Rabu, 09 Januari 2019 19:55 WITA

"Saya yang Atur Serangan ke Bin Laden," Penipu Pikat Jurnalis Cantik

Editor: Aswad Syam
Abby Ellin

RAKYATKU.COM, NEW YORK - Abby Ellin bertemu pria itu dalam sebuah wawancara. Jurnalis cantik itu terpesona dengan gaya flamboyan pria yang mengaku pernah di militer elite Amerika Serikat.

"Saya yang rancang serangan ke kompleks Osama Bin Laden." ujarnya mulai membual.

Pria itu juga mengaku telah membantu menggagalkan serangan teror di New York City.

Abby Ellin, sekarang berusia akhir 40-an, pergi kencan pertamanya dengan dokter Angkatan Laut AS yang tidak disebutkan namanya pada tahun 2010, dan ia mulai menceritakan kisah rahang tentang misi rahasia terselubung.

Selain mengalahkan Bin Laden dan memerangi terorisme, dia mengklaim telah bertemu dengan mantan istrinya, ketika menyelamatkannya selama situasi penyanderaan di Iran pada 1990-an, dan 'menyelamatkan cucu dari salah satu pria terkaya di dunia dari upaya penculikan'.

Butuh bertahun-tahun sebelum Ellin mengetahui kebenaran yang menghancurkan - atau lebih tepatnya tidak ada kebenarannya. 

Ellin, yang sekarang telah menulis buku tentang pengalamannya yang disebut Duped, pertama kali bertemu pria itu pada 2006, ketika dia membutuhkan seorang ahli medis untuk sebuah artikel, dan memanggilnya di tempat praktik pribadinya di Los Angeles.  

Selama tahun-tahun mendatang, kontak mereka beralih dari email sporadis ke panggilan telepon panjang, dan akhirnya mereka bertemu untuk kencan di Manhattan pada Februari 2010. 

Pada saat itu, pria tersbeut mengaku bergabung dengan Angkatan Laut setelah menceraikan istrinya, dan dia memberi tahu Ellin bahwa dia telah menghabiskan musim panas 2009, sebagai direktur medis di Teluk Guantanamo. Dia juga berbicara tentang misi sampul CIA, yang mengatakan dia memiliki lemari besi yang penuh dengan medali.

"Mudah memuja seseorang yang memujamu," Ellin menulis untuk Marie Claire.

“Kami bertemu satu sama lain setiap 10 hari atau lebih, berbagi akhir pekan romantis di DC, Maine, dan Manhattan. 

Loading...

“Dia selalu membeli tiket pesawat kelas satu dan menempatkan kami di hotel bintang lima.

“Dia mengirim surat cinta dan catatan cinta. Dia baik dan sopan, menyenangkan, dan mulia."

Enam bulan setelah kencan pertama mereka, pria itu, yang saat itu berusia 58, melamar dan mereka mulai merencanakan pernikahan November. Mereka rencana tinggal bersama di Washington DC, tempat dia belajar untuk meraih gelar master dan dia bekerja di Pentagon. 

Namun, Ellin menulis, dia menjadi semakin paranoid. 

Dia menemukan pria itu berbohong kepada anak-anaknya, sejak pernikahan pertamanya tentang pertunangan mereka, dan dia menolak untuk membawanya ke acara kerja.

Dia menghabiskan Malam Tahun Baru tahun itu tanpa dia, karena dia memiliki misi rahasia.

Akhirnya, dia menulis dalam artikel 2015 untuk Psychology Today, dia menyaksikan dia berbohong kepada orang tuanya tentang menikmati makan malam. Jika dia bisa berbohong begitu meyakinkan tentang sesuatu yang tidak penting, maka dia bisa berbohong tentang apa pun. 

Lebih dari setahun setelah perpisahan mereka, pada Maret 2012 dia dihubungi oleh Naval Criminal Investigative Service, yang memberitahunya bahwa mantan tunangannya telah membuat resep untuk segala hal, mulai dari Vicodin hingga Viagra.

Ketika dia dipenjara selama 18 bulan, Ellin mendapati, dia tidak hanya memiliki satu tetapi dua mantan istri, dan tidak pernah bekerja untuk CIA atau menjadi anggota Angkatan Laut. 

Loading...
Loading...