempat ia menjalani operasi. 

Seorang penyiar Polandia mengatakan, seorang pria bergegas ke panggung sekitar pukul 8 malam, dan mengatakan wali kota terlihat memegangi perutnya. 

Radio Gdansk melaporkan, Adamowicz ditikam di dekat hatinya ketika penyerang berteriak dari panggung.  

Loading...

Seorang juru bicara kepolisian Gdansk mengatakan, penyerang yang ditahan oleh polisi, adalah seorang pria 27 tahun yang tinggal di kota. 

"Adamowicz kemudian menjalani operasi," ujar wakil wali kota Piotry Grzelak seperti dikutip oleh kantor berita PAP.

Sebelumnya dia membual di Facebook, bahwa dia telah mengumpulkan 5.000 poundsterling untuk acara tersebut.

"Terima kasih dengan tulus semua orang yang melemparkan uang ke dalam kaleng saya, dan membantu mengalahkan catatan pribadi saya," tulis Adamowicz.

Adamowicz telah menjadi wali kota Gdansk, sebuah kota pelabuhan di pantai Baltik, sejak tahun 1998. 

Dia adalah bagian dari oposisi demokratik, yang lahir di kota ini di bawah kepemimpinan Lech Walesa selama 1980-an yang membantu menjatuhkan rezim Komunis. 

Sebagai wali kota, ia dipandang sebagai suara progresif dan telah mendukung hak-hak LGBT, dan toleransi bagi kaum minoritas. 

Dia menunjukkan solidaritas dengan komunitas Yahudi, ketika sinagoge kota itu jendelanya rusak tahun lalu, dengan tegas mengecam vandalisme. 

Presiden Dewan Eropa Donald Tusk, mantan perdana menteri Polandia, menulis di Twitter: "Mari kita semua berdoa untuk Walikota Adamowicz. Pawel, kami bersamamu."

Presiden Andrzej Duda mengatakan kemarin, bahwa walaupun dia dan wali kota memiliki perbedaan politik, "hari ini saya tanpa syarat bersamanya dan orang-orang yang dicintainya, sama seperti - saya harap - kita semua adalah rekan senegaranya. Saya berdoa agar dia kembali ke kesehatan dan kekuatan penuh". 

Acara penggalangan dana ini diselenggarakan oleh Great Orchestra of Christmas Charity, badan amal terpenting Polandia. 

Ini mengumpulkan uang untuk peralatan medis.

Loading...
Loading...