Sabtu, 12 Januari 2019 08:24 WITA

Ternyata Gadis Murtad Itu Putri Gubernur Saudi

Editor: Aswad Syam
Ternyata Gadis Murtad Itu Putri Gubernur Saudi
Rahaf Mohammed al-Qunun (kanan), berpose bersama saudarinya.

RAKYATKU.COM, THAILAND - Rahaf Mohammed al-Qunun, gadis Arab Saudi yang murtad dari Islam, ternyata putri seorang gubernur di negeri gurun itu.

Ayahnya adalah al-Sulaimi, adalah gubernur di provinsi Hail Saudi utara.

Seorang juru bicara keluarganya mengatakan kepada BBC, mereka tidak ingin berkomentar dan yang mereka pedulikan hanyalah keselamatan wanita muda itu.

Rahaf memiliki sembilan saudara kandung. Merasa kebebasannya dibelenggu, dia kemudian keluar dari Islam dan melarikan diri dari negara itu.

Menurutnya, keluar dari Islam di Arab Saudi, sanksinya adalah hukuman mati. Karena takut dieksekusi mati, Rahaf kemudian lari dari negaranya.

Dia menggunakan celah dalam hukum keras negara, untuk melakukan perjalanan ke Kuwait tanpa ditemani.

Dari sana, dia membeli tiket ke Bangkok, dan berharap mencari suaka di Kanada, Amerika Serikat, Australia, Inggris, atau 'negara mana pun akan melindunginya dari dilukai atau dibunuh oleh keluarganya'. 

Dia tiba di Bangkok, Thailand. Namun, paspornya disita oleh seorang diplomat Saudi di Bangkok, dan dia terpaksa mengunci diri di kamar apartemen.

Keadaannya yang mengerikan dibandingkan dengan Dina Ali Lasloom, seorang wanita berusia 24 tahun yang mencari suaka dalam kondisi serupa di bandara Manila pada April 2017.

Dia memohon bantuan, tetapi akhirnya dipaksa kembali ke negaranya. Dia menendang dan menjerit.

Dia lalu memposting cuitan di twitternya, bahwa dia akan dibunuh jika dideportasi kembali ke Arab Saudi.

Kasus Ms al-Qunun mengumpulkan lebih banyak perhatian dengan cepat. Dia banyak dipuji di media sosial.

Dengan cuitannya di twitter, Rahaf yang awalnya hanya memiliki 24 pengikut, berubah setelah banyak tokoh di seluruh dunia yang membagikan kisahnya kepada pengikut mereka. 

Dalam 24 jam, dia memiliki lebih dari 45.000 pengikut dan terus bertambah. 

Segera setelah itu, dia mentweet ke 100.000 orang.   

Loading...

Dia menjadi berita utama awal pekan ini, setelah dia mulai berkicau dari area transit bandara Bangkok, mengatakan hidupnya akan dalam bahaya jika dia kembali ke Kuwait.   

Pihak berwenang Thailand, akhirnya mengizinkannya untuk memasuki negara itu pada Senin malam, dan badan pengungsi PBB merujuk Rahaf ke Australia, untuk dipertimbangkan untuk pemukiman kembali pengungsi.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, memberikan status pengungsi pada hari Rabu.  

Meskipun telah memanfaatkan kekuatan Twitter untuk mencegah deportasi pada hari Jumat, ia tiba-tiba menangguhkan akunnya. Teman-temannya  mengatakan, ia telah menerima ancaman pembunuhan. 

Dia juga terbuka tentang tinggal bersama keluarganya di Arab Saudi, menggambarkannya sesulit dia tidak memiliki kebebasan. 

“Itu sangat buruk. Maksudku, tentu saja ada hari-hari baik tetapi mereka sangat menyakitiku.

"Aku tidak punya pilihan untuk memilih apa yang aku inginkan," katanya. 

Wanita berusia 18 tahun itu, bahkan menentang para troll online yang menyebarkan desas-desus di media sosial, bahwa dia berbohong tentang situasinya.

"Mereka tidak tahu tentang hidup saya, dan mereka tidak tahu bagaimana keluarga saya memperlakukan saya," katanya.

"Aku ingin hidup. Saya ingin mandiri. Bagaimana mereka bisa mengatakan ini hanya karena aku melakukan sesuatu yang tidak mereka sukai?

"Saya ingin menjadi wanita yang kuat, saya ingin kebebasan berekspresi, agama dan politik. Saya ingin hidup normal."

Ms al-Qunun juga mengklaim, keluarganya akan membunuhnya jika dia dikirim pulang ke Arab Saudi, di mana dia telah meninggalkan Islam dan 'memberontak' terhadap ayahnya.

Saat Australia mempersiapkan menjadi rumah keduanya, tiba-tiba Rahaf membelok ke Kanada. Akibatnya aktivis wanita di Sydney kecewa.

Loading...
Loading...