Minggu, 13 Januari 2019 10:32 WITA

Ronaldo Jual Rumah di Inggris, Dia Rugi Rp11 Miliar

Editor: Aswad Syam
Ronaldo Jual Rumah di Inggris, Dia Rugi Rp11 Miliar
Rumah Cristiano Ronaldo di Cheshire, Inggris. 

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Bintang sepak bola Cristiano Ronaldo, telah menjual rumahnya di Cheshire, Inggris. 

Rumah itu ia tinggali, ketika bermain untuk Manchester United (MU) pada 2008. Harganya waktu itu £3.895.000 (Rp70,6 miliar). Namun dia melepas dengan harga £3.250.000 (Rp59 miliar). Lebih murah £645.000 (Rp11 miliar) dari harga pembelian pada 2008.

Ronaldo (33), membeli rumah tiga lantai hanya setahun, sebelum menandatangani kontrak dengan raksasa Spanyol Real Madrid. 

Hotel ini memiliki kolam renang besar, hot tub, dan ruang mandi uap, serta ruang olahraga, bioskop, dan ruang permainan. 

Ronaldo Jual Rumah di Inggris, Dia Rugi Rp11 Miliar

Beberapa laporan mengklaim, pemain internasional asal Portugal itu, pertama kali mencoba menjual rumah besar itu pada tahun 2009, tetapi tidak dapat menemukan pembeli.

Sejak 2014, bek Manchester United dan Inggris Luke Shaw, telah menyewa properti, membayar £7.000 per bulan.

Namun, Ronaldo menempatkan properti di pasar untuk penjualan permanen seminggu sebelum Natal, menurut Rightmove. 

Sekarang telah dibeli, 'tunduk pada kontrak'. 

Ronaldo menjadi berita utama baru-baru ini, setelah polisi di Las Vegas mengeluarkan surat perintah untuk mendapatkan DNA, menyusul klaim bahwa dia memperkosa seorang wanita di kota AS sembilan tahun yang lalu.

Mantan guru sekolah Kathryn Mayorga mengklaim, penyerang Juventus memperkosanya di kamar hotelnya di Las Vegas pada Juni 2009, dan sejak mengumumkan kasusnya tahun ini, Ronaldo menghadapi pengawasan ketat.

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan, permintaan resmi telah diajukan kepada pihak berwenang Italia, untuk sampel DNA dari pemain tersebut.

Ronaldo terus-menerus membantah tuduhan itu, kendati pembayaran uang tunai sebesar 287.000 poundsterling kepada Ms Mayorga pada 2010, mengatakan, bahwa hubungan seks itu berdasarkan kesepakatan.

Kembali pada awal Oktober, Ronaldo - yang diam sampai saat itu, mentweet dan mengatakan, dia dengan tegas membantah klaim tersebut.

“Saya dengan tegas menyangkal tuduhan yang dikeluarkan terhadap saya. Perkosaan adalah kejahatan keji, yang bertentangan dengan semua yang saya dan saya yakini.

"Saya ingin sekali membersihkan nama saya, saya menolak untuk memberi makan tontonan media, yang dibuat oleh orang-orang yang ingin mempromosikan diri dengan biaya saya," katanya.