Sabtu, 12 Januari 2019 11:03 WITA

Chechnya Dituduh Luncurkan Pembersihan Gay

Editor: Suriawati
Chechnya Dituduh Luncurkan Pembersihan Gay
Seorang aktivis menampilkan bendera pelangi di depan di Berlin (BBC)

RAKYATKU.COM - Pemerintah Chechnya diduga telah meluncurkan pembersihan gay.

Peringatan itu muncul setelah sejumlah pria dan wanita dilaporkan telah ditangkap, disiksa dan ditahan.
 
Pada Kamis malam, sebuah peringatan muncul di media sosial, mendesak semua pria dan wanita yang rentan untuk melarikan diri dari wilayah Rusia selatan. 

"Kami meminta siapa pun yang masih bebas menganggap serius pesan ini dan meninggalkan republik sesegera mungkin," demikian bunyi pernyataan itu.

Pesan singkat itu hanya memberikan sedikit rincian, tapi menginformasikan hilangnya lelaki dan perempuan gay.

Igor Kochetkov, kepala Jaringan LGBT, yang selama dua tahun terakhir membantu sejumlah orang Chechen untuk selamat, mengatakan kepada The Independent bahwa kelompok itu telah menerima informasi yang dapat dipercaya tentang tindakan keras baru.

Dia mengatakan akan memberikan pernyataan rinci pada hari Senin. 

Duduk di pegunungan di perbatasan selatan, Chechnya adalah salah satu wilayah Rusia yang paling melanggar hukum. Dua perang pasca-Soviet yang brutal dengan Rusia membuatnya jatuh ke dalam kekerasan dan kriminalitas.

Loading...

Di tengah kisruh, komunitas LGBT juga menghadapi tekanan khusus, dan mereka terus menghadapi serangan oleh pihak berwenang dan keluarga.

Pada tahun 2017, sejumlah pria gay dilaporkan menghadapi penangkapan, penahanan, dan penyiksaan.

Menurut LSM yang bekerja di wilayah tersebut, orang-orang itu dibawa oleh pihak berwenang ke pusat penahanan tidak resmi, yang terletak di samping fasilitas keamanan yang ada, di mana mereka disiksa, diberi kejutan listrik dan dihina. 

Dalam beberapa minggu dari Februari hingga Maret, setidaknya 100 orang dilaporkan disiksa. Setidaknya tiga tewas, satu tampaknya dalam proses pembunuhan "kehormatan".

Banyak pria dan wanita gay melarikan diri dari wilayah tersebut dan keluarga mereka setelah peristiwa tersebut.

Loading...
Loading...