Jumat, 11 Januari 2019 19:49 WITA

Diancam Bunuh, Gadis Murtad Saudi Ini Tutup Akun Twitter

Editor: Aswad Syam
Diancam Bunuh, Gadis Murtad Saudi Ini Tutup Akun Twitter
Rahaf Mohammed al-Qunun

RAKYATKU.COM, THAILAND - Rahaf Mohammed al-Qunun, tiba-tiba menutup akun Twitternya. Padahal, media sosial itu yang menyelamatkan dia dari deportasi pihak imigrasi Thailand.

Gadis Arab Saudi berusia 18 tahun itu, sekarang masih di Bangkok, Thailand. Dia sementara menunggu negara yang bersedia memberi perlindungan kepadanya.

Meskipun telah memanfaatkan kekuatan Twitter, untuk mencegah deportasi, pada hari Jumat ia tiba-tiba menangguhkan akunnya. Teman-temannya mengatakan, ia telah menerima ancaman pembunuhan. 

Pihak berwenang Thailand, awalnya mengancam akan mendeportasinya, setelah dia tiba di Bangkok dari Kuwait akhir pekan lalu.

Berbekal smartphone, dia buru-buru membuka akun Twitter dan memaksa kepolisian imigrasi Thailand, membatalkan niatnya dan menyerahkannya Rahaf ke badan pengungsi PBB. Itu ketika kasus tagar #SaveRahaf memantul di seluruh dunia.

Pada Jumat sore, dia memposting tweet rahasia di profilnya dengan mengatakan "Saya punya kabar baik dan kabar buruk" - tak lama setelah akunnya dinonaktifkan. 

Tweet-nya mengumpulkan banyak reaksi di media sosial, yang secara spesifik menjelaskan alasan penonaktifan akun.  

"Rahaf menerima ancaman pembunuhan dan karena alasan ini dia menutup akun Twitter-nya, tolong selamatkan Rahaf," tulis @ nourahfa313.  

"Saya mengerti bahwa ada ancaman pembunuhan terhadapnya, tetapi saya tidak tahu detailnya," kata Phil Robertson dari Human Rights Watch.

Cuitan Rahaf mengumpulkan lebih dari 100.000 pengikut dalam seminggu, menyoroti keadaannya dan memungkinkannya untuk menghindari nasib banyak pengungsi lain, yang diam-diam dikirim kembali ke rumah atau mendekam di pusat-pusat penahanan.

Meskipun kasus suaka telah bergerak dengan kecepatan tinggi, misteri di mana negara akan menerima Rahaf tetap.

Australia tampaknya menjadi tujuan, sampai berita UNHCR menarik rujukannya.

Wanita berusia 18 tahun itu, dihentikan di bandara Bangkok pada hari Sabtu oleh polisi imigrasi Thailand, yang membantahnya masuk dan mengambil paspornya. 

Dia menjadi berita utama awal pekan ini, setelah dia mulai berkicau dari area transit bandara Bangkok, mengatakan hidupnya akan dalam bahaya jika dia kembali ke Kuwait.  

Dalam beberapa jam, dia mengumpulkan banyak pengikut di Twitter, karena dia menolak untuk naik penerbangan kembali ke kerajaan konservatif dan membarikade dirinya di dalam kamar hotel.

Pihak berwenang Thailand akhirnya mengizinkannya untuk memasuki negara itu pada Senin malam, dan badan pengungsi PBB merujuk Rahaf ke Australia, untuk dipertimbangkan untuk pemukiman kembali pengungsi.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi akhirnya memberikan status pengungsi pada hari Rabu.

Rahaf mengatakan di akun Twitter-nya, dia ingin mencari perlindungan di Australia. 

Dia mengklaim keluarganya akan membunuhnya, jika dia dipulangkan ke Arab Saudi, tempat dia meninggalkan Islam dan membangkang terhadap ayahnya.